Sam Bankman-Fried Mengaku ‘Salah Hitung Duit’ US$8 Milyar

Pendiri dan mantan bos platform kripto FTX, Sam Bankman-Fried menunjukkan dirinya teledor dalam menghitung duit US$8 milyar, dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg baru-baru ini.

Dalam satu interview oleh reporter Bloomberg di penthouse mewahnya di Bahama, Sam Bankman menampilkan spreadsheet yang menunjukkan kemampuan berhitungnya yang buruk.

SBF mengatakan, spreadsheet tersebut digunakan tatkala mendekati investor jelang kemungkinan bangkrutnya FTX beserta Alameda Research.

Di bagian berlabel, “Apa yang saya pikirkan”, Bankman-Fried mencantumkan utang US$8,9 miliar dibandingkan dengan aset hampir US$28 miliar. 

IKLAN

Di bagian lain dengan angka sebenarnya, FTX memiliki aset likuid US$8 miliar lebih sedikit daripada yang diklaim oleh Bankman-Fried.

“Kelihatannya naif bagi saya seperti, Anda tahu, masih ada beberapa kewajiban signifikan di luar sana, tetapi, sepertinya, kita harus dapat menyelesaikannya,” kata Bankman-Fried kepada Bloomberg.

Reporter Bloomberg kemudian menunjukkan perbedaan US$8 miliar tersebut.

“Anda salah menempatkan US$8 milyar?” tanya reporter itu.

IKLAN

Misaccounted (salah hitung),” jawab Bankman-Fried, yang mengambil jurusan matematika saat lulus dari MIT dengan gelar Sarjana Fisika.

SBF kemudian berkilah, bahwa pihak pelanggan mengirim uang ke Alameda Research alih-alih mengirimkannya langsung ke FTX. Namun, dia masih belum bisa menjelaskan perihal kesalahan menghitung uang US$8 milyar tadi.

SBF lalu membuat tab baru di spreadsheet dan mencantumkan arus kas terbesar Alameda dan FTX. Salah satu pengeluaran terbesar adalah membayar US$2,5 miliar bersih kepada Binance, saingannya, untuk membeli investasinya di FTX. 

Dia juga mencantumkan US$250 juta untuk real estat, US$1,5 miliar untuk pengeluaran pribadi, US$4 miliar untuk investasi modal ventura, US$1,5 miliar untuk akuisisi, dan US$1 miliar untuk label “keparat”. 

Kepada Bloomberg, Bankman-Fried mengatakan bahwa pelanggan miliaran dolar yang ditransfer ke Alameda hilang hanya karena perusahaan membelanjakan jauh lebih banyak daripada yang mereka hasilkan. 

Dia mengklaim bahwa dia tidak terlalu memperhatikan pengeluarannya sehingga dia tidak menyadari bahwa dia membelanjakan lebih banyak daripada yang diterimanya. 

“Saya benar-benar malas tentang matematika mental ini,” kata alumnus Stanford tersebut.

Sistem Akuntansi yang Buruk 

Laporan dari Bloomberg tersebut menyoroti sejauh mana keuangan untuk FTX dan Alameda bercampur sebelum akhirnya jatuh ke dalam kebangkrutan. 

Bulan lalu, Reuters melaporkan bahwa Bankman-Fried diam-diam mentransfer US$10 miliar dana klien FTX untuk menopang taruhan berisiko Alameda Research.

Sistem akuntansi FTX yang lemah di bawah Bankman-Fried dan koleganya telah menuai kritik tajam dari kepemimpinan baru perusahaan dalam pengajuan pengadilan kebangkrutan.

CEO baru John Ray, yang memimpin Enron melewati kebangkrutannya, mengatakan praktik akuntansi dan standar tata kelola perusahaan FTX adalah yang terburuk yang pernah dia lihat. 

John Ray juga menyebut pengeluaran mewah oleh Bankman-Fried dan lainnya, termasuk US$300 juta untuk real estat mewah dan permintaan pengeluaran yang disetujui dengan emoji. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait