Menakar Gerakan Menjauhi Dolar AS, Dampak Geopolitik Panas

Pada tanggal 20 Maret, Presiden Tiongkok Xi Jinping bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Moskow. Pertemuan ini membahas berbagai hal termasuk dedolarisasi yang merupakan gerakan menjauhi dolar AS.

Sebelum pertemuan, Xi menyatakan dalam sebuah artikel media Rusia bahwa perdagangan Tiongkok-Rusia telah melebihi US$190 miliar pada tahun sebelumnya, mencerminkan kenaikan sebesar 116 persen dari sepuluh tahun sebelumnya, dikutip dari News.Bitcoin.

Namun, perdagangan ini tidak lagi hanya dilakukan dalam dolar AS. Dalam sebuah artikel media Tiongkok, Putin membahas penggunaan mata uang nasional dalam transaksi perdagangan mereka yang semakin meningkat.

Diperkirakan nantinya perdagangan ini sebanyak 65 persen antar Tiongkok-Rusia kini dilakukan dalam rubel Rusia dan yuan Tiongkok.

IKLAN

AS memandang Rusia dan Tiongkok sebagai ancaman signifikan terhadap posisinya di dunia, tetapi bahkan sekutu terdekatnya sedang mempertimbangkan untuk menjauh dari dolar.

Setelah bertemu dengan Xi di Tiongkok, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengajak Eropa untuk mengurangi ketergantungan pada ekstrateritorialitas dolar AS.

Gerakan Menjauhi Dolar AS Adalah Dampak Geopolitik Panas?

Upaya untuk menjauh dari dolar AS tidak hanya bersifat ekonomi tetapi juga geopolitik. Ini melibatkan tantangan terhadap dominasi AS dan advokasi untuk dunia multipolar.

Monopoli dolar telah menjamin tidak hanya kekayaan AS tetapi juga kekuatannya. Sebagian besar perdagangan internasional dan cadangan devisa dilakukan dan disimpan dalam dolar.

IKLAN

Dominasi ini sering memungkinkan AS untuk memberlakukan kesesuaian ideologis atau memaksakan penyesuaian ekonomi dan politik pada negara lain. Melarikan diri dari hegemoni dolar sama dengan menjauhi dolar AS.

Melarikan diri dari dolar AS berfungsi sebagai sarana untuk beralih dari dunia unipolar yang berpusat pada AS menjadi dunia multipolar.

AS baru-baru ini menunjukkan kemampuannya untuk mempergunakan dolar sebagai senjata di negara-negara seperti Kuba, Venezuela, Afghanistan, Iran, dan Rusia.

Dana negara dapat dijadikan sandera, dan negara dapat dipaksa untuk patuh melalui sanksi. Demonstrasi ini telah membuat banyak negara menyadari kerentanan mereka.

IKLAN

Menteri Keuangan AS, Janet Yellen, mengakui potensi risiko penggunaan sanksi keuangan yang terkait dengan dolar, karena hal ini dapat mengancam hegemoninya.

Dia mencatat bahwa situasi ini mendorong negara seperti Tiongkok, Rusia, dan Iran untuk mencari alternatif.

Memang, bukan hanya musuh-musuh Amerika yang mencari alternatif, tetapi juga teman-temannya dan negara-negara lain.

Tiongkok dan Rusia telah melakukan langkah itu, sekutu NATO Prancis menganjurkannya di Eropa, dan negara-negara non-blok sedang membahas atau sudah menerapkannya.

India, kekuatan ekonomi yang sedang naik daun, telah meningkatkan perdagangannya dengan Rusia.

Mereka sekarang sedang membahas perjanjian perdagangan bebas dengan Komisi Ekonomi Eurasia yang dipimpin oleh Rusia dan bernegosiasi tentang perjanjian investasi bilateral baru.

Kedua negara telah menyatakan minat untuk menggunakan mata uang nasional atau ramah untuk perdagangan. India juga telah mulai membeli beberapa minyak Rusia dalam rubel.

Dominasi dolar AS bahkan telah dipertanyakan di halaman belakangnya sendiri. Presiden Brasil Luiz Inácio Lula da Silva mengusulkan mata uang Amerika Latin untuk melarikan diri dari kendali dolar.

Pada bulan Maret, Brasil dan Tiongkok mulai melakukan perdagangan bilateral dalam real Brasil dan yuan Tiongkok.

Pakistan melakukan perdagangan dengan Tiongkok menggunakan mata uangnya sendiri, dan Iran dan Rusia telah meninggalkan dolar, menyelesaikan transaksi dalam rial dan rubel.

Arab Saudi tidak melihat masalah dalam melakukan perdagangan minyak dengan mata uang selain dolar AS. Para ahli mencatat bahwa Uni Emirat Arab, Mesir, dan Israel semua telah melakukan beberapa langkah menjauh dari dolar AS.

Uni Ekonomi Eurasia sedang beralih dari penyelesaian mata uang asing ke mata uang rubel.

Pada bulan Maret, menteri keuangan dan gubernur bank sentral dari Asosiasi Negara-Negara Asia Tenggara (ASEAN) bertemu untuk membahas mengurangi ketergantungan pada dolar AS.

Terdiri dari sepuluh negara, ASEAN merilis pernyataan bersama yang menekankan penggunaan mata uang lokal untuk ketahanan keuangan.

Kekhawatiran Yellen ditegaskan oleh Presiden Indonesia Joko Widodo, yang menyatakan bahwa ketergantungan pada dolar AS dan sistem pembayaran asing meninggalkan negara-negara rentan terhadap sanksi AS yang potensial.

Widodo percaya bahwa menggunakan Sistem Transaksi Mata Uang Lokal ASEAN akan membantu melindungi Indonesia dari sanksi serupa.

Organisasi seperti Uni Ekonomi Eurasia dan ASEAN bukanlah satu-satunya yang mempertimbangkan untuk meninggalkan dolar AS.

BRICS, sebuah organisasi internasional yang signifikan dengan tujuan utama untuk menyeimbangkan hegemoni AS, juga membahas melakukan perdagangan dalam mata uang anggota atau bahkan menciptakan mata uang BRICS yang baru.

Terdiri dari Brasil, Rusia, India, Tiongkok, dan Afrika Selatan, BRICS mewakili 41 persen dari populasi dunia.

Lula baru-baru ini mengusulkan agar bank BRICS menciptakan mata uang untuk perdagangan antarnegara anggota, menghilangkan kebutuhan untuk mengandalkan dolar AS untuk ekspor.

Alexander Babakov, Wakil Ketua Duma Negara Rusia, juga menyebutkan bahwa BRICS sedang bekerja untuk menciptakan mata uangnya sendiri.

Mata uang BRICS berpotensi menantang dengan menjauhi dolar AS di luar batas organisasi. Laporan Financial Post menyatakan bahwa karena setiap anggota BRICS adalah kekuatan ekonomi di wilayahnya.

Negara-negara lain di seluruh dunia mungkin bersedia melakukan bisnis dengan mata uang baru tersebut.

Salah satu wilayah tersebut adalah Afrika. Pada bulan Juli, KTT Rusia-Afrika akan diadakan di St. Petersburg. Olayinka Ajala.

Dosen senior dalam bidang Politik dan Hubungan Internasional di Leeds Beckett University, menginformasikan bahwa fokus utama Rusia dan Tiongkok adalah mendapatkan dukungan dari negara-negara Afrika untuk mata uang BRICS yang diusulkan.

Topik ini akan menjadi agenda yang menonjol pada konferensi mendatang. Ajala menjelaskan bahwa dengan populasi Afrika yang mencapai lebih dari 1,2 miliar dan ketergantungannya yang besar terhadap impor.

Hal ini meyakinkan negara-negara Afrika untuk menjauhi dolar AS akan memberikan pukulan besar bagi AS.

Dari Afrika hingga Asia Tenggara dan Amerika Latin, dan dari Rusia dan Tiongkok hingga India, Iran, dan Arab Saudi, negara-negara sedang merencanakan jalurnya menjauh dari dolar AS.

Sebagai sarana untuk beralih dari hegemoni AS menjadi dunia multipolar, dampak ekonominya akan signifikan, tetapi konsekuensi geopolitiknya mungkin lebih penting. [az]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait