Peretas yang menguasai sejumlah akun Twitter tokoh dunia tahun lalu, demi melakukan “penipuan Bitcoin”, divonis 3 tahun penjara.

Graham Ivan Clark akan menjalani hukuman tiga tahun penjara dan tiga tahun masa percobaan setelah mengaku bersalah atas tuduhan penipuan keuangan, terkait Bitcoin

Clark meretas akun Twitter resmi milik para selebritas, seperti CEO Tesla Elon Musk, pendiri Amazon Jeff Bezos dan sosialita Kim Kardashian.

Peretas lalu mencuit pesan yang meminta pengikut akun-akun tersebut untuk mengirimkan Bitcoin.

“Kami mengirimkan Bitcoin kepada komunitas kami. Kami mendukung Bitcoin dan kami yakin kamu juga!” tulis Clark di akun Twitter Apple pada 15 Juli tahun lalu.

Graham Ivan Clark, remaja di balik retas Twitter, mengaku tidak bersalah
Graham Ivan Clark.

Cuitan itu menjamin semua Bitcoin yang dikirim ke address Bitcoin Clark akan berlipat ganda kepada semua pengirim. “Peluang” itu disebut berlangsung hanya 30 menit.

BERITA TERKAIT  Prediksi DOGE, ADA dan LTC, DOGE Bisa Rp11 Ribu

Cuitan serupa dikirim dari akun Joe Biden, Barack Obama, Uber dan lainnya.

Ulah Clark dan teman-temannya, Nima Fazeli dari AS dan Mason Sheppard dari Inggris itu, hanya berhasil meraup Bitcoin senilai US$117 ribu dari para korbannya. [decrypt.co/ed]

Protected with blockchain timestamps

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO