Regulator Jepang Bantah Rencana ETF Bitcoin

30

Harga Bitcoin yang bertahan di atas kisaran US$4.000 pada pekan pertama tahun 2019 memicu sentimen bullish di kalangan investor dan pegiat kripto dengan harapan sebuah bull market akan mendekat.

Kendati 2018 merupakan tahun yang suram bagi pasar kripto di mana harga mayoritas koin dan token amblas lebih dari 80-90 persen, terbangun animo yang kuat dari investor untuk diterbitkannya sebuah ETF Bitcoin (exchange-traded fund).

IKLAN HTML tutorial

Dipelopori oleh saudara kembar Winklevoss dan lembaga keuangan seperti VanEck yang berbasis di New York, proposal ETF Bitcoin diajukan berkali-kali ke Otoritas Jasa dan Keuangan (SEC) Amerika namun gagal mendapatkan persetujuan dan terus ditunda-tunda.

Selama pekan terakhir, perhatian pegiat kripto bergeser ke luar Amerika demi mencari negara yang akan menerbitkan ETF Bitcoin pertama di dunia. Menurut desas-desus yang dikabarkan Bloomberg, Jepang bisa menjadi negara pertama yang mengizinkan sebuah ETF kripto.

Laporan Bloomberg menyatakan Agensi Layanan Keuangan Jepang (FSA) telah menghentikan rencana perizinan perdagangan derivatif kripto, seperti kripto berjangka, di negara tersebut. Sebagai gantinya, FSA menjajaki penerbitan ETF kripto sebagai bentuk inovasi keuangan.

Namun, Cointelegraph melaporkan, FSA membantah rencana penerbitan ETF Bitcoin atau kripto apapun terlepas dari berita yang beredar dan informasi yang diberikan oleh sebuah sumber anonim.

Menanggapi pertanyaan dari Cointelegraph, FSA memberikan jawaban yang singkat dan diplomatis, “Saat ini kami tidak sedang menjajaki pemberian izin ETF berdasarkan aset kripto.”

Agensi tersebut juga menyatakan pihaknya tidak tahu individu atau kelompok mana yang membocorkan rumor tentang ETF Bitcoin kepada Bloomberg.

Walau pernyataan FSA membantah mereka sedang mengkaji ETF Bitcoin, tidak disebut juga agensi itu menutup sama sekali kemungkinan akan hal tersebut. Laporan sebelumnya yang menyatakan FSA sedang meneliti tentang ETF Bitcoin bisa menjadi nyata di bulan-bulan ke depan, setelah agensi itu mendapatkan lebih banyak waktu untuk melakukan evaluasi.

Sejak pertengahan 2018, investor kripto melihat penerbitan ETF Bitcoin sebagai pemicu pertumbuhan pasar kripto yang mengalami keterpurukan. Pelaku perbankan tradisional enggan berkomentar soal respons mereka bila hal tersebut terjadi, tetapi pegiat kripto secara umum berpendapat investor institusi sedang menunggu regulasi lebih jelas sebelum menanamkan modal di pasar kripto. Bila ETF disetujui, hal itu menjadi pertanda regulasi sudah jelas.

Saudara kembar Winklevoss, yang merupakan pendukung dini Bitcoin dan pendiri bursa kripto Gemini, sangat aktif selama pekan ini membangkitkan dukungan untuk penyetujuan ETF. Pada Senin (07/01), saudara kembar tersebut melakukan sesi Ask Me Anything (AMA) di situs media sosial Reddit, membahas beragam topik terkait Bitcoin dan kripto.

Topik utama yang mereka bahas adalah urgennya regulasi lebih ketat dan mempromosikan perizinan ETF. Dua area ini menunjukkan kepentingan Winklevoss bersaudara, sebab belum lama ini bursa Gemini meluncurkan kampanye iklan yang menghimbau regulasi lebih baik bagi sektor kripto. [ethereumworldnews.com/ed]

Ikuti media sosial kami

Ingin Beriklan? Hubungi Kami