Harga Bitcoin Melemah Setelah The Fed Pastikan Tetap Kerek Suku Bunga Acuan

Harga Bitcoin melemah setelah rilis risalah pertemuan Desember Federal Reserve, yang menunjukkan rencana Bank Sentral AS untuk terus menaikkan suku bunga.

Aset kripto wahid itu turun tajam dengan saham sebelum mendapatkan kembali kekuatannya menyusul berita bahwa saat The Fed memberi sinyal kenaikan suku bunga lebih agresif.

Melansir Decrypt, harga Bitcoin melemah hampir 1 persen, yang diperdagangkan pada kisaran US$16.790, selang satu jam setelah Bank Sentral AS menjatuhkan pengumuman, menurut CoinGecko. 

Sejak itu membuat keuntungan moderat, dan aset masih naik 1,2 persen dalam 24 jam terakhir dan 0,5 persen dalam seminggu terakhir.

IKLAN

Ethereum, aset digital terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, turun 1 persen dalam waktu satu jam. Ethereum cenderung mengikuti pergerakan Bitcoin setelah pengumuman dari Federal Reserves.

Sebagaimana diketahui, seluruh pasar crypto terkait erat dengan saham AS sejak tahun lalu. 

Ketika Federal Reserve menaikkan suku bunga untuk mengendalikan inflasi, investor umumnya menjual ekuitas AS, serta Bitcoin dan aset digital lainnya dalam upaya untuk mengalihkan risiko.

“Tahun ini mungkin tidak berbeda: saham dan hampir setiap token crypto dan koin jatuh karena berita bahwa Fed tidak akan mundur dari kebijakan moneternya yang agresif,” tulis Decrypt.

IKLAN

Risalah tersebut juga menunjukkan inflasi yang masih jauh di atas tujuan jangka panjang Komite sebesar 2 persen, para peserta sepakat bahwa inflasi terlalu tinggi.

Selain itu, pelonggaran kondisi keuangan yang tidak beralasan akan mempersulit upaya Komite untuk memulihkan stabilitas harga.

Risalah tersebut juga mencatat runtuhnya pertukaran aset digital FTX, tetapi mengatakan itu tidak berdampak serius pada sistem keuangan yang lebih luas.

“Sementara limpahan dari situasi ini telah signifikan di antara pemberi pinjaman dan bursa crypto lainnya, keruntuhannya tidak dilihat sebagai risiko pasar yang lebih luas terhadap sistem keuangan,” bunyi risalah tersebut.

FTX bangkrut pada bulan November, sangat merugikan pasar crypto dan investornya. Kejatuhan monumental perusahaan dan mantan CEO Sam Bankman-Fried telah menyebabkan penyelidikan kriminal dan panggilan baru dari politisi dan regulator untuk mengendalikan industri. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait