Bitcoin Diapresiasi Positif di Tengah Pandemi COVID-19

1342

Pasar aset kripto, khususnya Bitcoin, termasuk pasar ekuitas semuanya naik, karena investor di seluruh dunia menyambut tanda-tanda awal bahwa kebijakan lock down di sejumlah negara-negara mulai memperlambat penyebaran COVID-19.

Harga Bitcoin sekali lagi telah menembus US$7.000, naik ke US$7.170 di bursa Bitstamp, sekitar US$1.000 pada waktu yang sama tujuh hari yang lalu.

Menjelang krisis COVID-19, investor Bitcoin optimis di awal tahun, sebuah survei yang ditunjukkan oleh para pengguna Bitcoin dan bursa aset kripto pada bulan lalu.

Mereka sebagian besar mengharapkan harga Bitcoin melambung hingga lebih dari $20.000 pada tahun 2020.

“Aksi beli Bitcoin mengikuti tanda-tanda peningkatan sentimen di pasar saham. Segera setelah aset berisiko mulai menarik permintaan secara aktif, investor institusional juga dapat meningkatkan posisi mereka dalam jenis aset baru ini,” kata Alex Kuptsikevich, Analis Keuangan Senior di FxPro.

BERITA TERKAIT  Peretas Minta Bitcoin Rp115 Miliar Setelah Ransomware Jangkiti Perusahaan Listrik Pakistan

Senada dengan Alex, Kepala Analis Pasar AvaTrade, Naeem Aslam mengatakan bahwa investor mengabaikan sejumlah pesimisme tentang kemungkinan serangan COVID-19 yang lebih dahsyat dan kita bisa berada di rentang waktu resesi yang lebih panjang.

“Saya pikir ada kemungkinan COVID-19 berdampak lebih dalam lagi,” kata Raoul Pal Pendiri Makro Global dan Pendiri platform Real Vision, pekan lalu.

Pal, terkenal sebagai penghayat Bitcoin, yang pernah memperingatkan, bahwa COVID-10 akan menyebabkan peristiwa kebangkrutan terburuk dalam sejarah. Ia sendiri memindahkan 25 persen portofolionya ke Bitcoin. [Forbes/red]

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO