Beda Dukungan Bursa Kripto di Indonesia Soal Hard Fork BCH

228
IKLAN

Menjelang hard fork Bitcoin Cash (BCH) pada 15 November mendatang mendapat perhatian dari pengelola bursa kripto di Indonesia. Menariknya, dua bursa kripto di Indonesia yang sama-sama menjual BCH, juga memiliki arah dukungan yang berbeda terhadap hajatan ini.

Hard fork ini sangat dimungkinkan jikalau komunitas BCH tidak mencapai konsensus mengenai arah BCH. Kedua kelompok yang tidak setuju adalah koalisi yang mendukung fork bernama Bitcoin ABC (ABC) pimpinan Roger Ver cs dan kelompok yang dipimpin oleh NChain dan Craig Wright cs, mendukung fork bernama Bitcoin Satoshi’s Vision (SV).

“Sentimen awal yang kuat menunjukkan bahwa fork ABC akan menjadi fork yang lebih dominan dengan dukungan miner/hash yang lebih besar. Oleh sebab itu Rekeningku.com akan mendukung fork ABC,” demikian keterangan resmi Rekeningku.com yang disampaikan kepada para penggunanya melalui surel.

Rekeningku.com akan menghentikan aktivitas transaksi jual beli, deposit dan withdraw untuk Bitcoin Cash selama 6 jam sebelum fork dimulai pada 15 November 2018, pukul 17:40 WIB, untuk memastikan fork ini berjalan lancar.

“Saat ini Rekeningku.com terus mengikuti perkembangan fork tersebut dan kami akan melakukan pemberitahuan berikutnya setelah proses fork selesai melalui blog resmi kami,” demikian ditulis dalam keterangan itu.

Berbeda dengan Rekeningku.com yang mendukung fork kelompok ABC, Coinone Indonesia, bursa kripto lainnya, lebih mendukung versi Bitcoin Satoshi’s Vision (SV).

“Pada hardfork kali ini, Coinone Indonesia, bursa kripto asal Korea yang telah beroperasi di Indonesia sejak Agustus lalu, telah mengumumkan bahwa akan mendukung hardfork BCH, dan akan menjadi bursa kripto pertama di Indonesia yang akan me-listing BSV segera setelah jaringan dipastikan aman,” ujar Sheila Suekto, Head of Businees Strategy Coinone Indonesia, dalam keterangan pekan lalu.

Dijelaskan bahwa apabila pengguna memiliki aset BCH sampai pada waktu hardfork dijalankan di Coinone Indonesia, maka Coinone Indonesia akan mengambil snapshot asset pengguna pada 15 November 2018 pukul 23:40:00 WIB. Kemudian aset tersebut akan menjadi dasar penghitungan seberapa banyak BSV yang akan didapatkan pengguna.

Selama hardfork pun, walaupun fungsi deposit dan withdrawal ditutup sementara, pengguna tetap dapat melakukan trading BCH dengan aman dan memaksimalkan kesempatan ini untuk menggunakan strategi investasi yang tepat berkaitan dengan hardfork. [jul]

 

Ikuti media sosial kami

Ingin Beriklan? Klik di Sini