Polisi India Berhasil Menangkap Dalang Ponzi Kripto Senilai US$120 Juta

Dalam perkembangan yang signifikan, polisi India telah berhasil menangkap dalang di balik skema Ponzi kripto massal yang telah menipu banyak sekali investor.

Penipuan rumit ini berpusat di sekitar proyek kripto bernama STA Crypto Token, yang mengklaim menggabungkan teknologi solar canggih dengan inovasi blockchain.

Dalang Ponzi Kripto TertangkapĀ 

Berdasarkan laporan Crypto Slate, skema jahat tersebut berhasil mengalihkan sejumlah besar dana sebesar Rs 1.000 crore, sekitar US$120 juta, dari korban yang jatuh ke dalam janji-janji menggiurkan untuk mendapatkan pengembalian yang cepat dan substansial.

Secara mengejutkan, perusahaan penipu ini berhasil menjerat sekitar 200.000 individu, dengan sebagian besar berasal dari negara bagian Odisha, sebanyak 10.000 korban.

Melakukan tindakan cepat, Divisi Kejahatan Ekonomi dari kepolisian Odisha India berhasil menangkap dua individu kunci yang terkait dengan skema STA Token. Gurtej Singh Sidhu, otak di balik proyek ini, ditangkap bersama dengan rekannya, Nirod Das.

Yang menarik, Sidhu berhasil menghindari penangkapan dengan mengadopsi gaya hidup nomaden, seringkali berpindah tempat untuk menghindari penegak hukum.

Jai Narayan Pankaj, Inspektur Jenderal Divisi Kejahatan Ekonomi, menjelaskan tentang perburuan terhadap Sidhu, mengungkapkan bahwa pihak berwenang telah dengan tekun mengejar dia selama beberapa hari.

Selain itu, penyelidikan mengungkapkan bahwa Das telah melakukan transaksi lebih dari Rs 30 crore, setara US$3,6 juta, melalui rekening banknya, menggarisbawahi besarnya dampak keuangan dari skema penipuan ini.

Operasi skema Ponzi ini melibatkan beberapa distrik, dengan pihak berwenang menemukan bahwa operasinya dilakukan tanpa persetujuan yang diperlukan dari badan regulasi seperti Bank Cadangan India.

Meskipun para penipu menjual proyek mereka sebagai token kripto yang sah, pada kenyataannya, ini adalah skema pemasaran multi-level (MLM) yang cerdik disamarkan dengan janji-janji ramah lingkungan.

Para pemimpin ponzi kripto tersebut melakukan upaya besar untuk menipu investor, mengatur acara mewah di hotel-hotel mewah yang menampilkan Pembicara berpengaruh dan penampilan musik yang memukau.

Meskipun dihosting di situs web yang berbasis di Islandia, skema ini eksklusif menargetkan korban di India, menekankan kemampuan para penipu untuk beroperasi di dalam batas-batas negara meskipun keberadaan digital mereka di luar negeri.

Sayangnya, kasus ini bukanlah insiden terisolasi dalam lanskap kripto India. Sebelumnya dalam tahun ini, pihak berwenang telah membekukan aset senilai hampir US$12 juta yang terkait dengan proyek token HPZ. [st]

 

Didukung Oleh Investing.com
spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait