Crocs dan SEGA Bersiap Masuk NFT? Ini Tandanya

Dalam popularitas yang tak kunjung padam, token non-fungible (NFT) tampaknya akan kembali kedatangan pemain besar di industrinya masing-masing, SEGA dan Crocs.

Perusahaan alas kaki Crocs mengajukan aplikasi merek dagang pada 11 Januari lalu. Aplikasi ini diduga akan memperluas usaha Crocs ke sektor NFT.

Berkas publik mengungkap, aplikasi token NFT Crocs tersebut akan mencakup produk alas kaki, pakaian, tas, aksesoris dan dekorasi hias. Peranti lunak bagi pengiriman, penerimaan dan jual beli aset digital serta toko daring akan dimasukkan juga dapat aplikasi merek itu.

Pengajuan merek tersebut merupakan pertanda kuat Crocs sedang bersiap-siap menerbitkan NFT. Konsultan legal Crocs, WilmerHale, mengajukan aplikasi itu dengan basis niat penggunaan, yang berarti Crocs memiliki tekad bulat untuk memakai NFT dalam perdagangan.

IKLAN

Crocs bukanlah satu-satunya merek sepatu yang memasuki sektor digital wearable atau pakaian digital. Nike, Adidas dan Under Armour telah membuat NFT terkait sepatu dalam beberapa bulan terakhir.

NFT tersebut meraup jutaan dolar pendapatan dari konsumen yang tak sabar memamerkan sepatu digital mereka di platform metaverse seperti The Sandbox dan Decentraland.

NFT dapat menjadi peluang bisnis menggiurkan bagi Crocs yang mengalami tahun 2021 dengan pertumbuhan pendapat 67 persen. Eksekutif Crocs menyoroti fokus digital mereka dalam laporan keuangan bulan Januari tetapi tidak menyebut metaverse.

Perusahaan besar lain yang turut mengincar sektor NFT adalah Sega, perusahaan game. Sega mengajukan dua merek dagang kepada Kantor Paten Jepang untuk istilah “Sega NFT” dan “Sega Classics NFT Collection.”

Sega bergabung dengan jajaran perusahaan game yang memasuki sektor NFT. Presiden Square Enix, Yosuke Matsuda, baru-baru ini berkata perusahaan itu mengkaji potensi penerbitan token sendiri di masa depan.

Hal itu dilakukan kendati Matsuda mengakui ada pemain yang membentuk basis mayoritas pelanggan Square Enix mengutarakan tidak setuju atas tren baru ini.

GSC World membatalkan rencana menerapkan NFT pada game Stalker 2 menyusul kritik berat. Skema NFT Ubisoft menuai keberatan dan disebut sebagai usaha yang sia-sia, mahal dan berdampak buruk kepada lingkungan oleh sebuah serikat buruh asal Perancis.

Sega Classics NFT Collection diduga akan mirip dengan langkah serupa oleh Konami bagi seri game Castlevania. Konami meluncurkan koleksi NFT Castlevania yang berhasil meraup untung sebesar US$162 ribu melalui marketplace OpenSea.

Belum diketahui apakah keputusan ini akan membuka jalan bagi Sega untuk lebih serius menggarap NFT. [coindesk.com/pcgamer.com/ed]

spot_img
spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait