Ketika Mahasiswa Nigeria Jadi Budak Pemasaran Crypto

Bangkrutnya perusahaan FTX dan Atom Asset Exchange (AAX) mengungkap praktik jahat menjadikan kaum muda Afrika sebagai budak pemasaran crypto. Demikian dilaporkan kantor berita Reuters.

Kedua bursa tersebut sebelumnya menjadikan Afrika Barat sebagai fokus khusus dari ekspansi bisnisnya. Bahkan pendiri Sam Bankman-Fried secara pribadi menarik pengguna crypto di wilayah tersebut untuk berdagang di bursanya hanya beberapa hari sebelum keruntuhannya.

Melansir Reuters, FTX telah merekrut kaum muda di Nigeria seperti Mary, yang diminta untuk bergabung dengan 20 siswa setiap bulan dan menyelenggarakan acara “berfokus pada pendidikan” FTX.

Mary bahkan membagikan selebaran FTX di pertemuan gerejanya.

IKLAN

Elijah adalah salah satu dari lusinan siswa di Nigeria yang direkrut oleh AAX, diarahkan untuk memasarkan cryptocurrency ke rekan-rekan mereka. 

Praktik ini dijalankan kedua perusahaan untuk memperluas jangkauan mereka di Afrika Barat, di mana ketidakstabilan ekonomi telah menarik pengguna yang putus asa.

Para pemuda tersebut harus memenuhi target bulanan yang mengamanatkan jumlah investor baru yang dimenangkan dan total dana yang disimpan. 

“Beberapa dibayar gaji bulanan untuk pekerjaan perekrutan mereka; yang lain bekerja secara gratis dengan harapan mendapatkan komisi rujukan,” tulis Reuters dalam laporan, pada Kamis (22/12/2022).

IKLAN

Menurut Duta muda pemasaran crypto AAX, mereka diminta untuk merekrut 50 pengguna untuk berdagang US$250 setiap minggu di platform, dan diberi target bulanan sebesar US$50.000 dalam volume perdagangan.

Kedua crypto exchange tersebut telah merekrut hampir 50 duta besar pemasaran crypto di Nigeria pada akhir 2022, menurut dokumen yang dilihat oleh Thomson Reuters Foundation.

“Arahannya selalu: ‘Anda harus mendapatkan 100 orang, Anda harus membawa siswa, Anda harus merujuk, Anda harus membuat mereka membawa uang,’” kata Mary (22), yang bergabung dengan FTX sebagai duta di University of Nigeria, Enugu.

Para duta muda pemasaran crypto di Nigeria mendapat komisi untuk setiap pendaftaran investor baru.

Duta Muda Pemasaran Crypto sebagai Sumber Nafkah Baru

Adopsi crypto tumbuh di Afrika, terutama di Nigeria, yang menempati peringkat ke-11 pada indeks kepemilikan global yang disusun oleh perusahaan riset Chainalysis. 

Pertumbuhan adopsi kripto di Afrika semakin menyebar, meskipun ada tindakan keras resmi terhadap perdagangan crypto di negara tersebut.

Popularitas tersebut semakin luas pada tahun 2020, karena orang Nigeria di dalam dan luar negeri menyumbangkan ribuan dolar dalam bitcoin untuk mendanai protes yang dipimpin kaum muda terhadap kebrutalan polisi, meningkatkan penggunaannya di antara demografi yang semakin waspada terhadap pengawasan institusional.

Tetapi inflasi, pengangguran, dan kemiskinan yang meningkat telah menjadikannya garis hidup bagi pemuda Nigeria, yang merupakan lebih dari 60 persen dari populasi 220 juta orang, beralih ke duta muda pemasaran crypto sebagai sumber nafkah baru.

“Ini telah memberikan kebebasan finansial kepada mahasiswa seperti saya,” kata Yemi (22), mantan duta besar pemasaran crypto naungan FTX di Universitas Lagos.

“Kami dapat melarikan diri dari keharusan mencari pekerjaan ketika kami selesai, karena tidak ada pekerjaan.”

Plus, ketika dosen yang mogok meninggalkan siswa menganggur dan keluar dari kelas selama berbulan-bulan, itu menghadirkan pembukaan yang sempurna bagi perusahaan crypto yang mencari tenaga kerja yang murah dan bersedia.

Peter Howson, seorang profesor di Universitas Northumbria, mengatakan program duta besar pemasaran crypto itu eksploitatif.

“Pertukaran secara tidak jujur ​​merekrut siswa untuk mendorong skema Ponzi pada komunitas termiskin dan rentan di dunia. Duta besar pemasaran crypto direkrut, dan dibiarkan begitu saja,” kata pakar Inggris tentang adopsi crypto.

Runtuhnya FTX memicu efek domino yang menurunkan nilai berbagai token, dan mendorong pengguna untuk menarik diri dari bursa, termasuk beberapa di Afrika, di mana pengguna telah diperlakukan

AAX mulai menangguhkan penarikan dana pada 14 November lalu dengan dalih terjadi kesalahan saat melakukan pembaruan sistem. Saat itu, AAX mengklaim penangguhan penarikan tidak terkait dengan kejatuhan bursa kripto FTX yang kemudian bangkrut.

Buntut pemblokiran itu, nasabah AAX dilaporkan menggeruduk kantor bursa kripto tersebut di kota Lagos, Nigeria dan melakukan serangan fisik terhadap karyawan.

Dalam pernyataan terakhir pada 18 November lalu, AAX berkata terjadi perkembangan baru sehingga bursa kripto tersebut membutuhkan waktu untuk menjawab semua pertanyaan dari komunitas.

Ketika FTX bangkrut, dan pendirinya berada di bawah dakwaan, Mary merasa dimanfaatkan.

“Mereka memanfaatkan kami, duta muda pemasaran crypto, untuk menjual produk yang tidak bisa mereka jual sendiri di Afrika,” ucap Mary. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait