Meraup US$16 Juta dari Presale, Big Eyes Coin Siap Saingi Dogecoin dan Bitcoin

Keberlanjutan diabaikan di pasar kripto yang bergejolak selama bertahun-tahun. Aset kripto menjadi terkenal karena penggunaan energi raksasa dan jejak karbonnya, dengan Bitcoin (BTC) yang dilaporkan menggunakan lebih banyak energi daripada Argentina, negara dengan populasi lebih dari 45 juta jiwa.

Karena dunia sedang mengalami krisis energi akibat pandemi COVID-19, blockchain dan aset kripto yang memprioritaskan keberlanjutan semakin mendapat perhatian.

BIG CoinBig Eyes Coin (BIG) adalah platform yang mendorong keberlanjutan, mengadopsi beberapa inisiatif yang membantu platform membatasi konsumsi energi sambil membantu badan amal dalam prosesnya.

Jika Big Eyes Coin terus memprioritaskan keberlanjutan, kita bisa melihatnya mengambil alih Dogecoin (DOGE) saat diluncurkan nantinya.

IKLAN

Big Eyes Coin, Memanfaatkan Teknologi Ethereum

Big Eyes Coin telah membuktikan pendekatan berkelanjutannya ke pasar kripto dalam beberapa cara. Platform dibangun di atas jaringan Ethereum (ETH), yang menggunakan konsensus ProofofStake (PoS) modern.

Konsensus itu membatasi jumlah energi yang dibutuhkan untuk mengonfirmasi transaksi dan telah menurunkan jejak karbon Ethereum sebesar 99,95 persen.

Selain itu, Big Eyes Coin akan sangat terlibat dalam kegiatan amal, melindungi bagian penting dari ekosistem kita, lautan. Lautan mengalami banyak ancaman termasuk polusi plastik dan penangkapan ikan berlebihan. Big Eyes Coin akan menyisihkan 5 persen dari tokennya untuk kontribusi reguler pada upaya konservasi laut dan suaka laut.

Untuk mereka yang ingin melihat potensi pengembalian token Big Eyes Coin, platform kini telah menambahkan kalkulator yang dapat terhubung ke dompet Anda dan secara otomatis melihat berapa banyak token BIG yang Anda pegang.

IKLAN

Anda kemudian dapat memilih poin harga tertentu untuk melihat berapa banyak yang bisa Anda peroleh jika Big Eyes Coin mencapai level tertentu.

Anda juga dapat menggunakan kode LAUNCHBIGEYES200 untuk mendapatkan bonus 200 persen di presale token BIG.

Bitcoin (BTC) dan Mode Konsensus yang Tertinggal

Bitcoin

Bitcoin telah menggunakan mekanisme konsensus Proof-of-Work (PoW) sejak awal. Karena itu, Bitcoin telah menggunakan energi dalam jumlah yang sangat besar per transaksi, setara dengan penggunaan energi di seluruh negara.

Hal tersebut menyebabkan pengguna menjadi kurang tertarik pada Bitcoin karena dunia sedang mengalami krisis energi. Dari penambangan Bitcoin hingga penggunaan transaksional, Bitcoin memanfaatkan kekuatan untuk merusak lingkungan secara serius jika digunakan dalam jangka panjang.

Meskipun keberlanjutan Bitcoin di bawah standar, raksasa blockchain tidak diragukan lagi telah menguasai pasar sejak awal.

Selain itu, Bitcoin masih memanfaatkan kemampuan untuk mengalami tren positif, seperti yang terjadi dalam tujuh hari terakhir. Bitcoin telah meningkatkan kapitalisasi pasarnya sebesar 13,59 persen pada saat penulisan.

Dogecoin (DOGE) Masih Berjuang

Sementara Dogecoin telah menciptakan rasa komunitas yang kuat di pasar kripto, ini sering dimarahi karena pendekatannya yang tidak berkelanjutan.

Meskipun Dogecoin menggunakan lebih sedikit energi untuk menambang daripada Bitcoin, Dogecoin dibangun di atas jaringan Litecoin (LTC), yang menggunakan konsensus PoW.

Penggunaan energi Dogecoin tidak pada level Bitcoin. Namun, pelopor memecoin ini masih menggunakan jumlah energi yang sama dengan seluruh El Salvador. Yang lebih mengejutkan lagi, jejak karbon Dogecoin lebih dari seluruh Bahama.

Big Eyes Coin

Hal positif untuk Dogecoin adalah kemampuannya untuk memberikan pengembalian yang eksplosif bagi para pedagang jangka pendek. Platform tunduk pada volatilitas yang sering menghasilkan perubahan harga yang besar setiap hari.

Hal tersebut memungkinkan pedagang harian untuk menghasilkan keuntungan yang cukup besar melalui perdagangan DOGE. [st]

 

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait