ETF Bitcoin Catat Rekor Arus Masuk Meski Harga Anjlok

Setelah melewati libur pada hari Kamis (4/7/2024), para trader AS menghadapi penurunan bersejarah dalam harga Bitcoin (BTC), menyaksikan penurunan tajam lebih dari 10 persen dari level harga sebelum liburan.

Meskipun ada penurunan harga yang dramatis, data ETF Bitcoin memberikan kejutan yang menarik, menyebabkan peningkatan aktivitas pasar.

ETF Bitcoin Catat Rekor Arus MasukĀ 

Menurut data yang dikumpulkan oleh Farside Investors, ETF Bitcoin berbasis AS mengalami arus masuk bersih yang signifikan, total US$143,1 juta pada hari Jumat. Ini menandai tingkat arus masuk tertinggi dalam setidaknya dua minggu.

Berdasarkan laporan Coindesk, masuknya modal ini ke dalam ETF Bitcoin menunjukkan bahwa investor memanfaatkan harga yang lebih rendah untuk meningkatkan kepemilikan mereka, menandakan sentimen bullish jangka panjang meskipun ada gejolak pasar saat ini.

Kontributor utama lonjakan ini adalah Wise Origin Bitcoin Fund (FBTC) dari Fidelity, yang menarik US$117,4 juta arus masuk bersih baru.

Arus masuk yang besar ini menyoroti meningkatnya kepercayaan di antara investor institusional terhadap prospek jangka panjang Bitcoin.

Produk dana lain juga melihat arus masuk bersih, termasuk Bitwise Bitcoin ETF (BITB), ARK/21 Shares Bitcoin ETF (ARKB), dan VanEck Bitcoin Trust (HODL).

Sebaliknya, Grayscale Bitcoin Trust (GBTC), yang dikenal dengan biayanya yang tinggi, terus mengalami arus keluar, kehilangan aset karena investor mencari alternatif yang lebih hemat biaya.

Dalam hal aksi harga, Bitcoin menunjukkan pemulihan sederhana sejak penurunannya yang tajam. Setelah anjlok dari hampir US$61.000 pada pertengahan pekan ini menjadi di bawah US$54.000 pada Jumat (5/7/2024) pagi, Bitcoin berhasil pulih sedikit, diperdagangkan kembali hingga US$56.800.

Namun, harga ini tetap turun 6 persen dari level minggu sebelumnya dan sekitar 23 persen di bawah level tertinggi sepanjang masanya di lebih dari US$73.500 yang tercapai pada pertengahan Maret.

Penurunan harga terbaru ini disebabkan oleh kekhawatiran akan potensi peningkatan pasokan Bitcoin. Pengelola bursa yang sudah tidak beroperasi, Mt. Gox, telah mulai mengembalikan 140.000 BTC kepada mantan pelanggan, menimbulkan ketakutan akan lonjakan besar dalam pesanan jual.

Selain itu, laporan menunjukkan bahwa pemerintah Jerman bergerak untuk menjual setidaknya beberapa ribu BTC yang dimilikinya, semakin memperburuk kekhawatiran pasokan. [st]

Terkini

Warta Korporat

Terkait