Harga Aset Bitcoin Sentuh US$21 Ribu Lagi Hanyalah Permulaan Penguatan Sesungguhnya

Penguatan harga aset kripto wahid Bitcoin yang naik sebesar US$1.113 atau 5,58 persen menjadi US$21.044 pada Sabtu (14/1/2023) malam. Namun para analis meyakini kenaikan harga aset BTC ini masih permulaan atas penguatan sesungguhnya.

Market Watch mencatat, cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, melonjak di atas angka US$21.000 pada hari Sabtu.

Langkah tersebut telah mendorong investor crypto yang terguncang oleh runtuhnya beberapa perusahaan kripto terkenal, termasuk pertukaran cryptocurrency FTX.

Penguatan harga bitcoin saat ini terjadi setelah Departemen Tenaga Kerja AS mengeluarkan data yang menunjukkan bahwa inflasi moderat dengan harga konsumen naik 6,5 persen pada bulan Desember, turun dari 7,1 persen pada bulan November.

IKLAN

“Aset crypto bekerja dengan baik setelah soft CPI print, menunjukkan bahwa korelasi crypto dengan makro tidak akan hilang dalam waktu dekat,” kata Sean Farrell, kepala strategi aset digital di Fundstrat kepada Bloomberg.

“Tindak lanjut minggu ini dalam aksi harga tentu saja menggembirakan,” imbuh Farrell.

Broker analis di Oanda Craig Erlam meyakini jika Bitcoin telah menembus level resisten US$20.000 maka akan terbuka peluang untuk untuk penguatan lebih lanjut.

“Kembalinya bitcoin di atas US$20.000, level yang pernah dianggap sebagai titik terendah, tapi sekarang berpotensi menjadi tanda kebangkitan,” ujarnya seperti dikutip dari Barron pada Minggu (15/1/2023).

IKLAN

Sementara Chief Strategy Officer di manajemen aset crypto Wave Financial, Les Borsai, mengatakan lonjakan pasar baru-baru ini adalah tanda bahwa pasar hampir mencapai titik terendah untuk siklus ini.

“Kita bisa turun lebih jauh, saya harus memperingatkan, tetapi lingkungan makro menunjukkan tanda-tanda pelonggaran dan memberi jalan bagi kemungkinan pembalikan pasar,” kata Borsai.

Ini adalah pertama kalinya sejak 8 November 2022, Bitcoin telah melewati US$20.000 dan mengikuti kenaikan selama 11 hari.

Reli tersebut telah menimbulkan rasa sakit pada bearish pasar yang telah melikuidasi ratusan juta dolar dalam posisi pendek. 

Menurut Coinglass, ini berjumlah sekitar US$125 juta untuk 14 Januari saja, dengan periode dari 11 Januari dan seterusnya menghasilkan hampir US$300 juta likuidasi singkat.

Harga bitcoin mengalami kerugian besar hingga tahun 2022, diperburuk oleh runtuhnya berbagai perusahaan crypto dan berpuncak pada ledakan FTX pertukaran crypto utama.

Namun, selama dua tahun terakhir, telah terjadi adopsi bitcoin di Wall Street, dengan beberapa raksasa keuangan terbesar memulai proses lambat memasuki pasar bitcoin dan crypto.

“Sering dilupakan bahwa investor institusional memiliki waktu tunggu yang signifikan saat mengambil posisi bitcoin,” Tycho Onnasch, pendiri Zest protokol peminjaman bitcoin institusional.

Token Ether terbesar kedua, melonjak sebanyak 9,7 persen, dan lainnya seperti Cardano dan Dogecoin juga mencatatkan kenaikan. Solana melonjak sebanyak 35 persen.

Keuntungan mendorong kapitalisasi pasar total pasar cryptocurrency lebih dari US$1 triliun untuk pertama kalinya sejak November, menurut data dari CoinGecko.

Setelah turun dari tepat di atas US$67.500 ke level terendah mendekati US$15.000, kerugian 77 persen dari puncak ke level terendah, Bitcoin telah menghabiskan sekitar 13 bulan sebagian besar bergerak menyamping, hingga pembeli muncul lagi minggu ini. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait