Dolar AS Dibuka Kuat Hari Ini, Mata Uang Lain Kendor Termasuk Bitcoin dan Kripto Lain

Dolar bertahan kuat pada awal perdagangan Senin, karena para trader mencari aset yang lebih aman dan bersiap untuk kenaikan suku bunga AS yang tajam akhir pekan ini.

Indeks saham Eropa dibuka di zona merah, dengan investor berhati-hati tentang bagaimana pendapatan perusahaan akan bertahan dalam menghadapi perlambatan ekonomi global dan inflasi yang tinggi.

Seperenam dari STOXX 600 Eropa akan melaporkan hasil kuartal kedua minggu ini, dengan pendapatan diperkirakan tumbuh 22 persen tahun-ke-tahun, menurut perkiraan Refinitiv.

“The Fed telah mengisyaratkan kenaikan suku bunga 75 basis poin pada pertemuan 26-27 Juli, meskipun data pekan lalu menunjukkan inflasi mencapai 9,1 persen tahun-ke-tahun di bulan Juni meningkatkan kemungkinan kenaikan 100 bps yang lebih besar akhir tahun ini,” dilansir dari Reuters.

IKLAN

Dolar AS menguat terhadap dolar Australia dan Selandia Baru selama perdagangan Asia, meskipun langkah ini mereda saat pasar Eropa dibuka. Pada 07.15 GMT, dolar Australia datar terhadap dolar AS.

Terhadap yen Jepang, dolar naik 0,2 persen di 136,35. Indeks dolar (DXY) berada di 106,760, setelah pekan lalu jatuh dari tertinggi dua dekade di 109,290 yang dicapai pada pertengahan Juli dan analis memperkirakan akan tetap.

Pertumbuhan ekonomi AS melambat dan inflasi “terlalu tinggi”, Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan pada Minggu.

“Kekhawatiran munculnya resesi harus terus mencegah pemulihan yang solid dalam sentimen risiko, yang secara tidak sengaja akan memberikan beberapa dukungan ekstra untuk safe-haven (termasuk USD) dan dapat membuat jalur tidak merata untuk mata uang komoditas beta tinggi,” tulis analis ING FX, dilansir dari Reuters.

IKLAN

Euro didorong ke tertinggi dua minggu pekan lalu oleh Bank Sentral Eropa menaikkan suku untuk pertama kalinya sejak 2011. Tapi kemudian jatuh setelah data aktivitas bisnis mengecewakan dari Perancis dan Jerman. Pada hari Senin, turun 0,2% hari ini di $ 1,01930. Baca selengkapnya

“Kami berpendapat 1,0200 bisa terbukti menjadi pasak untuk EUR/USD untuk sisa musim panas, tetapi pengujian ulang paritas adalah risiko nyata dalam lingkungan volatilitas tinggi saat ini,” kata ING.

Melonjaknya biaya energi dan kekhawatiran kekurangan gas di Eropa juga membebani euro, dengan Jerman sebagian besar bergantung pada gas Rusia untuk mendorong ekonomi yang dipimpin ekspor.

Harga Bitcoin dan Altcoin Merunduk Akibat Dolar AS Tiba-tiba Kuat

Harga Bitcoin memulai penurunan lagi setelah gagal bertahan di atas US$23.000. BTC mengoreksi kenaikan dan sempat diperdagangkan di bawah US$22.000. Ketika artikel ini ditulis, kripto itu diperdagangkan US$ 21.900 dan turun lebih dari 2 persen dalam 24 jam dan masih naik 5 persen dalam seminggu.

harga bitcoin

indeks dolar , DXY
Sementara itu indeks dolar (DXY) sedang menguji penurunan ke 104, kendati masih kuat berada di atas MA50 pada time frame harian, dengan RSI berada di wilayah tinggi, yakni 53. Pada time frame 4 jam, sejak 18 Juli 2022, dolar memang mengalami pelemahan, sejak jatuh dari kisaran 109, lalu 107 (di bawah MA50). RSI menunjukkan belum ada tanda-tanda penguatan, karena masih berada di kisaran tertinggi 48.

Demikian pula, sebagian besar altcoin utama telah menurun. ETH mencapai dekat US$1.665 dan turun di bawah US$1.550. XRP diperdagangkan di bawah support US$0,35. ADA juga diperdagangkan di bawah zona US$0,50. [ps]

spot_img

Terkini

Terkait