Browser Opera Dukung Merge Ethereum

Browser Opera kini dukung merge Ethereum dengan menyediakan opsi dompet pihak ketiga. Integrasi bagi dompet Ethereum Metamask dan dompet kripto lain diumumkan pekan ini.

Langkah tersebut merupakan strategi mengincar pasar pengguna kripto seiring Ethereum menerapkan transisi ke proof of stake (PoS) sebelum 20 September 2022.

Peramban Opera menambahkan dukungan bagi dompet kripto melalui fitur yang bernama Wallet Selector atau Pemilih Dompet.

Dukung Merge Ethereum, Browser Opera Hadirkan Opsi Dompet Pihak Ketiga

Pada Senin (12/09/2022), perusahaan teknologi itu mengumumkan integrasi dompet kripto melalui Twitter. Keputusan tersebut bertujuan meningkatkan kegunaan Web3 pada aplikasi Opera.

IKLAN

Opera yang berasal dari Oslo, ibu kota Norwegia, merilis peramban kripto beta pada bulan Januari lalu demi memenuhi minat terhadap peramban Web3 dan menggarap ekosistem aset digital.

Sebelum penerapan terbaru, peramban Web3 besutan Opera hanya mendukung dompet kripto non-kustodian yang diciptakan oleh perusahaan tersebut.

Langkah terkini dari Opera menghadirkan dompet kripto pihak ketiga bagi pengguna melalui Pemilih Dompet. Fitur ini memungkinkan pengguna peramban mengunduh ekstensi bagi dompet kripto favorit seperti MetaMask.

Bagi Opera, fitur tersebut menambahkan kegunaan Web3 kepada peramban itu selain interaksi dengan aplikasi desentralistik (dApps). Opera juga memiliki Crypto Corner, halaman berita yang menginformasikan peristiwa terbaru di industri aset kripto.

IKLAN

Dukungan bagi dompet seperti MetaMask terjadi di pekan yang sama dengan jadwal merge, pembaruan proof of stake (PoS) pada jaringan Ethereum.

Ethereum World News melansir, Susie Batt, Kepala Ekosistem Kripto Opera, berkata merge adalah pembaruan teknologi terpenting di sejarah kripto. Ia menambahkan, satu-satunya peramban yang siap adalah browser Opera bagi merge Ethereum.

Animo terhadap merge dapat turut mendongkrak popularitas peramban kripto Opera, terutama dengan adanya fitur pemilih dompet.

Dompet seperti MetaMask telah menjadi satu kesatuan dengan jaringan Ethereum, terutama bagi pendukung kripto yang memilih mengelola aset secara mandiri.

IKLAN

Kendati demikian, pembaruan merge Ethereum menuai kritik dari pendiri Morgan Creek Digital Assets, Jason Williams. Ia menyebut Ethereum 2.0 telah mengalami serangan 51 persen.

Pasalnya, sekelompok individu dan pendiri sudah menguasai lebih dari 51 persen ETH yang tersimpan di mekanisme staking publik.

Situs analisa blockchain Nansen mengungkap, hampir dua pertiga ETH yang distaking dikendalikan oleh Lido Finance, Coinbase, Kraken dan Binance. Entitas-entitas tersebut menguasai kontrak deposit Ethereum 2.0 selama beberapa bulan terakhir. [ed]

spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait