Mengenal Indikator MACD dalam Analisis Teknikal Kripto

Jika membahas mengenai analisis teknikal kripto, maka indikator MACD akan menjadi salah satu indikator yang sering digunakan. Lalu, apa itu indikator MACD dan bagaimana cara menggunakannya untuk analisis teknikal kripto?

Mengenal Indikator MACD 

MACD adalah singkatan dari “Moving Average Convergence Divergence“, adalah indikator yang bersifat momentum untuk memperkirakan arah tren harga, apakah bullish atau bearish, dengan menggunakan dua moving average.

Tentu saja, tidak hanya untuk membaca arah pergerakan tren, MACD juga bisa digunakan oleh trader untuk melihat apakah harga sedang dalam pergerakan yang kuat atau lemah dalam minat transaksi para trader.

Indikator ini diciptakan pada tahun 1960-an oleh Gerald Appel, pendiri Signalert Asset Management.

Rumus MACD 

Untuk perhitungan indikator ini, rumusnya tidaklah begitu sulit karena bertumpu pada dua moving average yang menjadi “pemeran utama” dalam penggunaannya.

Moving average (MA) yang digunakan di sini adalah yang berjenis “Eksponensial” alias EMA, yakni yang jangka pendek (12 hari) dan jangka panjang (26 hari).

Mengapa yang eksponensial? Itu karena MA jenis ini menempatkan bobot dan signifikansi lebih besar pada titik data terbaru. Tentu ini adalah penggunaan yang lebih terlihat update dengan dinamika harga, terlebih yang punya volatilitas tinggi.

Jika dilihat berdasarkan perumusan matematik, maka akan seperti ini:

Garis MACD = EMA12 – EMA26

Elemen Utama 

Sebelum mengetahui cara penggunaannya untuk analisis teknikal kripto, kita perlu mengetahui dulu elemen utama yang ada pada indikator MACD.

Seperti yang telah disebutkan di atas, indikator ini menggunakan dua EMA, yang juga menggunakan satu histogram.

Indikator MACD BMI

  • Signal line secara umum akan berwarna merah, yang dibentuk dari EMA9 sebagai titik persilangan yang akan diduetkan dengan MACD line, namun nilai EMA dan warnanya masih bisa diubah sesuai kebutuhan pengguna.
  • MACD line adalah garis yang didapat dari pengurangan EMA26 dan EMA12 yang menjadi titik utama pembacaan sinyal tren. Dalam pengaturan umum, ini akan berwarna biru. Untuk nilai EMA dan warna juga bisa diubah sesuai kebutuhan.
  • Histogram adalah grafik berbentuk bar yang perhitungannya berasal dari pengurangan antara nilai MACD line dengan signal line.

Ketiganya adalah elemen utama yang harus dipahami terlebihh dahulu agar memudahkan kita mengetahui “alasan” di balik sinyal yang diberikan nantinya dalam melakukan analisis teknikal menggunakan indikator MACD.

Cara Menggunakan Indikator MACD di Aset Kripto

Akhirnya, kita sampai di bagian cara menggunakan indikator MACD untuk melakukan analisis dan trading aset.

Indikator MACD adalah alat yang bersifat global, sehingga bisa digunakan dibanyak aset seperti saham, valuta asing (forex), komoditas dan bahkan kripto.

Karena ini menganut sifat momentum pada harga dan juga pergerakan di masa lampau, maka selama aset tersebut memiliki grafik harga, maka MACD akan dapat digunakan dengan baik.

Untuk penggunaannya, berikut kita ambil contoh untuk analisis teknikal pada koin utama kita, Bitcoin (BTC).

indikator MACD Bitcoin Weekly

Pada contoh ini, kami menggunakan grafik harga Bitcoin dalam time frame mingguan, alias weekly.

Untuk melakukan analisis teknikal dan trading menggunakan indikator MACD ini sangat mudah dan sederhana.

Titik utama dalam menentukan sinyal tren adalah saat MACD line memotong signal line, di mana arah MACD line yang menjadi dasaran untuk arah harga.

Misalkan, jika melihat indikator MACD pada gambar, di kotak sell, MACD (garis biru) memotong signal line ke arah bawah, yang artinya posisi jual (sell) siap untuk diambil karena menjadi tren bearish.

Begitupun sebaliknya, saat MACD memotong signal line ke arah atas, maka posisi buy siap untuk diambil karena menjadi tren bullish.

Untuk meningkatkan akurasi, kita bisa mengkombinasikan dengan histogram, yakni saat bar memasuki titik nol (0).

Misalkan, pada kotak buy pada gambar, histogram menyusut dari warna merah ke titik nol dan beralih ke bar hijau. Ini adalah momen yang tepat jika terjadi pemotongan MACD line.

Pada kotak buy, MACD line memotong signal line ke arah atas dan histogram beralih dari bar merah ke bar hijau. Ini memperkuat sinyal beli (buy) yang terbukti dengan kenaikan harga yang cukup manis untuk memberikan keuntungan.

Pada bagian “tanda tanya” pada gambar, ini adalah tugas Anda untuk memprediksi arah harga menggunakan MACD. Apakah akan membentuk sinyal buy dalam beberapa minggu ke depan atau justru bearish kembali berlanjut. [st]

 

 

spot_img

Terkini

Terkait