spot_img
spot_img

Nilai Pasar Kripto Menguat Gegara Besarnya Minat Institusi

Pada Senin (13/09/2021), reksadana Brevan Howard berkata akan memperluas bisnis kripto. Hal ini menjadi pertanda terbaru bahwa minat institusi di kelas aset kripto semakin menguat.

Minat Institusi Mengangkat Valuasi Kripto

Brevan, yang dikenal atas investasi tren makroekonomi, menjadi reksadana besar tersohor yang menanamkan modal ke dunia perdagangan kripto kendati kripto dikenal dengan pasar yang bergejolak serta peluang cuan besar.

Pengelola aset tersebut berkata akan meluncurkan unit baru, BH Digital, untuk mengelola aset kripto dan digital. Brevan akan merekrut Colleen Sullivan, CEO divisi digital perusahaan trading CMT, untuk memimpin investasi dan usaha swasta di kripto.

Perluasan Brevan menyusul sejumlah pengelola aset tersohor lain yang memasuki sektor kripto selama beberapa bulan terakhir. Manajer reksadana Paul Tudor Jones telah menanam modal ke Bitcoin, sementara Man Group memperdagangkan kontrak berjangka Bitcoin.

Laporan tahunan yang diterbitkan PriceWaterHouseCoopers, Alternative Investment Management Association dan Elwood Asset Management menemukan total aset dikelola oleh reksadana kripto secara global berlipat ganda menjadi US$3,8 milyar di tahun 2020 dari US$2 milyar di tahun sebelumnya.

Menguatnya minat institusi disertai dengan semakin banyak aset kripto yang dapat diakses investor besar dan juga di saat harga Bitcoin dan Ethereum diperjualbelikan di bawah harga tertinggi.

“Sesuatu yang awalnya dipandang sebagai tren sementara kini menjadi struktur permanen dari industri keuangan. Instrumen keuangan yang dulunya berada di pinggiran kini menjadi semakin mainstream dan mendorong minat institusi yang kita lihat sekarang,” jelas Stuart Cole, kepala makroekonomi di Equiti Capital asal London.

Bursa kripo Coinbase melaporkan minat institusi terhadap perdagangan aset kripto telah meroket tahun ini. Dalam laporan kuartal kedua, Coinbase mengungkap volume perdagangan kripto mencapai rekor US$462 milyar selama tiga bulan sebelum Juni. US$317 milyar volume itu diperdagangan investor institusi.

Rasio tersebut naik drastis dibanding kuartal pertama 2018 ketika investor ritel menguasai pangsa pasar perdagangan aset kripto.

Saat beragam reksadana berusaha mengais cuan di sektor kripto, perbankan global tampak pelan mengadopsi tren tersebut sampai-sampai nasabah mereka harus mendesak bank untuk mulai menawarkan perdagangan kripto. [reuters.com/ed]

spot_img

Terkini

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

Terkait