Harga Bitcoin Bisa Mencapai US$25.200, Ini Sinyalnya!

Harga Bitcoin dan crypto lainnya terus melakukan reli pada Selasa (17/1/2023) dan hingga siang hari ini, Rabu (18/1/2023), mendorong harga kelasaset baru itu ke harga yang belum terlihat sejak runtuhnya bursa kripto FTX dan mencapai harga tertinggi dalam beberapa bulan. Resistensi US$21.500 adalah sangat penting demi sasaran berikutnya, US$25.200.

Tetapi analis memperingatkan bahwa pasar kripto dan harga Bitcoin pada khususnya memiliki sedikit support terbaik. Ini mungkin harus diwaspadai oleh para trader jangka pendek.

Pada Selasa kemarin Harga Bitcoin telah naik hampir 2 persen selama 24 jam terakhir menjadi sekitar US$21.300. Terpantau pada siang ini, naik 0,47 persen di kisaran US$21.200 mencoba kembali ke harga sebelumnya.

Aset digital terbesar itu telah menguat lebih tinggi selama seminggu terakhir, melonjak dari rentang perdagangan US$16.500 ke US$17.000 yang telah mendominasi selama sebulan terakhir dan melampaui harga penting US$20.000 selama akhir pekan. Bitcoin sekarang diperdagangkan di harga tertinggi sejak awal November 2022, sebelum kebangkrutan FTX terjadi.

IKLAN

“Bitcoin naik lebih tinggi setelah akhir pekan dan pulih US$21.000, memulihkan kerugian yang disebabkan oleh guncangan FTX untuk menguji tinggi November di US$21.500,” kata Yuya Hasegawa, analis di Bitbank, dilansir dari MarketWatch.

Menurutnya, kendati momentumnya agak lemah dibandingkan dengan minggu lalu, itu bisa pecah dari tinggi November jika indeks harga produsen AS (PPI) sesuai dengan ekspektasi pasar.

harga bitcoin

Memang, meskipun reli baru-baru ini harga Bitcoin dan crypto lainnya cenderung mengambil isyarat signifikan dari pasar saham dan indeks Dow Jones Industrial Average dan S&P 500.

IKLAN

Crypto dan saham lain menjadi terkait erat di tengah latar belakang makro yang keras dari inflasi tinggi, kenaikan suku bunga, dan risiko resesi selama setahun terakhir, dengan data inflasi PPI menjulang di akhir pekan sebagai katalis utama.

Investor berharap bahwa indikator terus menunjukkan pendinginan inflasi, yang seharusnya memungkinkan Federal Reserve untuk berbalik arah dari kebijakan moneter ultra-agresifnya.cTetapi sementara situasi ekonomi makro terus menjadi penting untuk terus diperhatikan.

“Minor breakout adalah positif, tetapi kondisi overbought jangka pendek telah kembali. Jadi, menurut kami ini adalah bias jangka pendek. Jika harga Bitcoin bisa menembus resistensi US$21.500, itu akan menandai pergeseran yang lebih berarti, menunjukkan tren turun telah berakhir dan bisa menyasar harga tinggi Agustus sekitar US$25.200,” kata Katie Stockton dari Fairlead Strategies. [ps]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait