Ramalan JP Morgan Seputar Industri Crypto Pasca Keruntuhan FTX

Bank investasi global JPMorgan menerbitkan sebuah laporan, pada Kamis (24/11/2022), yang meramalkan perubahan besar di industri crypto pasca jatuhnya FTX. Terutama perihal regulasi untuk melindungi investor kripto.

Melansir Bitcoin.com, ahli strategi global JPMorgan, Nikolaos Panigirtzoglou menjelaskan bahwa skandal FTX menyebabkan entitas crypto runtuh hingga mendorong kebijakan untuk menangguhkan penarikan.

“Selain itu, juga meningkatkan tekanan investor dan peraturan pada entitas crypto untuk mengungkapkan informasi lebih lanjut tentang neraca mereka,” ucap Panigirtzoglou.

Panigirtzoglou mengharapkan RUU Pasar dalam Aset Kripto (MiCA) Uni Eropa untuk menerima persetujuan akhir sebelum akhir tahun, dan peraturan tersebut akan berlaku di beberapa wilayah di tahun 2024 mendatang.

IKLAN

“Di AS sendiri, inisiatif regulasi semakin menarik minat publik setelah keruntuhan Terra. Dan kami menduga akan ada lebih banyak urgensi setelah keruntuhan FTX,” terangnya.

Dalam pandangannya, perdebatan utama di antara regulator AS berpusat pada klasifikasi cryptocurrency sebagai sekuritas atau komoditas.

Ketua Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC), Gary Gensler, mengatakan bahwa bitcoin adalah komoditas sedangkan sebagian besar token kripto lainnya adalah sekuritas. 

Namun, beberapa RUU telah diperkenalkan di Kongres untuk menjadikan Commodity Futures Trading Commission (CFTC) sebagai pengatur utama aset crypto.

IKLAN

“Selanjutnya adalah Inisiatif peraturan baru kemungkinan akan muncul dengan berfokus pada pemisahan aktivitas broker, perdagangan, pinjaman, kliring, dan kustodian seperti dalam sistem keuangan tradisional,” demikian tercatat dalam laporan JPMorgan.

Pemisahan ini akan memiliki implikasi paling besar untuk pertukaran yang seperti FTX menggabungkan semua aktivitas ini yang menimbulkan masalah tentang perlindungan aset pelanggan, manipulasi pasar, dan konflik kepentingan.

Perlindungan Aset Digital Pelanggan

Laporan JPMorgan juga memprediksi bahwa inisiatif peraturan baru kemungkinan akan muncul dengan fokus pada penjagaan dan perlindungan aset digital pelanggan seperti dalam sistem keuangan tradisional.

Perusahaan jasa keuangan itu memperhatikan bahwa banyak investor crypto ritel telah beralih ke hak asuh sendiri untuk cryptocurrency mereka, yakni dengan menggunakan cold wallet.

Perubahan besar lainnya yang diidentifikasi oleh JPMorgan adalah bahwa pasar derivatif crypto kemungkinan akan mengalami pergeseran ke lingkup yang bisa diatur, di mana CME akan menjadi pemenangnya.

Bangkrutnya FTX telah memengaruhi banyak hal di dalam industri, termasuk menyebabkan sebagian ahli crypto-native mengharapkan adanya pergeseran ke platform terdesentralisasi.

Namun, bertentangan dengan pemikiran ini, analisis dari JPMorgan mencatat bahwa pertukaran kripto terpusat akan tetap dominan dalam mengendalikan sebagian besar volume perdagangan aset digital global bahkan pasca keruntuhan FTX.

Menurut Panigirtzoglou mencatat bahwa mereka menghadapi beberapa rintangan sampai keuangan terdesentralisasi (DeFi) menjadi arus utama.

“Untuk institusi yang lebih besar, DEX biasanya tidak cukup untuk pesanan mereka yang lebih besar karena kecepatan transaksi yang lebih lambat atau strategi perdagangan dan ukuran pesanan mereka dapat dilacak di blockchain,” ujar ahli strategi JPMorgan itu. 

JPMorgan menyimpulkan bahwa jatuhnya FTX akan berpotensi membuka jalan bagi regulasi aset kripto yang dipercepat.

Pelaku industri perbankan juga percaya bahwa peristiwa baru-baru ini dapat membangkitkan dan mempercepat peraturan dengan membantu adopsi aset kripto secara institusional.

Sebelumnya, JP Morgan melalui posting di LinkedIn menunjukkan bahwa perusahaan tersebut ingin memasuki peluang pembayaran kripto, Web3, dan Metaverse. Mereka sedang mencari untuk menunjuk pemimpin yang “ingin tahu dan dinamis” yang dapat membimbing perusahaan dengan pengetahuan teknis tentang blockchain. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait