Harga Solana dan Big Eyes Coin Melonjak, Akankah Jadi Rival Baru Bitcoin?

Bitcoin (BTC) secara konsisten berada di puncak pasar crypto. Pelopor blockchain menghasilkan hampir setengah dari kapitalisasi pasar dengan US$401 miliar yang mengesankan pada saat penulisan. 

Harga Solana telah melonjak 40 persen, sementara Big Eyes Coin mencapai US$16 Juta selama presale-nya. Jadi, apakah Big Eyes Coin (BIG) dan Solana (SOL) akan menjadi saingan baru Bitcoin setelah tren positif kedua cryptocurrency ini?

BIG Coin

Artikel ini akan mengulas setiap cryptocurrency tersebut dan bagaimana ekosistemnya dapat menyaingi Bitcoin di masa depan. 

IKLAN

Solana telah melihat salah satu awal terbaik di tahun 2023, naik ke cryptocurrency terbesar kesebelas di pasar. 

Big Eyes Coin relatif baru di cryptoverse, bertujuan untuk mengubah pasar koin meme sambil membuat Decentralized Finance (DeFi) mudah diakses oleh semua penggemar crypto.

Apakah Big Eyes Coin Ditakdirkan Memecoin yang Perkasa?

Big Eyes Coin diperkenalkan ke pasar crypto pada tahun 2022 dengan dimulainya presale. Sejak awal presale-nya, Big Eyes Coin telah meningkat US$16 juta pada saat penulisan. Hal ini menunjukkan kehebohan seputar platform ini sebelum diluncurkan. 

Saat platform ini akhirnya diluncurkan, para ahli memperkirakan platform ini bisa menyaingi Shiba Inu (SHIB).

IKLAN

Jadi, apa yang membuat platform Big Eyes Coin begitu diminati? 

Tim Big Eyes Coin telah melakukan penelitian ekstensif terhadap ekosistem lain dan ekosistemnya sendiri. 

Big Eyes Coin bertujuan untuk membawa ekosistem DeFi ke level berikutnya sambil melindungi bagian paling penting dari kita, alam kelautan.

Sementara Big Eyes Coin menggunakan dompet amalnya yang berisi 5 persn tokennya untuk mengatasi ancaman terhadap kehidupan laut, token meme akan merilis koleksi NFT. 

Koleksi ini bertujuan untuk mencapai sepuluh proyek teratas, yang tidak diragukan lagi akan meroket nilainya jika mencapai tujuan ini.

Mengapa Performa Solana Sangat Baik?

Seperti yang diketahui banyak orang, Solana pertama kali datang ke pasar crypto sebagai solusi untuk salah satu masalah paling signifikan dalam trilemma blockchain, skalabilitas. 

Sebagian besar blockchain menggunakan konsensus Proof-of-Work (PoW) usang yang menggunakan energi dalam jumlah besar dan mengkonfirmasi transaksi dengan kecepatan lambat.

Di sinilah Solana membedakan dirinya. Raksasa blockchain mengadopsi kombinasi konsensus Proof-of-History (PoH) dan Proof-of-Stake (PoS) untuk mencapai 50.000 transaksi per detik.

Selain itu, Solana membatasi jumlah energi yang diperlukan untuk mengkonfirmasi transaksi, memungkinkan blockchain untuk meningkatkan kesinambungan.

Pentingnya Solana sebagai blockchain yang berkelanjutan selama krisis energi di seluruh dunia bisa menjadi alasan mengapa kinerjanya sangat baik. 

Raksasa crypto telah meningkatkan kapitalisasi pasarnya sebesar 42,55% dalam tujuh hari terakhir pada saat penulisan.

Bitcoin Mengalami Bullish Run

two gold Bitcoins

Pelopor pasar crypto dan industri blockchain tetap berada di garis depan pasar crypto sejak awal. 

Sementara teknologi yang digunakannya sudah ketinggalan zaman, tidak ada cryptocurrency yang menjatuhkan Bitcoin dari posisi teratas.

Sering dikatakan bahwa Bitcoin mengendalikan tren umum pasar crypto. Ini bisa terjadi karena BTC telah meningkatkan kapitalisasi pasarnya sebesar 20,55 persen dalam tujuh hari terakhir pada saat penulisan. 

Secara kebetulan, kapitalisasi pasar crypto mengalami tren positif sejak Bitcoin memulai tren bullish.

BTC telah menembus penghalang US$20.000 yang telah menahannya selama beberapa waktu. 

Alasan di balik lonjakan harga Bitcoin adalah karena data positif yang dikumpulkan dari Indeks Harga Konsumen (CPI) baru-baru ini. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait