Nilai Blockchain Sektor Kesehatan Bisa Capai US$890 Juta

42

Penerapan teknologi blockchain diperkirakan akan terus berkembang di tahun-tahun mendatang. Tak hanya pada industri kripto, penggunaan teknologi penyimpanan data terdesentralisasi ini juga akan merambah ke berbagai sektor, seperti kesehatan.

Laporan riset pasar yang diterbitkan oleh P&S Intelligence, menyebutkan penggunaan blockchain di pasar perawatan kesehatan diperkirakan akan mencapai US$890,5 juta pada tahun 2023. Pertumbuhan ini terutama disebabkan oleh peraturan ketat untuk menjaga data konsumen, peningkatan pendanaan dan investasi di arena blockchain, dan meningkatnya adopsi dari teknologi blockchain dalam industri kesehatan dan farmasi.

Berdasarkan terapannya, blockchain di pasar layanan kesehatan dikategorikan ke dalam pertukaran data klinis dan interoperabilitas, penanganan klaim dan penagihan, manajemen rantai pasokan obat, penemuan obat dan uji klinis, penyalahgunaan resep obat, dan lain-lain. Di antara aplikasi ini, pasar untuk pertukaran data klinis dan interoperabilitas diperkirakan akan mencapai lebih dari US$400,0 juta pada tahun 2023, memicu CAGR lebih dari 70 persen. Ini dapat dianggap berasal dari fakta bahwa teknologi blockchain berpotensi mengubah cara informasi klinis, dan penyimpanan dan berbagi data di antara mitra layanan kesehatan, pembayar dan pasien.

Berdasarkan pengguna akhir, blockchain di pasar layanan kesehatan dikelompokkan ke dalam perusahaan farmasi, penyedia layanan kesehatan, pembayar layanan kesehatan, dan lainnya. Penyedia layanan kesehatan, sebagai kategori pengguna akhir, mendominasi pasar dan diperkirakan akan mempertahankan tren ini selama periode perkiraan.

Ini dapat dianggap berasal dari fakta bahwa teknologi blockchain mendapatkan penerimaan di antara penyedia layanan kesehatan, secara global. Karena beberapa keunggulan yang ditawarkan oleh teknologi ini seperti keamanan dan integritas data, penerapannya diperkirakan akan semakin meningkat di tahun-tahun mendatang.

Secara geografis, Asia-Pasifik (APAC) diperkirakan akan menjadi kawasan dengan pertumbuhan tercepat dalam hal penggunaan blockchain pada pasar layanan kesehatan, dengan CAGR lebih dari 70 persen selama periode perkiraan.

Pertumbuhan tercepat ini terutama disebabkan oleh fokus yang berkembang pada teknologi blockchain di wilayah ini serta kebutuhan yang tidak terpenuhi di bidang pertukaran data klinis dan interoperabilitas, dan manajemen rantai pasokan obat. Misalnya, pada Juli 2018, Singapore Innovate Pte. Ltd. (SGInnovate), perusahaan pengembangan teknologi milik pemerintah Singapura, berinvestasi dalam MediLOT Technologies, sebuah start-up blockchain dan analisis kesehatan.

Mengingat fakta bahwa teknologi dalam tahap pengembangan yang baru, perusahaan yang tertarik untuk mengadopsi teknologi blockchain bermitra dan berkolaborasi dengan berbagai penyedia teknologi untuk mengeksplorasi aplikasi potensial dari teknologi blockchain, sehingga mereka dapat merampingkan proses operasional mereka. Misalnya, Pada Januari 2018, Guardtime AS, perintis blockchain Estonia, menyelesaikan kesepakatan dengan NMC Health, penyedia layanan kesehatan sektor swasta berbasis Uni Emirat Arab (UEA), untuk membawa teknologi di negara tersebut.

Beberapa pemain kunci yang beroperasi di blockchain global di pasar perawatan kesehatan adalah International Business Machines (IBM), Microsoft, Guardtime, PokitDok, Hash Health, iSolve, Patientory, Factom, Chronicled dan Accenture. Pemain terkemuka lainnya yang beroperasi di pasar adalah Blockverify, FarmaTrust, Blockpharma, DeepMind Technologies, Proof.Works, IRYO.NETWORK, Doc.ai dan Coral Health Research & Discovery. [Benzinga.com/jul]

 

Ikuti media sosial kami

Ingin Beriklan? Klik di Sini