Ini Tanda Pembeli Bitcoin “Kelas Teri” Mulai Membludak

Ternyata ada sejumlah tanda-tanda baru bahwa pembeli Bitcoin kelas teri alias retail mulai membludak. Ini adalah isyarat pasar mulai percaya diri dalam jangka panjang.

Setelah mengalami tahun yang brutal sejauh ini, harga Bitcoin telah rebound selama sebulan terakhir dengan arus modal masuk yang cukup lumayan.

Harga Bitcoin naik hampir 20 persen pada Juli 2022, menjadi hampir US$24.000 dari kisaran bawah US$20.000. Kendati demikian kripto kelas wahid ini, jatuh dua pertiga dari tertinggi sepanjang masa November 2021.

Pemicu reli Bitcoin baru-baru ini adalah korelasi pasar kripto ini dengan pasar saham, utamanya dari sektor teknologi yang telah melonjak di tengah meredanya kekhawatiran investor atas kenaikan suku bunga The Fed. Nasdaq yang sarat dengan saham teknologi melonjak 12 persen untuk mencatat rekor kinerja Juli terbaik dan kenaikan satu bulan terbesar sejak April 2020.

IKLAN

Namun terlepas dari korelasi itu, ada investor yang masuk ke pasar kripto sehingga harga Bitcoin naik. Dan faktanya trader dan pembeli Bitcoin kelas teri alias retail, terutama yang berbasis di AS yang mendorong permintaan yang kuat terhadap Bitcoin sepanjang Juli. Itu terus mendorong harga lebih tinggi pada Agustus, menurut sejumlah indikator pasar.

“Ritel membeli Bitcoin pada tingkat tercepat dalam sejarah,” ujar Marcus Sotiriou, Analis di GlobalBlock pada akhir Juli lalu, dilansir dari MarketWatch.

Salah satu tanda bahwa investor AS sangat haus kripto adalah data Coinbase Premium Gap, yang mengukur perbedaan antara harga Bitcoin di bursa kripto Coinbase dan yang ada di Binance.

Karena Coinbase sebagian besar popular di AS, sedangkan Binance merajai di negara lain, ada jarak harga di antar keduanya. Itu adalah indikator bagaimana permintaan kripto di antara investor Amerika menumpuk relatif terhadap permintaan kripto di seluruh dunia .

IKLAN

Baru-baru ini pada 12 Juli 2022, ada diskon US$25 per Bitcoin di Coinbase dibandingkan dengan Binance, tetapi seiring berlalunya bulan, diskon berubah menjadi premium untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan.

Pada 31 Juli 2022, investor di Coinbase yang berbasis di AS membayar US$14 per Bitcoin premium untuk membelinya, itu adalah premi tertinggi sejak kripto masuk di US$40.000.

pembeli bitcoin

Bukti lain mendukung itu adalah sebagian besar retail yang telah membeli Bitcoin, sementara telah diperdagangkan pada titik terendah sejak 2020.

IKLAN

Total pasokan Bitcoin di 1 persen akun terbesar turun menjadi 17,32 juta dari 17,34 juta di seluruh bulan Juli, menurut Messari. Sebaliknya, arus masuk Bitcoin di akun dengan lebih dari US$10.000 meningkat dari 18,2 juta menjadi 18,4 juta pada bulan Juli.

“Perubahan 90 hari pada address Bitcoin dengan kurang dari 1 BTC berada pada rekor tertinggi. Terakhir kali mendekati tingkat tertinggi ini adalah pada tahun 2018, ketika Bitcoin mencapai puncaknya di sekitar US$20.000,” kata Sotiriou dari GlobalBlock.

Menurutnya, itu adalah fakta tingkat akumulasi serupa terjadi sekarang setelah penurunan 70 persen, menunjukkan keyakinan dari pemegang ritel dalam nilai jangka panjang terhadap Bitcoin.

Tren yang sama tercermin di pasar derivatif kripto, yang menyumbang dua pertiga dari volume aset kripto yang diperdagangkan di bursa, menurut CryptoCompare.

Di AS, Bitcoin berjangka sangat popular di kalangan investor institusional, karena produk ini diperdagangkan di CME dan diatur oleh Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi.

Ketertarikan terbuka CME Bitcoin berjangka standar, yang mengacu pada jumlah total kontrak yang beredar, naik dari hanya 13.466 pada awal Juli menjadi 13.480, sementara minat terbuka di antara mikro Bitcoin berjangka melonjak dari 15.998 menjadi 24.960. [ps]

spot_img

Terkini

Terkait