Investor Mengamati Potensi dari Kripto RenQ Finance dan Tradecurve

Keuangan terdesentralisasi (DeFi) telah muncul sebagai salah satu sektor penting dari industri kripto yang baru lahir. Dengan demikian, ruang DeFi berkembang dengan sangat cepat, dengan proyek diluncurkan setiap hari.

Namun, dari ribuan proyek DeFi tersebut, hanya segelintir yang berhasil menarik perhatian investor kripto, seperti RenQ Finance dan Tradecurve.

RenQ Finance adalah proyek DeFi yang menyatukan ruang blockchain sementara Tradecurve memperkenalkan platform untuk menyatukan kripto dengan pasar keuangan global.

Dengan kasus penggunaan yang dapat merevolusi DeFi dan ruang blockchain yang lebih luas, penanda pasar mulai mempertaruhkan kepercayaan mereka pada RenQ Finance dan Tradecurve.

Potensi RenQ Finance 

RenQ Finance telah mengumpulkan banyak perhatian baru-baru ini untuk membuat dompet pemersatu untuk semua jaringan blockchain.

Platform RenQ berupaya menyatukan semua jaringan blockchain yang terisolasi menggunakan jaringan pertukaran aset lintas rantai.

Melayani sebagai jembatan untuk membawa blockchain terisolasi ke dalam ruang keuangan terdesentralisasi Ethereum (DeFi) akan memberi RenQ Finance lebih banyak utilitas dan likuiditas daripada kebanyakan proyek blockchain.

Dengan utilitas yang menyebar jauh melampaui blockchain Ethereum, market maker telah memperkirakan bahwa token utilitas RenQ Finance dapat melejit di tahun ini.

RenQ Finance telah terdaftar di Uniswap dan Lbank Exchange, dengan bursa lain seperti BitMart bersiap untuk daftar token.

RenQ Finance akan terdaftar di lebih banyak platform yang memotong jaringan blockchain yang berbeda untuk meningkatkan likuiditas dan utilitas token aslinya.

Potensi Tradecurve 

Market maker lebih bullish tentang Tradecurve daripada token lainnya karena platform bursa terdesentralisasi akan memasuki pasar dengan lebih banyak likuiditas daripada kripto.

Tradecurve sedang membangun platform perdagangan blockchain pertama yang akan menghubungkan pengguna ke pasar keuangan global termasuk saham, CMD, opsi, valas, ETF, dan lainnya.

Itu semua dapat diperdagangkan dari satu akun sambil memungkinkan investor kripto memperdagangkan aset-aset tersebut menggunakan aset digital dalam saldo mereka sebagai leverage.

Pasar valuta asing global memiliki volume perdagangan harian lebih dari US$7,5 triliun, sedangkan pasar derivatif over-the-counter memiliki nilai nosional lebih dari US$632 triliun menurut Bank for International Settlements (BIS).

Sebagai perbandingan, pasar kripto memiliki volume perdagangan harian rata-rata di bawah US$200 milyar.

Pasar tempat Tradecurve beroperasi berarti platform perdagangannya dapat melihat lebih banyak likuiditas secara signifikan daripada proyek lain dan seluruh ruang DeFi.

Likuiditas pasar yang sangat besar yang disadap Tradecurve mengilhami prospek penanda pasar yang lebih bullish. Pada bulan Mei, Tradecurve mengalami lonjakan harga sebesar 25 persen saat memasuki tahap ketiga presale.

Ke depan, market maker telah memperkirakan bahwa harga token asli platform, TCRV, dapat melejit setelah diluncurkan.

Masih dalam tahap ketiga, investor memiliki kesempatan untuk bergabung dengan Tradecurve lebih awal karena token TCRV saat ini dijual seharga USS$0,015. [st]

 

 

Didukung Oleh Investing.com
spot_img

Terkini

Warta Korporat

Terkait