Harga Bitcoin dan ETH Rontok, Mampukah Rocketize Sebaliknya?

Mengatakan bahwa tahun 2022 merupakan tahun yang sulit bagi kripto adalah pernyataan yang meremehkan.

Beberapa crash telah terjadi, menyebabkan nilai dan kapitalisasi pasar dari jaringan blockchain utama seperti Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), Solana (SOL), dan Terra (LUNA) jatuh.

Akibatnya, banyak orang ragu-ragu untuk berinvestasi dalam aset kripto, menganggapnya sebagai cara berisiko untuk mendapatkan uang karena volatilitasnya.

Baru-baru ini, terjadi crypto crash besar lainnya yang membuat harga kripto utama, Bitcoin dan Ether, anjlok.

IKLAN

Banyak penggemar kripto percaya bahwa Bitcoin dan Ethereum akan tetap berada di dua teratas karena kehadiran mereka yang dominan di pasar kripto.

Namun, banyak pembeli aktif mungkin memilih untuk membeli mata uang kripto yang kurang mapan karena faktor risikonya rendah. Bisakah pendatang baru kripto seperti Rocketize Token (JATO) memanfaatkan bear market?

Harga Bitcoin Turun Setelah Kemitraan FTX dan Binance

Bitcoin (BTC) adalah kripto pertamadi dunia, di mana penciptaan Bitcoin adalah terobosan kriptografi.

Itu tidak dikendalikan oleh perusahaan, negara, atau pihak ketiga mana pun, dan siapa pun dapat bergabung dengan jaringan itu. Bitcoin muncul online pada Januari 2009, dibuat oleh individu anonim bernama Satoshi Nakamoto.

Nakamoto menyatakan bahwa tujuan penciptaan Bitcoin adalah agar pembayaran online dapat ditransfer langsung dari satu pihak ke pihak lain tanpa menggunakan lembaga keuangan, alias pihak ketiga.

Pada 9 November 2022, harga Bitcoin turun di bawah US$16.000 setelah BNB, bursa kripto terbesar, menarik diri dari kesepakatan darurat untuk mengakuisisi saingan FTX.

Meskipun demikian, karena dominasi Bitcoin, hampir tidak mungkin jaringan blockchain lain untuk menyusulnya dalam waktu dekat.

Ethereum Telah Menjadi Deflasi

Ethereum Deflasi

Setelah Bitcoin, Ethereum (ETH) adalah kripto terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar. Ini juga merupakan platform komputasi terdesentralisasi yang mampu menjalankan berbagai aplikasi, termasuk dunia aplikasi dan layanan DeFi.

Blockchain Ethereum sudah memberdayakan segalanya, mulai dari alat keuangan dan game, hingga database yang rumit. Dan satu-satunya batasan potensi masa depannya adalah kreativitas para pengembang.

Pada 9 November 2022, lebih banyak token Ether telah dibakar yang dibuat sebagai bagian dari mekanisme pembakaran biaya Ethereum.

Sederhananya, semakin banyak transaksi on-chain, semakin banyak biaya transaksi ETH yang hilang. Setelah pulih dari level terendah US$1.075, harga ETH telah turun hampir 20 persen dari bulan ini dan diperdagangkan sekitar US$1.250 pada hari Jumat lalu (11/11/2022).

Hadirnya Rocketize Token

Untuk membangun komunitas dan memonetisasi karya mereka, pencipta dapat menggunakan token sosial atau media.

Untuk mempermudah tokenisasi komunitas, banyak platform telah muncul sebagai pendukung penting untuk Web 3.0.

Rocketize Token (JATO) adalah salah satu dari platform tersebut, hadir sebagai mata uang kripto yang digerakkan oleh komunitas dan progresif yang merupakan usaha sumber terbuka yang memilih untuk tidak memberikan tanggung jawab apa pun kepada anggota tim.

The Atomic Nation, komunitas Rocketize yang berkembang pesat, akan berfungsi sebagai dasar tujuan para pendirinya untuk menarik perhatian berbagai pemberi pengaruh dan media.

Token asli Rocketize adalah JATO, yang juga berfungsi sebagai media perdagangan utama di seluruh ekosistem proyek.

Apakah Anda mencetak NFT unik Anda sendiri, terlibat dalam pertaruhan likuiditas, atau mengendalikan Rocketize DAO, itu akan berfungsi sebagai jembatan untuk mendorong kolaborasi dan kesuksesan bagi semua orang yang tertarik dengan proyek tersebut.

Menurut whitepaper mereka, proyek tersebut mencakup niat rahasia untuk pengembangan ruang kecil yang akan diungkapkan selama fase presale.

JATO saat ini sedang dalam tahap presale kedua dengan harga 1 USDT untuk 93027,98 JATO.

Dengan faktor risiko minimal, pembeli kripto harus mempertimbangkan untuk membeli JATO karena tidak mahal dan menjadi proyek yang peduli dengan komunitasnya. [st]

 

spot_img
spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait