Investor BTC Jenuh Beli Setelah Masuk US$23 Ribu, Menuju US$25 Ribu Setelah Terkoreksi?

Harga Bitcoin kembali mendaki di atas US$23.000 untuk pertama kalinya dalam lima bulan. Sementara indikator teknikal Relative Strength Index (RSI) menunjukkan bahwa investor BTC berada di zona overbought alias jenuh beli. Apakah pertanda menuju US$25.000 setelah terkoreksi.

Dalam catatan Watcher Guru, menyusul reli baru-baru ini, harga BTC melonjak dari level terendah US$20.545 hingga level tertinggi $23.280 selama akhir pekan.

“Seperti yang terlihat di grafik harian Bitcoin, cryptocurrency telah mengumpulkan hampir 40 persen keuntungan pada tahun 2023 saja. RSI lebih lanjut menunjukkan bahwa para pedagang melakukan all in. Di mana penanda RSI berada di atas median 80 di zona overbought,” tulis Market Watch

Perjalanan Bitcoin ke US$23.000 berumur pendek. Aset crypto wahid segera mengalami koreksi yang mendorong aset kembali ke US$22.738 pada waktu penulisan. 

IKLAN

Kondisi serupa juga terjadi dengan penurunan 27,55 persen dalam volume perdagangan 24 jam aset. 

Namun demikian, pasokan laba Bitcoin mencapai level tertinggi dalam 9 bulan. Menurut perusahaan analitik on-chain, Glassnode, pasokan laba Bitcoin mencapai 12.919.012,540 BTC.

IntoTheBlock lebih lanjut mencatat bagaimana 62 persen pemegang BTC menghasilkan keuntungan dibandingkan dengan 36 persen sisanya.

Investor BTC menyaksikan perpecahan besar. Beberapa analis dan pedagang telah menyarankan bahwa bull run Bitcoin telah resmi dimulai. Namun, beberapa lainnya berpendapat bahwa ini hanyalah bull trap.

IKLAN

Beberapa lainnya menunjukkan bagaimana bull trap ini akan mendorong BTC turun ke level terendah US$12.000. 

Di tengah-tengah ini, analis tertentu tetap optimis tentang reli Bitcoin yang sedang berlangsung. Pendukung bearish telah mengambil alih pasar untuk beberapa waktu sekarang. PlanB menyarankan bahwa sekaranglah waktunya bagi bullish.

Namun, ketidakpastian dan ketidakpercayaan terus membayangi komunitas cryptocurrency. Pihak investor BTC terus menekankan bahwa ketika harga telah bergerak 50 persen dari posisi terendah, itu bukan lagi bull trap, itu adalah kesempatan yang bisa terlewatkan.

Selain itu, Brian Armstrong dari Coinbase sangat percaya bahwa masalah utang nasional AS dapat meningkatkan reli Bitcoin saat ini.

Melansir dari Liputan6, harga Bitcoin dan kripto teratas lainnya terpantau alami pergerakan yang beragam pada perdagangan Selasa (24/1/2023). Mayoritas kripto jajaran teratas terpantau kembali berada di zona hijau.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Selasa pagi, kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) kembali menguat 1,92 persen dalam 24 jam terakhir dan 8,64 persen sepekan. Saat ini, harga bitcoin berada di level US$22.995 per koin .

Apakah US$25.000 Menjadi Perhentian Berikutnya Bitcoin?

Banyak prediksi seputar pergerakan harga Bitcoin berikutnya telah muncul. Sementara beberapa orang percaya bahwa aset sedang menuju ke tingkat harga yang lebih tinggi, beberapa orang lainnya tetap berpegang pada teori bull trap

Di tengah-tengah ini, pencipta model Stock to Flow yang menggunakan nama samaran PlanB membagikan perkiraan yang menyoroti perhentian BTC berikutnya.

Pada saat pers, cryptocurrency terbesar di dunia diperdagangkan seharga US$22.918 dengan lonjakan harian 0,32 persen. 

Menurut analis, Bitcoin berhasil melewati zona US$20K yang dianggap sebagai harga realisasinya. 

Tidak seperti harga aktual mata uang kripto, harga realisasi diukur dengan memperhitungkan harga rata-rata semua BTC yang dibeli yang selanjutnya dibagi dengan jumlah BTC yang beredar.

PlanB lebih lanjut percaya bahwa Bitcoin dapat mencapai US$25.000 lebih cepat dari yang diharapkan. Rata-rata pergerakan 200 minggu perlahan-lahan mengarahkan harga realisasi Bitcoin.

Dengan semua prediksi optimis ini di satu sisi, penghayat emas Peter Schiff menyerah pada serangan balik yang luar biasa.

Inilah yang menyebabkan banyak Bitcoin melonjak setelah Peter Schiff meminta investor untuk menjual kepemilikan mereka

Kembali pada minggu kedua bulan Januari ketika Bitcoin perlahan mulai mengarah ke US$19.000, Schiff mendesak pemegangnya untuk menjual BTC mereka. Dia menyarankan bahwa aset itu pasti akan anjlok. 

Namun, Peter McCormack, pembawa acara What Bitcoin Did, menunjukkan bahwa BTC saat ini naik 27 persen sejak tweet Schiff.

Lebih lanjut, Schiff tidak segan-segan menanggapi tweet terbaru McCormack dalam cuitannya di Twitter.

“Tentu, tapi saya juga menyarankan orang-orang untuk menjual Bitcoin mereka saat harganya lebih dari US$60.000. Ya, mereka yang menjual sekarang akan lebih baik daripada mereka yang menjual setelah tweet tersebut, tetapi mereka yang membiarkan kesempatan menjual ini berlalu tidak akan terjadi. Saya yakin Anda akan menjadi yang terakhir,” tulis Schiff. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait