Resesi Dunia Semakin Tegas Akibat Inflasi Tinggi, Situasi Dilematis Melanda

Resesi dunia semakin tegas, karena inflasi terus meningkat yang akan memaksa bank dunia di banyak negara meningkatkan suku bunga acuannya. Ini sekaligus adalah situasi dilematis, kalau tak dikendalikan secara cermat.

Karena inflasi terus meningkat, demikian juga kemungkinan munculnya resesi, menurut beberapa perkiraan ekonomi baru-baru ini. Itu berarti akan lebih banyak PHK, lebih sedikit lowongan pekerjaan, dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi akan segera terwujud.

Probabilitas rata-rata resesi di Amerika Serikat selama 12 bulan ke depan adalah 47,5 persen, naik dari 30 persen pada Juni 2022, menurut survei ekonom Bloomberg pekan lalu.

Resesi secara resmi dinyatakan oleh Biro Riset Ekonomi Nasional, yang mendefinisikannya sebagai “penurunan signifikan dalam kegiatan ekonomi yang tersebar di seluruh perekonomian dan yang berlangsung lebih dari beberapa bulan.”

IKLAN

Alasan besar terjadinya resesi adalah karena inflasi, yang menunjukkan sedikit tanda-tanda perlambatan pertumbuhana ekonomi sebuah negara. Laporan indeks harga konsumen (CPI) pekan lalu mengungkapkan inflasi tahun-ke-tahun mencapai 9,1 persen, tingkat tertinggi sejak 1981.

Bank, termasuk Citigroup, Deloitte dan PNC Financial Services, sebelumnya memperkirakan perlambatan ekonomi pada tahun 2023, tetapi perkiraan baru-baru ini mengatakan resesi dapat terjadi pada 2022 ini atau lebih awal pada 2023 dari yang diperkirakan sebelumnya.

Pekan lalu, Bank of America selaras dengan perkiraan sebelumnya oleh bank investasi Jepang Nomura, memprediksi resesi “ringan” di sisa bulan tahun 2022. Prospek tersebut merupakan revisi dari perkiraan sebelumnya yang hanya memperkirakan pertumbuhan ekonomi yang melambat.

Demikian pula, Wells Fargo telah mengubah pandangannya dari “pendaratan lunak” ekonomi menjadi “resesi ringan” pada kuartal pertama tahun 2023.

IKLAN

Faktor kunci dalam pandangan yang direvisi itu adalah data inflasi Mei dan Juni dari berbagai sumber, termasuk laporan CPI bulanan, kata Jay Bryson, kepala ekonom Wells Fargo. Dia menyebut angka CPI Juni “jelek,” menambahkan bahwa inflasi “menjadi lebih mengakar dan lebih luas.”

Bagi konsumen, “ini mengikis pendapatan nyata yang dapat dibelanjakan.”

Faktanya, penurunan belanja konsumen adalah tanda lain dari resesi yang membayangi.

Perkiraan Wells Fargo memperkirakan bahwa pada bulan September akan ada “penurunan langsung” dalam pengeluaran konsumen karena semakin banyak orang yang menabung untuk menutupi kenaikan biaya barang dan jasa.

“Konsumen telah memegang batas cukup baik dalam hal pengeluaran. Tetapi mereka telah menurunkan tingkat tabungan mereka dan mereka telah meningkatkan utang kartu kredit. Hal-hal itu tidak berkelanjutan dalam jangka panjang,” kata Bryson.

Dengan inflasi yang terus-menerus datanglah kenaikan suku bunga, yang pasti akan dilakukan oleh The Fed ketika pada akhir bulan ini. Satu-satunya pertanyaan adalah apakah itu akan menjadi kenaikan suku bunga 0,75 persen, seperti yang diperkirakan oleh pelaku pasar, atau kenaikan suku bunga 1 persen, yang menurut Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic.

Kenaikan suku bunga memang dapat menurunkan inflasi dengan membuatnya lebih mahal bagi bisnis dan konsumen untuk meminjam uang. Tapi ini juga menghambat permintaan barang dan jasa, yang dapat menghambat pertumbuhan ekonomi. Inilah situasi dilematisnya.

Bagi konsumen, suku bunga yang lebih tinggi berarti ada biaya tambahan untuk utang dengan suku bunga yang dapat disesuaikan seperti pinjaman dan kartu kredit, biaya pembiayaan mobil yang lebih tinggi, dan kemungkinan biaya KPR yang lebih tinggi. Kenaikan 1 persen saja akan membuat kenaikan ini lebih mencolok daripada kenaikan yang lebih rendah.

“Kita harus dapat mengendalikan inflasi. Ini sangat penting karena pertumbuhan upah saat ini melampaui tingkat inflasi,” kata ekonom Aleksandar Tomic di Boston College.

Resesi Dunia Ditegaskan oleh IMF

Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF), Kristalina Georgieva, sebelumnya mengatakan akan kembali menurunkan proyeksi pertumbuhan global dalam waktu dekat.

“Awal tahun 2022 kami sudah menurunkan proyeksi pertumbuhan global dua kali dan kami akan menurunkan satu kali lagi dalam dua minggu,” kata Georgieva, Minggu (17/7/2022).

“Mengapa? Karena resesi dan downside risk (risiko ke bawah) terwujud, (ini menjadi) gangguan pertama rantai pasokan karena Covid. Gangguan ini mendorong inflasi naik,” tambahnya.

Selain karena pandemi Covid-19, inflasi juga akan terjadi akibat efek perang Rusia di Ukraina. Konflik kedua negara tetangga tersebut disebut memberikan tekanan luar biasa dari basis komoditas seperti minyak, makanan, serta logam dan lainnya.

“Jika inflasi tidak terkendali dan pemerintah tidak melanjutkan kebijakan yang bersifat mencegah, itu akan menjadi kejutan yang harus kita hindari,” paparnya.

Bitcoin dan Kripto Lainnya Terkait Resesi

Meltem Demirors CSO Coinshares berpendapat bahwa koreksi harga Bitcoin (BTC) akan terus berlanjut untuk mencapai support level terbaik, karena kripto itu akan tertekan menghadapi resesi. Ia bahkan meyakini BTC dapat mencapai rekor tertinggi baru dalam 24 bulan.

Sedangkan Robert Kiyosaki, investor dan penulis buku Rich Dad Poor Dad, lagi-lagi menyarankan untuk membeli Bitcoin (BTC), emas dan perak untuk menghadapi potensi badai resesi di masa mendatang.

Sementara itu, Bank of America, pada tahun lalu, mengingatkan Bank of America (BofA) memperingatkan, bahwa potensi resesi di Amerika Serikat (AS) semakin besar, dan di saat itu kripto bisa menguat, termasuk Bitcoin (BTC). [ps]

spot_img

Terkini

Terkait