Cuci Uang Kripto US$50 Juta, Dua Warga Hong Kong Diciduk

Kakak beradik warga Hong Kong diciduk oleh bea cukai Hong Kong atas dugaan aksi cuci uang senilai 380 juta dolar Hong Kong (US$50 juta) melalui bank dan bursa kripto.

Bea Cukai Hong Kong mengumumkan, pria berusia 21 tahun dan wanita berusia 28 tahun ditahan atas dugaan pelanggaran pencucian uang menurut hukum Aturan Kriminal Serius dan Terorganisir (OSCO).

Penyelidikan lebih lanjut mengungkap, pasangan kakak beradik tersebut telah membuka rekening di sejumlah bank dan sebuah platform perdagangan aset kripto.

Kedua tahanan itu dituduh melakukan tindakan pencucian uang dengan menangani uang dari sumber tidak diketahui melalui transfer bank, deposit tunai dan kripto.

Kanal berita South China Morning Post melansir, pasangan itu ditemukan menerima lebih dari US$12,8 juta dari 380 rekening bank pribadi berbeda dalam hampir 2.500 transaksi.

Yu Yiu-wing, penyelidik senior di biro investasi sindikat kriminal Bea Cukai Hong Kong, berkata adik laki-laki mengelola US$4,8 juta melalui akun bursa kripto miliknya, termasuk dalam bentuk stablecoin.

“Satu kripto dipatok terhadap dolar AS. Kripto itu dikonversi ke dolar AS pada platform dan ditransfer ke rekening bank adik laki-laki. Uang itu lalu disalurkan ke beberapa rekening pribadi serta korporat,” jelas Yu.

Yu menambahkan, para tersangka dipercaya memakai kripto demi menyamarkan transaksi mereka. Pihak Bea Cukai meyakini tersangka memakai ketidakjelasan platform bursa kripto untuk membantu pihak lain mengubah sumber tidak diketahui menjadi uang tunai melalui kripto.

IKLAN

Pasangan kakak-beradik tersebut dibebaskan melalui uang tebusan dengan penyelidikan menyusul. Bila ditemukan bersalah, mereka menghadapi hukuman maksimal US$640 ribu dan penjara hingga 14 tahun.

Penggunaan kripto untuk mencuci uang menjadi kekhawatiran regulator di seluruh dunia.

Pada Oktober 2021, Departemen Kehakiman AS mengumumkan pembentuk satuan tugas kripto untuk menangani kejahatan finansial mencakup pencucian uang. Wakil Jaksa Agung Lisa Monaco berkata pihaknya tidak akan segan mengincar platform yang membantu kriminal mencuci uang.

Selain itu, muncul beragam celah baru untuk mencuci uang melalui kripto. Royal United Services Institute di Inggris menyoroti NFT menjadi ladang baru bagi pencucian uang.

Menurut institut itu, kerangka regulasi yang diterapkan kepada bursa kripto juga harus dikenakan kepada marketplace NFT, terutama persyaratan KYC. [decrypt.co/ed]

spot_img

Terkini

Terkait