Berkunjung ke Metaverse Buatan Interpol, Kelak Digunakan Ringkus Bandit Kripto

Pada Rapat Umum Interpol ke-90 di New Delhi, India, Organisasi Polisi Internasional (Interpol) mengumumkan peluncuran metaverse Interpol. Proyek tersebut digambarkan sebagai metaverse pertama yang dirancang khusus bagi penegak hukum global.

Proyek tersebut awalnya dirancang untuk kursus pelatihan virtual bagi penyelidikan forensik. Kini, platform itu dapat membantu penegak hukum di seluruh dunia berinteraksi dengan masing-masing melalui avatar.

Metaverse merupakan sebutan bagi visi masa depan internet dimana headset virtual reality (VR) dan augmented reality (AR) berperan besar bagi pengalaman daring. Aktivitas metaverse dipandang akan menggantikan aktivitas dunia nyata.

Seiring dengan meningkatnya aktivitas metaverse, tindakan kriminal kian beralih ke dunia virtual menurut Laporan Tren Kejahatan Global Interpol.

IKLAN

Metaverse Buatan Interpol 

Dalam dunia virtual, penegak hukum berhadapan dengan potensi kriminal metaverse, termasuk kejahatan terhadap anak-anak, pencurian data, pemalsuan, ransomware dan kekerasan seksual.

Jurgen Stock, Sekjen Interpol, berkata, “Metaverse merupakan masa depan abstrak bagi banyak orang, tetapi metaverse mengungkit isu yang selalu menjadi motivasi Interpol yakni mendukung negara anggota kami untuk melawan kejahatan dan membuat dunia aman bagi warganya.”

Tantangan yang dihadapi penegak hukum adalah tindak kejahatan di dunia nyata belum tentu sama dengan tindakan serupa di dunia virtual.

“Dengan mengidentifikasi resiko ini, kami dapat bekerjasama dengan pemangku kepentingan dan membentuk kerangka regulasi yang dibutuhkan untuk mencegah kejahatan sebelum terjadi,” jelas Madan Oberoi, Direktur Eksekutif Teknologi dan Inovasi Interpol, dikutip dari Decrypt.

Rapat Umum Interpol memberikan demonstrasi metaverse Interpol dimana peserta memasuki ruang kelas virtual untuk menerima pelatihan verifikasi dokumen perjalanan dan pemindaian penumpang memakai kapabilitas platform baru tersebut.

Para peserta kemudian menerapkan kemampuan baru mereka pada bandara udara virtual yang memiliki titik perbatasan virtual. Kelak, teknologi yang sama dapat digunakan untuk meringkus penjahat kripto.

Selain membentuk metaverse, Interpol mendirikan gugus tugas yang bertujuan memastikan dunia virtual baru dirancang dengan landasan yang aman.

Menanggapi pertumbuhan metaverse, Forum Ekonomi Dunia (WEF) bermitra dengan Interpol, Meta, Microsoft, Animoca Brands dan lainnya dalam gerakan untuk mendefinisikan serta mengatur metaverse.

WEF memberikan peringatan bahwa penipuan social engineering, ekstremisme dan misinformasi merupakan tantangan utama di dunia virtual. [ed]

spot_img
spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait