Prediksi Harga BTC Setelah Terkoreksi, Analis: Bull Market Dimulai, Bitcoin Menuju US$24.800

Bitcoin dan cryptocurrency lainnya terkoreksi pada hari Senin kemarin, setelah aset kripto melonjak ke level tertinggi sejak Agustus selama akhir pekan. Sejumlah analis menyampaikan prediksi bahwa bull market harga BTC kini telah dimulai.

Harga Bitcoin turun kurang dari 1 persen selama 24 jam terakhir menjadi US$22.750, setelah aset digital terbesar mencapai $23.000 selama akhir pekan untuk pertama kalinya dalam lima bulan. 

Dengan harga naik lebih dari 30 persen dalam waktu kurang dari dua minggu, Bitcoin telah muncul dari titik terendah sekitar dua tahun yang terjadi setelah kebangkrutan pertukaran FTX pada bulan November, yang memberikan kejutan terbaru ke pasar crypto.

Pawai nilai Bitcoin yang lebih tinggi datang bersamaan dengan kenaikan serupa di pasar saham, di mana Dow Jones Industrial Average dan S&P 500 telah naik karena investor menjadi lebih optimis pada aset sensitif risiko. 

IKLAN

Latar belakang makro dari inflasi tinggi dan kenaikan suku bunga memperkuat hubungan antara aset crypto dan saham selama setahun terakhir, dan tanda-tanda baru-baru ini bahwa inflasi mereda dan bahwa Federal Reserve akan melonggarkan kembali kebijakan moneter telah mendukung kedua kelas aset tersebut.

“Bitcoin memiliki korelasi positif yang kuat dengan faktor risiko, dan telah bergerak lebih tinggi karena pasar ekuitas mencetak lebih banyak keuntungan,” kata Naeem Aslam, seorang analis di broker AvaTrade, dikutip Market Watch, baru-baru ini. 

“Pertanyaan besarnya adalah jika terus diperdagangkan lebih tinggi karena retakan mulai terlihat dalam reli risk-on. Pedagang mungkin mundur dari posisi mendukung aset berisiko minggu ini. Namun, komentar dari pejabat The Fed mengindikasikan bahwa Bank Sentral AS tampaknya tidak terburu-buru untuk mengakhiri kebijakan moneternya yang ultra-hawkish,” timpal Aslam.

Meski demikian, setelah reli Bitcoin yang luar biasa, beberapa trader berharap untuk meraup lebih banyak keuntungan. 

IKLAN

Kegagalan FTX dan proses kebangkrutan berikutnya tampak seperti krisis eksistensial untuk crypto, tetapi sebagian besar pesimisme itu tampaknya telah memudar. 

Harga di atas level pra-FTX telah memicu gelombang optimisme akan prediksi harga BTC di tengah taruhan bahwa bear market brutal terburuk yang telah mencengkeram ruang selama setahun mungkin akan berakhir.

“Bitcoin telah memulai bull market baru dan menuju US$24.800, di mana rata-rata pergerakan 200 minggu yang penting secara psikologis dan level Fibonacci 161,8 persen dari momentum dari posisi terendah Desember terkonsentrasi,” kata analis di broker FxPro, Alex Kuptsikevich, mengacu pada tingkat analisis pasar teknis yang akan menunjukkan kekuatan di seluruh aset crypto.

“Dari perspektif teknis, indikator tren Bitcoin secara umum menandakan tren naik yang kuat, dan sepertinya harga mengincar tertinggi Agustus di US$25.200,” kata analis di bursa crypto Bitbank, Yuya Hasegawa menggemakan pandangan Kuptsikevich untuk Bitcoin dari perspektif teknis.

“Namun, indeks kekuatan relatif Bitcoin (RSI) menyimpang dari pergerakan harga ke atas dan mulai meluncur ke bawah, yang bukan pertanda baik untuk tren harga saat ini,” tambah Hasegawa. 

Hasegawa melanjutkan, Bitcoin dapat menguji level tertinggi Agustus dan didukung pada level US$20.000 hingga US$21.000, tetapi dengan divergensi RSI dan beberapa pendapatan teknologi besar di depan minggu ini, Bitcoin bisa menjadi sangat tidak stabil.

Banyak trader secara khusus mengamati Bitcoin seharga US$30.000, yang akan mewakili tingkat harga yang tidak terlihat sejak awal krisis kredit crypto Juni lalu, ketika banyak pemberi pinjaman menuju kebangkrutan di tengah gejolak di pasar. 

Sementara prediksi harga BTC mungkin menuju mendekati US$25.000 dalam waktu dekat, menurut Kuptsikevich dan Hasegawa, level kunci US$30.000 mungkin membutuhkan waktu sedikit lebih lama untuk dicapai.

“Pasar mungkin membutuhkan pemulihan dan konsolidasi yang lama sebelum gelombang naik baru dimulai,” kata Kuptsikevich.

Di luar Bitcoin, crypto terbesar kedua, Ether naik kurang dari 1 persen menjadi US$1.630. Crypto atau altcoin yang lebih kecil lebih beragam, dengan Cardano 1 persen lebih rendah dan Polygon 1 persen lebih tinggi. Memecoin juga beragam, dengan Dogecoin naik 4 persen dan Shiba Inu tepat di bawah flat.

Melansir dari Liputan6, harga Bitcoin dan kripto teratas lainnya terpantau alami pergerakan yang beragam pada perdagangan Selasa (24/1/2023). Mayoritas kripto jajaran teratas terpantau kembali berada di zona hijau.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Selasa pagi, kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) kembali menguat 1,92 persen dalam 24 jam terakhir dan 8,64 persen sepekan. Saat ini, harga bitcoin berada di level US$22.995 per koin . 

Harga Ethereum (ETH) juga kembali menguat. ETH naik 0,54 persen dalam sehari terakhir dan 3,24 persen sepekan. Dengan begitu, saat ini crypto ETH berada di level Rp24,52 juta per koin. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait