Binance Disebut Biang Keladi Keruntuhan FTX

Pengusaha AS dan bintang reality show Shark Tank, Kevin O’Leary mengecam Binance, bahwa bursa kripto itu biang keladi keruntuhan FTX.

O’Leary menyatakan tudingan itu saat menghadiri sidang Komite Senat untuk Urusan Perbankan, Perumahan, dan Perkotaan, pada Rabu (14/12/2022), bertajuk audiensi “Crypto Crash: Mengapa Gelembung FTX Meledak dan Membahayakan Konsumen.”

Binance Biang Keladi Bangkrutnya FTX?

“Kedua raksasa ini (Binance dan FTX) memiliki pasar yang tidak diatur bersama dan merilis bisnis yang luar biasa dalam hal pertumbuhan, berperang satu sama lain. Dan yang satu membuat yang lain gulung tikar, dengan sengaja,” tutur Kevin O’Leary menjawab pertanyaan Senator Amerika Serikat, Patrick Joseph Toomey Jr. tentang penyebab jatuhnya FTX.

Melansir Forbes, pengusaha selebritas itu juga mengatakan Binance melakukan monopoli besar dan tidak menaati regulasi.

IKLAN

“Kita perlu memahami apa yang terjadi di FTX, tetapi kita tidak bisa membiarkan keruntuhannya menyebabkan kita mengabaikan janji besar dan potensi crypto,” demikian O’Leary menyimpulkan dalam pernyataan tertulisnya kepada Komite Senat.

Selama kesaksiannya, O’Leary mengatakan dia telah mempertanyakan SBF tentang bagaimana dana pengguna digunakan dalam 24 bulan terakhir dan diberi tahu bahwa hampir US$3 milyar digunakan untuk membeli kembali saham FTX yang dimiliki oleh Binance.

O’Leary juga menyinggung sepintas perihal regulasi lebih ketat untuk pasar kripto. 

Platform perdagangan derivatif milik FTX, LedgerX adalah satu-satunya entitas yang tidak mencapai nol, setelah kehancuran karena diatur oleh SEC,” ujarnya.

IKLAN

Melansir Forbes, Binance dan pendirinya, Changpeng Zhao memang berperan dalam keruntuhan FTX, di mana kebangkrutan FTX terjadi pasca Zhao mengumumkan bahwa perusahaannya akan menjual token native FTX, FTT. Segera setelah itu, Zhao juga mundur dari rencana mengakuisisi FTX.

Dalam kesempatan terpisah, Bankman-Fried memberi tahu Forbes (beberapa jam sebelum penangkapannya), bahwa Zhao telah mempermainkan dirinya dan bertindak dengan itikad buruk.

Kepada CNBC, Kevin O’Leary, baru-baru ini menceritakan tentang bagaimana dia menerima US$ 15 juta untuk menjadi juru bicara FTX. Dia juga membahas fakta bahwa dia kehilangan semuanya saat pertukaran hancur. 

O’Leary menyebutkan lebih dari US$1 juta ekuitas FTX yang dia pegang, sekarang tidak berharga. Dia merupakan satu dari banyak selebriti sebagai duta ekuitas FTX, termasuk atlet Tom Brady dan Stephen Curry. 

Kevin dibayar hampir US$15 juta untuk jasanya sebagai juru bicara FTX. Dia dilaporkan kehilangan lebih dari US$10 juta token yang disimpan di FTX karena keruntuhannya.

Bos Binance Changpeng Zhao Kecam Balik O’Leary

Bos Binance, Changpeng Zhao juga tak tinggal diam atas kecaman O’Leary yang menyebutkan Binance jadi biang keladi keruntuhan FTX.

Minggu lalu, Zhao mengatakan, jika hanya mencari seseorang untuk disalahkan atas ledakan FTX, dia harus mulai dengan menggoyangkan jarinya pada mitra investasinya, Sam, dan pada diri O’Leary sendiri.

Dalam pengamatan sejauh ini, banyak yang tidak setuju dengan pendapat O’Leary, di mana FTX runtuh karena penanganan dana nasabah yang tidak tepat.

FTX adalah salah satu pemain cryptocurrency terbesar. Jatuhnya bursa yang tak terduga memicu FUD di kalangan investor. Banyaknya peristiwa juga memikat investor untuk memilih penyimpanan sendiri daripada pertukaran terpusat.

Seperti diberitakan sebelumnya, pihak berwenang Bahama menangkap Bankman-Fried Senin (12/12/2022) malam, dan jaksa penuntut kemudian mengungkapkan dakwaan termasuk penipuan kawat dan pencucian uang terhadap mantan miliarder berusia 30 tahun itu.

Bankman-Fried dijadwalkan bersaksi pada Selasa (13/12/2022) di depan Legislator AS dalam sidang kongres terpisah, tetapi kehadirannya dibatalkan mengingat dia berada di penjara Bahama. 

Melansir Watcher Guru, Jaksa Agung Bahama,Senator Ryan Pinder KC, telah mengumumkan penangkapan mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried (SBF). Kepolisian Kerajaan Bahama menangkap SBF setelah AS mengajukan tuntutan pidana terhadapnya, dan kemungkinan besar meminta ekstradisinya.

Menanggapi penangkapan tersebut, Perdana Menteri Davis menyatakan bahwa Bahama dan Amerika Serikat memiliki kepentingan bersama untuk meminta pertanggungjawaban semua individu yang terkait dengan FTX.

Bahama akan melanjutkan penyelidikannya sendiri atas runtuhnya FTX. Ini akan bekerja sama dengan penegak hukum dan mitra pengatur di AS dan di tempat lain.

Sam Bankman-Fried telah merencanakan untuk menyalahkan Zhao sang CEO Binance, pengacara pemangsa, dan aktor jahat lainnya atas kematian FTX di hadapan anggota parlemen, menurut salinan kesaksian tertulisnya yang telah disiapkan yang diperoleh Forbes. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait