Willy Woo: Bottom Harga Bitcoin Belum Terbentuk

Di tengah kekhawatiran kenaikan suku bunga dan bearish pasar kripto yang belum reda, bottom harga Bitcoin dikatakan belum terbentuk.

Setelah rilis data CPI AS, pasar kripto bereaksi negatif, harga mayoritas aset kripto  terdepresiasi dari satu hingga dua digit angka.

Sebelumnya, beberapa analis meyakini bottom harga Bitcoin telah terbentuk, di kisaran US$17.600. Tetapi, itu kemungkinan bukanlah bottom yang sesungguhnya.

Bottom Harga Bitcoin Belum Ditetapkan

Berdasarkan laporan Watcher News, salah satu pendukung besar Bitcoin, Willy Woo, mengatakan bahwa bottom belum benar-benar terbentuk.

IKLAN

Woo menyimpulkan hal tersebut berdasarkan pengukuran “max pain“, alias harga yang menyebabkan kerugian finansial tertinggi, berdasarkan tingkat persentase koin yang tidak menguntungkan.

Woo melihat bahwa saat ini ada sekitar 52 persen koin yang dalam posisi tidak menguntungkan, yang masih lebih rendah dibandingkan siklus sebelumnya, di 57 persen.

 

IKLAN

Dari situ, Woo melihat harga kemungkinan akan turun minimal 5 persen lagi, sebelum benar-benar membangun pembalikan tren dan mencetak bottom harga Bitcoin yang sesungguhnya.

“Pasar belum merasakan sakit (pain) yang sama seperti bottom sebelumnya,” ujar Woo.

Meski begitu, Woo mengatakan bahwa sejarah memang tak selamanya harus berulang serupa karena industri kripto kini telah lebih berkembang, termasuk peran institusi yang lebih besar.

Namun, jika harga Bitcoin (BTC) memang perlu mencapai persentase max pain, misalkan 60 persen, maka harga bisa saja turun lebih rendah dari US$10.000, untuk membentuk bottom.

IKLAN

Di sisi lain, salah satu hosting penambangan Bitcoin terbesar, River, telah membeli perangkat penambangan ASIC sebanyak 3.000 unit.

Berdasarkan laporan Bitcoin Magazine, di tengah kelesuan pasar, River masih tetap percaya diri dan akan menjalankan unit penambangan tersebut menggunakan tenaga angin di Texas Barat.

“Di saat perusahaan lain menutup operasi penambangan, kami [justru] memperluas dan mengembangkan segmen penambangan Bitcoin kami dengan cepat,” ujar CEO dari River, Alex Leishman.

Menggunakan energi terbarukan, ini adalah salah satu upaya agar penambangan Bitcoin menjadi “lebih disukai” karena menjadi ramah lingkungan, mengurangi jejak karbon.

Ide penggunaan limbah gas dan peternakan, metana, juga mulai digemakan karena dapat menjadi daya hijau bagi penambangan Bitcoin, sekaligus mengurangi efek gas rumah kaca. [st]

 

 

spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait