Efek Sangat Buruk di Crypto Hampir Mustahil Setelah Silicon Valley Bank (SVB) Bermasalah, Signature Bank Menyusul?

Efek domino saat ini sedang berlangsung di dunia kripto, menyusul bangkrutnya sejumlah bank di AS, yakni Silvergate Bank, dan kini Silicon Valley Bank (SVB) yang sudah ditutup. Signature Bank pun jadi sorotan. Beberapa pengamat tidak terlalu khawatir itu membawa dampak sangat buruk untuk crypto. Namun pengamat lain berpendapat berbeda.

Industri kripto tampak sedikit pulih setelah kabar bubarnya Silvergate Bank pada Rabu. Belum selesai pasar terperanjat, pada Kamis, salah satu bank tertua dan ramah crypto Silicon Valley Bank (SVB) mengumumkan mengalami masalah keuangan. Pada Jumat waktu setempat Federal Deposit Insurance Corporation menempatkan SVB ke dalam pengambilalihan, menandai kegagalan resmi bank tersebut.

Di tengah kasus Silvergate, banyak perusahaan kripto telah memindahkan dana mereka ke Signature Bank, tetapi bank tersebut juga terlihat goyah pada Jumat, ketika harga sahamnya turun lebih dari 20 persen dan perdagangan dihentikan.

Silicon Valley Bank, atau SVB, adalah bank pilihan bagi 44 persen perusahaan teknologi yang didukung perusahaan ventura AS. Tetapi ketika modal ventura mengering selama kemerosotan sektor teknologi, para nasabah menarik dana mereka di bank untuk berinvestasi. Dan saat itulah SVB mengalami masalah modal.

IKLAN

Efek Sangat Buruk di Crypto Hampir Mustahil

Meskipun pasar khawatir tentang kemungkinan efek domino Silicon Valley Bank ini memengaruhi industri kripto, para pengamat keuangan mengatakan itu hampir mustahil.

Dilansir dari Fortune, Austin Campbell, profesor di Columbia Business School dan mitra pengelola di Zero Knowledge Consulting yang berfokus pada blockchain, mengatakan bahwa runtutan bangkrutnya sejumlah bank saat ini lebih berkaitan dengan masalah struktural daripada risiko likuiditas yang ditimbulkan oleh kripto itu sendiri.

Misalnya Silvergate telah membangun bisnisnya di sekitar industri kripto, dengan sekitar 90 persen dananya berasal dari perusahaan aset digital.

Dengan runtuhnya FTX dan memburuknya bear market saat ini, nasabah Silvergate mulai menarik deposit dalam jumlah besar.

IKLAN

Setelah Federal Home Loan Bank of San Francisco menarik kembali bantuannya sebesar US$4,3 miliar, Silvergate terpaksa menjual sekuritas yang belum jatuh tempo, termasuk obligasi dan Surat Utang Negara, dengan kerugian yang diperparah oleh kenaikan suku bunga Federal Reserve.

“Dalam kondisi normal, ini bukanlah masalah, karena selama dana Anda tidak keluar dan Anda tidak terpaksa menjualnya, Anda hanya menunggu sampai hal-hal jatuh tempo,” kata Campbell.

Masalahnya Silvergate memiliki basis dana yang terkonsentrasi pada perusahaan kripto. Akibatnya bank tersebut menderita akibat dari hengkangnya klien dari satu industri yang digabungkan dengan penurunan nilai aset secara tiba-tiba.

Sementara itu Silicon Valley Bank, yang terutama melayani startup teknologi dan modal ventura, menghadapi masalah serupa, yang menyebabkan kegagalannya yang cepat.

Signature Bank Menyusul Bangkrut?

Dengan semua mata sekarang tertuju pada Signature Bank, Campbell mengatakan bahwa bank tersebut kurang mungkin memiliki kelemahan struktural yang sama berkat basis dana yang lebih terdiversifikasi.

Meskipun sahamnya turun, Campbell mengatakan bahwa bank tersebut bahkan bisa berada dalam posisi yang lebih kuat mengingat arus masuk deposit baru dari Silvergate.

John Popeo, mantan pengacara FDIC, analis di Federal Reserve Bank of Boston, dan mitra saat ini di Gallatin Group, memperingatkan bahwa Signature masih rentan, terutama karena lebih banyak perusahaan kripto yang bergegas masuk, mengingat kurangnya opsi lain.

Pada Desember 2022, Signature mengumumkan akan mengurangi depositnya yang terkait dengan kripto, dengan CEO-nya mengumumkan bahwa bank tersebut “bukan hanya bank kripto”. Arus klien baru tersebut dapat menjadi pembalikan arah.

“Ini adalah konsekuensi yang tidak menguntungkan dari menjadi salah satu institusi yang bersedia memasok kebutuhan suatu industri tertentu,” kata Popeo kepada Fortune.

Namun, Popeo mengatakan bahwa runtutan kegagalan perbankan yang semakin meningkat lebih merupakan masalah industri daripada masalah kripto, menunjukkan bagaimana bank yang terpapar pada sektor energi gagal selama krisis tabungan dan pinjaman pada tahun 1980-an dan 1990-an.

“Ini adalah kisah yang sama yang pernah diceritakan, di mana sebuah bank gagal untuk mendiversifikasi sumber pendanaan dan likuiditasnya. Sayangnya, ada konsekuensi yang harus dibayar dalam lingkungan suku bunga yang kurang pasti,” katanya.

Joseph Silvia, mantan penasihat Federal Reserve Bank of Chicago dan mitra Dickinson Wright, mengulangi sentimen tersebut, berargumen bahwa dasar kegagalan Silicon Valley Bank tidak menunjukkan kontaminasi yang lebih luas, tetapi lebih berkaitan dengan bagaimana bank tersebut menginvestasikan depositnya.

Saat ini, perusahaan kripto dengan tingkat paparan terbesar terhadap Silicon Valley Bank tampaknya adalah Circle, perusahaan penerbit stablecoin USDC, kendati beberapa waktu lalu mengatakan telah menarik sebagian besar dana mereka dari SVB.

“Silicon Valley Bank adalah salah satu dari enam mitra perbankan yang digunakan Circle untuk mengelola sekitar 25 persen porsi cadangan USDC yang disimpan dalam bentuk tunai. Sementara kami menunggu kejelasan tentang bagaimana penerima FDIC dari Silicon Valley Bank akan berdampak pada deposan, Circle dan USDC terus beroperasi secara normal,” kata juru bicara Circle kepada Decrypt belum lama ini.

Sementara itu Conor Ryder, Analis di Kaiko, kepada Forbes mengatakan dana di bank yang membantu mendanai bisnis kripto di pasar AS semakin menipis dan investor mengambil pendekatan menunggu dan melihat, karena perusahaan kripto mencari mitra perbankan di luar AS.

“SVB adalah indikasi yang baik bahwa ini bukan masalah khusus kripto, tetapi lebih merupakan kasus bank tradisional yang mengambil terlalu banyak risiko dengan obligasi jangka panjang mereka, yang paling terpukul oleh kenaikan suku bunga,” tambah Ryder.

Apa Itu SVB?

Silicon Valley Bank (SVB) adalah bank komersial yang menyediakan layanan keuangan kepada perusahaan teknologi dan ilmu kehidupan, ventura kapitalis, dan perusahaan ekuitas swasta. SVB didirikan pada tahun 1983 dan berpusat di Santa Clara, California.

Dalam beberapa tahun terakhir, SVB semakin terlibat dalam industri kripto. SVB telah bekerja sama dengan sejumlah bursa kripto dan penjaga aman terkemuka, termasuk Coinbase, Kraken, dan Anchorage, menyediakan layanan perbankan dan akses ke modal. Selain itu, SVB telah menyelenggarakan sejumlah acara dan konferensi yang berfokus pada kripto, seperti Konferensi Crypto Frontier, untuk mengumpulkan pemimpin industri dan merangsang inovasi di ruang ini.

SVB juga telah berinvestasi dalam sejumlah perusahaan dan proyek kripto, termasuk Chain, Ripple, dan Blockchain Capital. Pada tahun 2020, SVB meluncurkan divisi baru yang disebut Praktik Aset Digital, yang berfokus pada menyediakan layanan perbankan kepada perusahaan di industri kripto.

Keterlibatan SVB dalam industri kripto juga menunjukkan adopsi dan penerimaan digital aset yang semakin meningkat di mainstream. Dengan menyediakan layanan perbankan kepada perusahaan kripto, SVB membantu untuk menjembatani kesenjangan antara keuangan tradisional dan ekosistem kripto.

Selain layanan perbankan, Praktik Aset Digital SVB juga memberikan klien akses ke jaringan mitra dan investor yang luas, membantu mereka untuk berkembang dan tumbuh bisnis mereka. Keterlibatan SVB dalam industri kripto juga membantu untuk meningkatkan profil aset digital di kalangan investor dan lembaga keuangan tradisional, yang dapat membuka sumber pendanaan dan investasi baru untuk perusahaan kripto.

Keterlibatan SVB dalam industri kripto juga membantu untuk mendorong inovasi dan pengembangan di ruang tersebut. Dengan bekerja sama erat dengan perusahaan kripto terkemuka, SVB dapat memperoleh wawasan tentang tren dan teknologi yang muncul, yang kemudian dapat digunakan untuk menginformasikan pengembangan produk dan penawaran layanan mereka sendiri.

Misalnya, pada tahun 2021, SVB mengumumkan bahwa akan meluncurkan penawaran kripto miliknya sendiri, yang akan memungkinkan klien untuk membeli, menjual, dan menyimpan aset digital langsung dari akun SVB mereka. Langkah ini mencerminkan komitmen SVB untuk tetap berada di garis depan inovasi keuangan dan memberikan klien akses ke teknologi dan layanan terbaru.

FDIC mengumumkan bahwa deposan yang diasuransikan secara federal, hingga US$250.000, dapat menarik dana mereka pada Senin. Tidak pasti bagaimana bank akan menangani dana yang lebih besar. Pada saat penutupan perdagangan di AS, FDIC selaku pengendali langsung kasus ini, mentransfer seluruh dana yang diasuransikan dari Silicon Valley Bank ke DINB. Nasabah dengan rekening melebihi US$250.000 dapat menghubungi FDIC untuk mencari penyelesaian.

Regulator mencatat bahwa pada akhir tahun 2022, SVB memiliki aset US$209 miliar dan deposito US$175,4 miliar. Jumlah simpanan yang tidak diasuransikan akan ditentukan setelah FDIC memperoleh informasi tambahan dari bank dan nasabahnya.

Kegagalan Silicon Valley Bank adalah salah satu kegagalan bank terbesar di Amerika Serikat sejak kebangkrutan Washington Mutual (Wamu).

Kegagalan SVB terjadi tak lama setelah pengumuman likuidasi oleh Silvergate Bank, sebuah lembaga keuangan ramah crypto yang mengatakan akan menghentikan operasinya.

Dalam waktu 48 jam, kepanikan yang disebabkan oleh komunitas modal ventura yang telah dilayani dan dipelihara oleh SVB mengakhiri jangka waktu 40 tahun bank tersebut.

Regulator menutup SVB pada hari Jumat dan menyita simpanannya dalam kegagalan perbankan AS terbesar sejak krisis keuangan 2008 dan terbesar kedua yang pernah ada.

Penurunan spiral perusahaan dimulai Rabu malam, ketika mengejutkan investor dengan berita bahwa perusahaan perlu mengumpulkan US$2,25 miliar untuk menopang neraca keuangannya. Yang terjadi selanjutnya adalah keruntuhan yang cepat dari bank yang sangat dihormati yang tumbuh bersama klien teknologinya.

“Ini adalah bank run yang dipicu oleh histeria yang disebabkan oleh perusahan ventura. Ini akan dianggap sebagai salah satu kasus luar biasa dari sebuah industri yang sangat merusak,” kata Ryan Falvey Investor di Restive Ventures, kepada CNBC.

Masalah ini adalah dampak terbaru dari kebijakan The Fed yang membendung inflasi dengan kenaikan suku bunga yang paling agresif dalam empat dekade.

Konsekuensinya bisa sangat luas, dengan kekhawatiran bahwa perusahaan rintisan mungkin tidak dapat membayar gaji karyawan dalam beberapa hari mendatang, investor ventura mungkin kesulitan mengumpulkan dana, dan sektor lain yang sudah terpukul dapat menghadapi kecemasan yang mendalam. [ps]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait