Kisah Investasi Aset Kripto Bodong Rp355 Miliar, Pendirinya Dipenjara 7 Tahun

6383

Teknologi blockchain yang digunakan untuk menerbitkan aset kripto memang pedang bermata dua. Di satu sisi dia mengefisienkan pengiriman uang lintas negara. Tetapi di sisi lain, ada penumpang gelap yang kerap menipu banyak investor, salah satunya adalah melalui mekanisme ICO (Initial Coin Offering).

ICO pada prinsipnya adalah alternatif untuk menggalang dana investasi dari publik alias urundana alias crowdfunding oleh sebuah perusahaan. Ini adalah metode yang lebih efisien daripada melantai di bursa saham melalui proses Initial Public Offering (IPO).


Lazimnya perusahaan itu akan atau telah menerbitkan aset kripto tertentu. Publik bisa membelinya atas nama investasi. Investor berharap mendapatkan imbal hasil besar di kemudian hari, jika harga aset kripto itu naik ketika berhasil diperdagangkan di bursa aset kripto.

Namun dalam proses promosi proyek itu, banyak perusahaan berperilaku menyimpang. Seperti kasus Centra Tech ini. Pendirinya, Robert Farkas, terbukti bersalah menjalankan ICO bodong. Oleh hakim di pengadilan Manhattan pada Selasa (16 Juni 2020), dia pun divonis hukum penjara selama 7 tahun.

“Nilai kebohongan” perusahaan itu tak tanggung-tanggung, yakni US$25 juta (sekitar Rp355 miliar). Duit sebanyak itu adalah duit publik yang diperoleh oleh Centra Tech. Sebelumnya pada November 2019, rekan Robert Farkas, yakni Sohrab Sharma dan Raymond Trapani juga sudah dihadapkan di pengadilan.

Dalam dakwaan jaksa disebutkan, bahwa perusahaan berjanji untuk meluncurkan Centra Card yang bisa digunakan untuk pembayaran menggunakan aset kripto. Kartu itu disebutkan adalah hasil kemitraan dengan perusahaan Visa dan Mastercard. Namun belakangan diketahui kemitraan itu tidak pernah ada.

Para pendiri Centra Tech juga mengarang-ngarang cerita soal sosok dan kompetensi CEO-nya, bernama Michael Edwards. CEO itu disebut-disebut adalah alumnus Universitas Harvard dengan gelar master di bidang administrasi bisnis dan memiliki lebih dari 20 tahun pengalaman di industri perbankan. Padahal sosok asli Michael Edwards tidak pernah ada.

BERITA TERKAIT  Silkroad Eight Akan Ajukan Izin ke OJK Sebagai Penyelenggara Crowdfunding Berbasis Blockchain

Yang terparah adalah, agar ICO itu sukses, perusahaan menyewa petinju kelas dunia Floyd Mayweather dan seorang disk jockey ternama, Khaled sebagai “brand ambassador“. Pada tahun 2018 kedua orang itu dikenakan denda oleh SEC (Securities and Exchange Commission) Amerika Serikat. [Cointelegraph/red]

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO