Mengkaji Cryptocurrency PoS: Koin Cardano, Ethereum dan Big Eyes Coin

Apa itu proof of work (PoW) dan apa bedanya dengan proof of stake (PoS)? PoW adalah cara transaksi di jaringan blockchain divalidasi dan diverifikasi. Untuk memvalidasi transaksi dan menambahkan blok baru ke blockchain, penambang PoW bersaing satu sama lain untuk memecahkan masalah matematika yang menantang. 

Penambang pertama yang menyelesaikan masalah menerima sejumlah token cryptocurrency tertentu sebagai pembayaran. Cryptocurrency yang menggunakan PoW termasuk Bitcoin (BTC) dan Dogecoin (DOGE).

Metode konsensus populer lainnya yang digunakan dalam jaringan blockchain disebut proof of stake (PoS). Dalam konsensus ini, validator dipilih untuk menghasilkan blok baru sesuai dengan saham mereka di jaringan (yaitu, jumlah koin yang mereka miliki), berbeda dengan PoW, di mana penambang bersaing untuk memecahkan teka-teki matematika yang menantang. 

Ini berarti bahwa peluang validator untuk dipilih untuk memvalidasi transaksi dan menambahkan blok baru ke blockchain meningkatkan semakin besar saham cryptocurrency yang mereka pegang. 

IKLAN

Patut diketahui, bahwa PoS jauh lebih hemat energi dibandingkan dengan PoW.

Pada artikel ini, kita akan melihat tiga cryptocurrency PoS yang berkinerja sangat baik saat ini, Cardano (ADA), Ethereum (ETH), dan Big Eyes Coin (BIG).

Ethereum, Cryptocurrency PoS yang Dilakukan dengan Baik

Ethereum (ETH) adalah jaringan blockchain sumber terbuka terdesentralisasi yang memungkinkan pengembangan dan pelaksanaan smart contract. Ini adalah kontrak yang dibuat sepenuhnya dari kode yang secara otomatis menjalankan ketentuannya. 

Mereka memungkinkan untuk mengotomatiskan eksekusi kontrak dan lebih mudah untuk membuat aplikasi terdesentralisasi (dApps) di atas jaringan.

IKLAN

Seperti cryptocurrency Bitcoin (BTC) terbesar lainnya, Ethereum biasanya berjalan pada mekanisme konsensus PoW hingga September 2022 ketika dipindahkan ke PoS, sebuah langkah yang dijuluki The Merge

Ethereum pindah ke metode PoS untuk memvalidasi transaksi sangat meningkatkan efisiensi energi jaringan, menjadikannya 99,9 persen lebih efisien. 

Ini menangkis banyak kritik yang ditujukan pada konsumsi energi cryptocurrency yang luar biasa tinggi dari validasi PoW.

BIG Coin

Cardano, Cryptocurrency PoS Terbesar Sebelum Ethereum

Cardano (ADA) bertujuan untuk menghadirkan infrastruktur yang aman, tahan lama, dan dapat dioperasikan untuk pembuatan dan pelaksanaan kontrak pintar dan aplikasi terdesentralisasi. 

Sebelum penggabungan Ethereum, Cardano adalah cryptocurrency PoS paling populer berdasarkan kapitalisasi pasar crypto, menunjukkan bahwa sistem PoS dapat dieksekusi.

Cardano menggunakan proses verifikasi formal dan arsitektur multi-lapisan untuk menjamin keamanan dan ketergantungan kontrak cerdasnya. Dibandingkan dengan sistem blockchain lainnya, jaringan Cardano berusaha lebih terdesentralisasi dan berkelanjutan.

Big Eyes Coin, Pawprint Karbon Lebih Kecil Dibandingkan DOGE

Big Eyes Coin (BIG) adalah contoh memecoin yang sedang naik daun menggunakan mekanisme konsensus PoS. 

Memecoin paling populer saat ini adalah Dogecoin (DOGE), dan menggunakan PoW, sebuah proses yang meskipun lebih aman, pawprint karbonnya jauh lebih besar.

Big Eyes Coin bertujuan untuk tidak hanya meminimalkan emisi karbon dan konsumsi energi tetapi juga secara aktif membantu lingkungan melalui donasi ke badan amal konservasi laut. 

Banyak investor melihat janji memecoin dengan utilitas sosial, dan membanjirinya, di mana Big Eyes Coin telah mengumpulkan lebih dari US$16,2 juta dalam presale-nya dan terus mengumpulkan momentum.

Cryptocurrency PoS seperti Ethereum (ETH), Cardano (ADA) dan Big Eyes Coin (BIG) memiliki kinerja yang jauh lebih besar karena efisiensi energi dan jejak karbon yang lebih rendah. Meskipun PoS dapat menyebabkan paus crypto memiliki lebih banyak tata kelola dalam jaringan, manfaat yang dibawa PoS lebih besar daripada yang negatif. [ab]big

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait