Mendefinisikan Ulang NFT, Cardano, Ethereum dan Rocketize Token Jadi Sorotan

Cardano (ADA), Ethereum (ETH), dan Rocketize Token (JATO) membawa arti baru bagi NFT di pasar kripto.

Pasar NFT memiliki kapitalisasi pasar total lebih dari US$11,3 milyar dan lebih dari 2,4 juta dompet unik digunakan untuk memfasilitasi transaksi.

Oleh karena itu, ini adalah elemen yang sangat menguntungkan dari industri kripto yang diandalkan oleh investor untuk menghasilkan keuntungan yang sehat.

Ini bukan melalui campur tangan ilahi. Pembelian dan penjualan NFT adalah salah satu dari sedikit hal yang dapat dikontrol oleh penggemar kripto.

IKLAN

Dan variasi NFT yang mereka miliki tidak terbatas. Tidak masalah jika Anda ingin memiliki koleksi digital, tiket konser, avatar, atau musik, sebenarnya ada token yang tidak dapat dipertukarkan untuk semuanya.

Namun, NFT tidak dapat dianggap bak sinar matahari dan pelangi. Jika Anda berinvestasi di token yang salah, Anda bisa kehilangan banyak uang. Tanyakan saja pada Justin Bieber yang membeli Bored Ape seharga US$1,3 juta dan sekarang itu hanya bernilai sekitar US$69,000.

Selain itu, dengan NFT baru yang terus-menerus diciptakan, bukan rahasia lagi bahwa konsumsi energi yang berlebihan tidak baik untuk lingkungan.

Terlepas dari itu, Cardano, Ethereum dan Rocketize Token hadir untuk menjadikan NFT sebagai proposisi yang lebih etis, menguntungkan dan menyenangkan bagi investor.

IKLAN

Cardano Melesat ke Posisi Top 3 untuk NFT 

Cardano (ADA) sekarang menjadi protokol NFT terpopular ketiga di pasar kripto, mencapai volume NFT US$19 juta ketika terakhir kali dilaporkan pada bulan September.

Berada di belakang Ethereum dan Solana (SOL), posisi baru Cardano sebagian besar dikaitkan dengan pembaruan Vasil jaringannya.

Pembaruan tersebut telah menyebabkan waktu transaksi berkurang, memungkinkan investor untuk membeli NFT lebih efisien.

Belum lagi, peluncuran Plutus V2, bahasa kontrak yang akan memudahkan pengembang untuk membangun rantai Cardano, dan memperkenalkan NFT terobosan baru ke pasar.

Ethereum Menggambarkan Masa Depan NFT yang Ramah Lingkungan

Cardano bukan satu-satunya kripto yang melakukan pembaruan, karena Ethereum juga telah beralih dari protokol proof-of-work ke mekanisme proof-of-stake pada bulan September 2022.

Peningkatan Ethereum berarti menggunakan energi 99,95 persen lebih sedikit dari sebelumnya dan menghasilkan jejak karbon yang jauh lebih rendah.

Ini adalah kabar baik untuk ruang kripto secara keseluruhan karena sebagian besar NFT dibangun di blockchain Ethereum. Oleh karena itu, NFT masa depan dan saat ini yang dibangun di atas Ethereum, tidak akan terlalu merusak lingkungan.

Sebagai perspektif, Bitcoin (BTC) menggunakan mekanisme proof-of-work dan menggunakan 707 kilowatt-hour (kWh) listrik untuk setiap transaksi.

Rocketize Token Akan Memperkenalkan NFT Meme 

Tidak seperti Cardano dan Ethereum, Rocketize Token belum dirilis secara resmi, masih dalam tahap presale. Namun demikian, ia mengusulkan untuk mengizinkan investor membuat token NFT baru berdasarkan meme.

Komunitas Rocketize Token, Atomic Nation, telah menyebabkan terciptanya ROCKMint. ROCKMint menggunakan dompet dApp Web3 untuk membuat dan menyimpan koleksi NFT.

Kemudian, mereka yang menjadi bagian dari komunitas dapat mengunggah meme favorit mereka dan mengubahnya menjadi kartu khusus yang dapat dikoleksi.

Jadi, dengan Rocketize token, investor memiliki kesempatan untuk menggunakan kreativitas mereka dan mewujudkan konsep mereka sendiri.

Rocketize Token

Akhir Kata

Cardano, Ethereum dan Rocketize Token memiliki potensi besar untuk mengubah NFT menjadi lebih baik.

Pembaruan Vasil Cardano akan memudahkan untuk menjual dan membeli NFT, peralihan konsensus Ethereum berarti NFT akan lebih ramah lingkungan, dan Rocketize diatur untuk merevolusi NFT dengan token terkait meme yang dibuat khusus. [st]

 

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait