spot_img
spot_img

Bitcoin Lebih Rp180 Juta, Rp290 Juta per BTC Akhir Tahun 2020?

Setelah dua minggu terkonsolidasi di bawah US$12 ribu per BTC, Raja Aset Kripto melawan resistensi teknis itu pada 17 Agustus 2020 malam. Bitcoin diperdagangkan pada US$12.200 dengan reli kuat setelah volume beli besar terjadi di Coinbase dan Bitstamp. Novogratz yakin Bitcoin melaju di US$20 ribu (Rp290 juta) per BTC pada akhir tahun ini.

Tapak kuat terbaru Bitcoin itu bertepatan dengan kenaikan nilai emas. Logam mulia ini hampir menyamai kinerja harga Bitcoin, dengan keduanya menguat beberapa persen dalam hitungan jam. Ini sejalan dengan analisis yang menunjukkan pasar emas “mengendalikan” harga Bitcoin.

Analis optimis tentang apa yang akan terjadi selanjutnya untuk Bitcoin, mengutip pentingnya kisaran US$12 ribu itu guna menuju penguatan berikutnya. Dalam hal teknis, analis melihat sedikit alasan untuk bersikap “agak kasar” terhadap Bitcoin saat ini.

Bryce Gilleland dari Coincident Capital misalnya memandang tidak ada banyak hambatan di atas US$12 ribu per BTC. Incaran berikutnya adalah US$13.800, puncak dari tertinggi sebelumnya, lalu tertinggi sepanjang masa, US$19 ribuan,” katanya melalui Twitter.

Scott Melker, trader aset kripto yang lebih dikenal sebagai “The Wolf Of All Streets,” hanya menjelaskan bahwa Bitcoin kemungkinan besar berada dalam “musim banteng” karena “tidak ada yang menghentikan kami”.

Dalam analisis yang diterbitkan di Twitter-nya, dia menjelaskan bahwa reli Bitcoin yang sedang berlangsung melewati US$12 ribu telah memungkinkan aset itu untuk memastikan “nilai tertinggi” pada kerangka waktu jangka rendah.

Bitcoin mungkin membutuhkan waktu untuk berkonsolidasi sebelum terus reli lebih tinggi. Trader Nik Yaremchuk berkomentar bahwa menurutnya Bitcoin berada dalam posisi untuk “sedikit tenang” sebelum “melanjutkan kenaikan ini.”

Yaremchuk sebelumnya telah memprediksi penguatan terkini itu. Dia bilang, secara akurat, retracement ke terendah US$11.000, kemudian rebound kembali ke tertinggi di bawah US$12.000, yang terjadi pada Sabtu lalu.

Soal tren fundamental diharapkan menambah genjotan pada tren naik teknis Bitcoin. Mike Novogratz, CEO Galaxy Digital mengatakan kepada CNBC pada awal Agustus bahwa suntikan likuiditas oleh bank sentral dunia mendorong minat dan investasi dalam Bitcoin dan emas.

Katanya, kemungkinan Bitcoin diperdagangkan di atas US$14 ribu dalam beberapa bulan, lalu US$20 ribu pada akhir tahun. Novogratz mengatakan dalam wawancara yang lebih baru, bahwa meskipun Bitcoin dan emas akan mendapat keuntungan dari “pompa likuiditas” itu, Bitcoin kemungkinan akan mengungguli nilai emas.

Ini adalah sentimen yang sejalan dengan pernyataan kepala eksekutif Real Vision, Raoul Pal. Pal telah menjelaskan dalam sejumlah cuitan dan wawancara baru-baru ini, bahwa dia lebih optimis pada prospek Bitcoin daripada prospek aset lain saat ini.

“Ini semua adalah pola grafik bullish luar biasa dalam jangka panjang. Probabilitas dalam grafik menunjukkan bahwa Bitcoin kemungkinan besar akan menjadi aset utama dengan kinerja terbaik di dunia selama 24 bulan ke depan dan dengan margin yang besar,” katanya.

Inti dari sentimennya adalah fakta bahwa Bitcoin adalah satu-satunya aset makro, menurut analisisnya, yang telah melampaui pertumbuhan neraca agregat bank sentral negara-negara di kelompok negara G4. [Forbes/red]

spot_img

Terkini

spot_img
spot_img
spot_img

Terkait