Dogecoin, Shiba Inu dan Big Eyes Coin Menjadi Tiga Memecoin Favorit Para Investor Pemula

Selintas, memecoin tampak seperti aset kripto biasa, tetapi dengan sentuhan meme yang disuntikkan langsung ke aliran darah mereka. Memecoin adalah mata uang digital yang awalnya dibuat untuk mengolok-olok dunia kripto dan membuat orang tertawa.

Dogecoin adalah memecoin pertama, dan hingga hari ini tetap menjadi yang paling popular, namun itu baru permulaan.

Tak lama setelah lonjakan memecoin di awal 2021, telah banyak memecoin lain yang mulai bermunculan, semua dengan nama dan gambar unik yang lucu seperti “Nyan Cat Coin”, “PepeCash” dan banyak lagi.

Saat ini, analis telah melihat adanya minat lebih pada Dogecoin, Shiba Inu (SHIB) dan salah satu memecoin baru yang paling menjanjikan, Big Eyes Coin (BIG).

IKLAN

Dogecoin dan Shiba Inu, Anjing Teratas di Sektor Memecoin 

Dogecoin diciptakan oleh insinyur perangkat lunak Billy Markus dan Jackson Palmer yang memutuskan untuk membuat kripto baru sebagai lelucon pada tahun 2013.

Mereka menggabungkan meme internet populer anjing Shiba Inu dengan konsep kripto yang dipopularkan oleh Bitcoin (BTC) dan karenanya, Dogecoin, memecoin asli dan pertama di dunia terlahir.

BIG Coin

Shiba Inu (SHIB) adalah kripto terdesentralisasi yang dibangun di blockchain Ethereum. Itu dibuat pada tahun 2020 oleh orang misterius menggunakan nama samaran “Ryoshi.”

IKLAN

Itu unik karena menggunakan pendekatan yang berbeda dari kebanyakan proyek blockchain, menggunakan jaringan Ethereum untuk transfer token tetapi semua tokenomiknya berbeda.

Shiba Inu memiliki total pasokan 1 kuadriliun token, dimana 50 persen didistribusikan melalui airdrop ke pemegang Ethereum pada saat peluncuran, dan 50 persen sisanya dikunci dalam kontrak pintar, dengan sebagian digunakan untuk penambangan likuiditas dan pendanaan pembangunan.

Kedua kripto tersebut dibuat sebagai lelucon, tetapi dengan cepat menjadi popular di antara banyak orang di ruang kripto.

Dogecoin telah menjadi sangat popular karena sangat mudah digunakan dan memiliki rasa komunitas yang kuat. Shiba Inu juga menarik perhatian karena pengembalian investasinya yang sangat tinggi, sebagian karena hype dan juga tokenomiknya.

Shiba Inu memiliki pasokan token yang langka dan juga memiliki mekanisme pembakaran (burn) token di mana 10 persen dari setiap transaksi dibakar, membuat nilai token meningkat dari waktu ke waktu.

Token BIG, Menarik Hati Banyak Orang

Tidak hanya menunjukkan potensi yang sangat besar, pendatang baru Big Eyes Coin (BIG) juga memiliki dampak positif yang lebih besar terhadap lingkungan daripada Shiba Inu dan Dogecoin.

Dogecoin menggunakan mekanisme konsensus Proof of Work, sementara Big Eyes Coin menggunakan metode Proof of Stake untuk memvalidasi transaksi dan mengamankan jaringan, yang 99,9 persen lebih hemat energi. Karena Big Eyes Coin didasarkan pada jaringan Ethereum, ia dapat menggunakan mekanisme konsensus ini.

Selain itu, 5 persen dari semua token disimpan dalam dompet amal yang terlihat dan akan disumbangkan ke badan amal konservasi laut, untuk membantu melindungi kehidupan laut yang terancam oleh penyebab seperti polusi plastik. Kucing ini menganggap serius jejak kaki di lingkungannya.

Big Eyes

Tim Big Eyes Coin juga memberi penghargaan kepada investor awal dengan bonus 200 persen untuk semua kontribusi dalam presale token BIG dengan menggunakan kode LAUNCHBIGEYES200.

Selain itu, situs resminya sekarang telah menghadirkan kalkulator yang memungkinkan Anda memperkirakan potensi penghasilan Anda jika harga Big Eyes Coin naik di masa mendatang. [st]

 

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait