CEO OpenAI: Kami Belum Kembangkan GPT-5

Dalam diskusi tentang ancaman yang ditimbulkan oleh sistem kecerdasan buatan (AI), CEO dan co-founder OpenAI, Sam Altman, telah mengkonfirmasi bahwa perusahaan saat ini tidak sedang melatih GPT-5, penerus yang diduga dari model bahasa AI mereka, GPT-4.

Berbicara di sebuah acara di MIT, Altman ditanyai tentang surat terbuka terbaru yang beredar di dunia teknologi yang meminta laboratorium seperti OpenAI untuk menghentikan pengembangan sistem AI yang lebih kuat dari GPT-4.

GPT-5 dari OpenAI?

Surat itu menyoroti kekhawatiran tentang keamanan sistem di masa depan namun telah dikritik oleh banyak pihak di industri, termasuk sejumlah penandatangan.

Para ahli tidak sepakat tentang sifat ancaman yang ditimbulkan oleh AI (apakah itu eksistensial atau lebih biasa saja?) serta bagaimana industri bisa menghentikan pengembangan pada awalnya.

Di MIT, Altman mengatakan surat tersebut hilang sebagian besar nuansa teknis tentang di mana kita perlu berhenti dan mencatat bahwa versi sebelumnya mengklaim bahwa OpenAI saat ini sedang melatih GPT-5.

“Kami tidak melakukannya dan tidak akan melakukannya dalam waktu dekat. Jadi dalam hal itu agak bodoh,” kata Altman.

Namun, hanya karena OpenAI tidak bekerja pada GPT-5 tidak berarti mereka tidak memperluas kemampuan GPT-4 atau seperti yang ingin ditekankan Altman, mempertimbangkan implikasi keamanan dari pekerjaan tersebut.

“Kami melakukan hal-hal lain di atas GPT-4 yang menurut saya memiliki semua jenis masalah keamanan yang penting untuk diatasi dan sepenuhnya diabaikan oleh surat itu,” tambahnya.

Hype GPT dan kesalahan nomor versi komentar Altman menarik. Meskipun tidak selalu karena apa yang mereka ungkapkan tentang rencana masa depan OpenAI.

Sebaliknya, mereka menyoroti tantangan yang signifikan dalam debat tentang keamanan AI mengenai kesulitan mengukur dan melacak kemajuan.

Altman mungkin mengatakan bahwa OpenAI saat ini tidak melatih GPT-5, tetapi itu bukan pernyataan yang terlalu bermakna.

Beberapa kebingungan dapat dikaitkan dengan apa yang saya sebut sebagai kesalahan nomor versi tentang gagasan bahwa pembaruan teknologi bernomor mencerminkan peningkatan kemampuan yang pasti dan linear.

Ini adalah salah persepsi yang telah ditanamkan dalam dunia teknologi konsumen selama bertahun-tahun, di mana nomor yang ditugaskan untuk sistem operasi baru bercita-cita untuk menjadi kontrol versi yang ketat tetapi sebenarnya hanya alat pemasaran.

“Tentu saja iPhone 35 lebih baik dari iPhone 3 dan 4, demikian logika sistem ini. Nomornya lebih besar ipso facto ponselnya lebih baik,” ujar Altman.

Karena tumpang tindih antara dunia teknologi konsumen dan kecerdasan buatan, logika yang sama sekarang sering diterapkan pada sistem seperti model bahasa OpenAI.

Ini benar tidak hanya untuk jenis penjual obat yang memposting Twitter berlebihan yang meramalkan kecerdasan AI super cerdas akan segera hadir dalam beberapa tahun karena nomor semakin besar, tetapi juga bagi para komentator yang lebih terinformasi.

Karena banyak klaim yang dibuat tentang kecerdasan buatan super tidak dapat dipalsukan, individu ini mengandalkan retorika serupa untuk menyampaikan pendapat mereka.

Mereka menggambar grafik yang samar dengan sumbu yang diberi label kemajuan dan waktu, memplot garis yang naik dan ke kanan, dan menyajikan ini secara tidak kritis sebagai bukti.

Ini bukan untuk menolak kekhawatiran tentang keamanan AI atau mengabaikan kenyataan bahwa sistem ini meningkat dengan cepat dan tidak sepenuhnya di bawah kendali kita.

Tetapi ini mengatakan bahwa ada argumen yang baik dan buruk, dan hanya karena kita memberi nomor pada sesuatu baik itu ponsel baru atau konsep kecerdasan tidak berarti kita memiliki pengukuran yang lengkap.

Sebaliknya, saya pikir fokus dalam diskusi ini harus pada kemampuan pada demonstrasi apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan oleh sistem ini dan prediksi tentang bagaimana hal ini dapat berubah dari waktu ke waktu.

Itulah mengapa konfirmasi Altman bahwa OpenAI saat ini tidak mengembangkan GPT-5 tidak akan memberikan konsolasi apa pun bagi orang yang khawatir tentang keamanan AI, dikutip dari Theverge.

Perusahaan masih memperluas potensi GPT-4 (dengan menghubungkannya ke internet, misalnya), dan orang lain di industri sedang membangun alat yang sama-sama ambisius, memungkinkan sistem AI bertindak atas nama pengguna.

Ada juga semua jenis pekerjaan yang sudah pasti dilakukan untuk mengoptimalkan GPT-4, dan OpenAI mungkin merilis GPT-4.5 (seperti yang dilakukan GPT-3.5) terlebih dahulu dengan cara lain bahwa nomor versi dapat menyesatkan.

Bahkan jika pemerintah di seluruh dunia somehow dapat memberlakukan larangan pada pengembangan AI baru, jelas bahwa masyarakat sudah memiliki banyak pekerjaan dengan sistem yang tersedia saat ini.

Tentu saja, GPT-5 OpenAI belum datang, tetapi apakah itu penting ketika GPT-4 masih belum sepenuhnya dipahami?

Didukung Oleh Investing.com
spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait