Harga Bitcoin (BTC) bertenaga mengantarkan Raja Aset Kripto itu di atas US$12 ribu. Sementara itu Ether (ETH) dan sejumlah altcoin berkapitalisasi besar lainnya malah  lunglai. Dalam siklus bull sebelumnya, ETH mengalahkan BTC, bukan sebaliknya.

Dinamika pasar saat ini luar biasa, karena harga Bitcoin meningkat, sementara pasar aset kripto lainnya mandek. Faktanya, altcoin utama, termasuk ETH telah turun nilainya terhadap BTC dan dolar AS setidaknya dalam sembilan hari terakhir.

Ketika artikel ditulis, ETH mandek di Rp5,2 juta, turun 3,12 persen dalam 24 jam terakhir. XRP, BCH, BNB, LINK, DOT dan aset kripto lainnya, tak kalah parah.

Ada 3 faktor yang mungkin menyebabkan kinerja ETH dan altcoin buruk terhadap Bitcoin. Pertama, pasar sebagian besar tampaknya beralih kembali ke BTC.

BERITA TERKAIT  John McAfee: Prediksi Saya Soal Harga Bitcoin US$1 Juta adalah Humor

Kedua, momentum teknikal BTC tetap kuat. Ketiga, pangsa volume BTC meningkat terhadap mata uang kripto lainnya.

Menurut Kelvin Koh, dari Spartan Group, modal berputar dari altcoin ke Bitcoin. Biasanya, setelah altseason utama atau siklus keuangan terdesentralisasi (DeFi), modal cenderung mengalir kembali ke BTC.

Jika tren ini berlanjut, sebutnya, dengan sejumlah besar modal, bahwa kisaran US$14-15 ribu per BTC sangat mungkin.

“Uang beralih dari altcoin kembali ke BTC. Siklus ini sedang berlangsung dan akan memberikan BTC momentum jangka pendek yang layak yang kemungkinan akan membawanya ke US$14-15 ribu. Sejumlah aset kripto terkait DeFi banyak yang dijual dalam proses ini. Inilah yang menciptakan level entri yang layak bagi mereka yang ingin mendapatkan imbal hasil dalam jangka panjang,” katanya.

DeFi Pendorong Cepat Mata Uang Digital Bank Sentral

Mohit Sorout, mitra pendiri di Bitazu Capital, mengatakan bahwa arus modal ke pasar berjangka Bitcoin masih terpantau netral atau negatif. Karena pasar berjangka negatif terus mendorong BTC lebih tinggi, itu menguras pasar ETH dan altcoin dari momentum besarnya.

Terkait itu, indeks dolar AS telah berjuang untuk pulih. Sejak Maret 2020, nilainya turun terhadap mata uang besar lainnya, seperti franc Swiss dan yen Jepang.

Ketika nilai dolar turun, itu menguntungkan aset safe-haven, seperti emas. Karena Bitcoin juga dihargai terhadap dolar AS, itu secara langsung mendukung sentimen di sekitar BTC.

BERITA TERKAIT  Pakar Investasi: Harga Bitcoin Akan Jadi Nol

Secara teoritis, penurunan nilai dolar juga akan menguntungkan ETH, tetapi persepsi penyimpan nilai dan aset safe-haven lebih kuat terhadap Bitcoin daripada ETH.

Bitcoin Bisa Gantikan Emas sebagai Aset Safe Haven

Kombinasi faktor teknis, fundamental dan makro yang menguntungkan tampaknya mendorong Bitcoin ke atas dalam waktu singkat . Apakah tren dapat berlanjut tanpa mundur tetap merupakan ketidakpastian.

Beberapa trader dan investor percaya bahwa momentum BTC terlalu kuat setelah menembus level resistensi besara di US$12.000 itu.

Ada pula yang meyakini koreksi akann cepat terjadi jika mencapai USUS$12.500. [Forbes/red]

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO