Mengaku Pengembang Bitcoin, Tetapi Pria Ini Kehilangan BTC Setara Rp56 Milyar

Luke Dashjr yang mengaku pengembang Bitcoin, baru-baru ini, mengungkapkan bahwa seorang peretas telah mencuri Bitcoin miliknya pada hari Tahun Baru.

Melansir Decrypt, jumlah total Bitcoin yang dicuri tidak diketahui, tetapi di utas Twitter, Dashjr melacak sebagian ke alamat dompet yang menerima sedikit di bawah 217 Bitcoin, atau sekitar US$3,6 juta pada harga hari ini, atau setara Rp56 milyar.

Dashjr menyalahkan peretasan dompet Bitcoinnya pada kunci PGP (Pretty Good Privacy) yang dikompromikan. Dalam diskusi Reddit, dia menyatakan bahwa IP penyerang berasal dari server ColoCrossing. 

Namun, pengembang Bitcoin tersebut bingung menjelaskan bagaimana dompet dinginnya dikompromikan. Tetapi Dashjr mengatakan terakhir kali dia mengaksesnya adalah pada bulan September.

IKLAN

Dashjr memposting tweet menuduh ColoCrossing yang diduga gagal dalam investigasi penyalahgunaan tersebut, dan dia bersumpah untuk mengganti penyedia servernya. 

Beberapa responden juga menandai pelanggaran keamanan yang dia tweet pada bulan November lalu karena kemungkinan terkait dengan peretasan.

Dashjr terus menjawab pertanyaan di Twitter, mengatakan bahwa dia percaya semua data miliknya telah diretas, bahkan mungkin Twitter-nya. 

Pengembang tersebut juga sangat memperingatkan orang-orang agar tidak menggunakan Bitcoin Knots, dompet Bitcoin yang ditandatangani oleh kunci PGP miliknya yang sekarang telah disusupi. Dashjr juga men-tweet di FBI untuk meminta bantuan, tetapi tidak berhasil.

IKLAN

CEO Binance Changpeng Zhao menawarkan dukungannya, mengatakan bahwa dia telah memberi tahu tim keamanan bursa tentang pencurian tersebut, dan bahwa jika ada crypto yang terkait dengan peretasan yang dikirim ke Binance, pihaknya akan membekukan aset tersebut.

Zhao segera menulis tweet tindak lanjut yang menautkan ke utas Dashjr sebagai contoh risiko memegang cryptocurrency di dompet hak asuh sendiri.

Solusi swakelola mencakup berbagai platform perangkat lunak dan perangkat keras yang berbeda, dan secara luas dapat dikategorikan sebagai hal-hal seperti dompet panas (dompet perangkat lunak online), dompet dingin (perangkat keras), dan pertukaran DeFi. 

Dua yang terakhir telah melihat minat yang meningkat dari konsumen selama krisis kebangkrutan industri yang sedang berlangsung, juga dikenal sebagai Crypto Winter. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait