Banyak Negara Tinggalkan Dolar AS, Ini Pemicunya

Banyak negara tinggalkan dolar AS dan telah memulai agenda tersebut, menurut ahli investasi veteran Matthew Piepenburg.

Dalam wawancara baru-baru ini di konferensi Deutsche Goldmesse dengan saluran YouTube Soar Financially, Piepenburg, mitra di Matterhorn Asset Management yang fokus pada pasar negara berkembang.

Pakar investasi ini mengatakan bahwa kekuatan ekonomi sekarang jelas mencoba memutuskan hubungan dengan supremasi dolar, dikutip dari Dailyhodl.

Banyak Negara Tinggalkan Dolar AS

Matthew Piepenburg mengatakan bahwa kenaikan suku bunga oleh The Fed AS mendorong negara-negara seperti Tiongkok dan Rusia untuk mengadopsi sistem penyelesaian yang tidak bergantung pada USD.

IKLAN

Selain Tiongkok dan Rusia, yang keduanya bagian dari koalisi BRICS, guru keuangan keluarga tersebut mengatakan bahwa 41 negara lainnya sekarang mengikuti jejak yang sama.

Hal ini dimungkinkan karena kekhawatiras dengan cara AS memperlakukan Rusia selama konfliknya dengan Ukraina.

“Jadi ketika dolar itu naik, karena Powell menaikkan suku bunga, itu menjadi lebih berat dan menyakitkan bagi seluruh dunia dan mereka mulai memutuskan hubungan,” ujar Matthew.

“Asia secara umum, Tiongkok dan Rusia khususnya adalah negara-negara besar yang memutuskan hubungan. Dan tentu saja, mereka membawa 41 negara lainnya untuk melakukan penyelesaian perdagangan di luar dolar AS,” tambahnya.

IKLAN

“Jadi tidak diragukan lagi bahwa perlengkapan dolar, bahkan petrodolar ikut terlibat dalam ini karena ada ancaman terhadap pasar petrodolar dan permintaan petrodolar dan dolar yang kuat,” ujarnya.

“Jadi dolar yang kuat adalah pukulan telak selama bertahun-tahun, itu menjadi lebih pukulan telak ketika kita memperlengkapi dolar itu ketika kita mengeluarkan Rusia dari STR dan SWIFT dan tentu saja membekukan cadangan valasnya,” ujarnya.

Negara-negara lain mengangkat alis mereka dengan kekhawatiran dan mencari cara lain untuk berpaling dan memutuskan hubungan dengan dolar.” tambahnya.

BRICS, yang mewakili negara-negara yang bersekutu secara ekonomi yaitu Brasil, Rusia, India, Tiongkok, dan Afrika Selatan, sedang membahas peluncuran mata uang global yang tidak menggunakan dolar AS.

IKLAN

Sejumlah panjang negara dilaporkan ingin bergabung, termasuk Arab Saudi, Iran, Argentina, Uni Emirat Arab, Aljazair, Mesir, Bahrain, Indonesia, dua negara tak disebutkan dari Afrika Timur, dan satu dari Afrika Barat.

Piepenburg mengatakan bahwa dia tidak melihat yuan atau mata uang lain menggantikan dolar sebagai mata uang cadangan dunia dalam waktu dekat.

Namun, dia melihat tren yang jelas dari negara-negara di seluruh dunia menghindari dolar sebagai mata uang utama yang dipercaya dan dapat diandalkan dalam perdagangan.

“Tren yang jelas memutuskan hubungan dengan dolar Amerika Serikat sebagai mata uang perdagangan dan sistem pembayaran yang dapat diandalkan dan dilanjutkan dari mana,” ujar Matthew.

apakah ada hal tertentu yang ingin Anda bahas lebih lanjut tentang topik ini? Silakan beri tahu saya agar saya dapat membantu Anda lebih lanjut,” tambahnya. [az]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait