Sentimen Positif, Harga Bitcoin dan Kripto Lainnya Menguat Menjelang FOMC The Fed Akhir Juli

Harga Bitcoin dan kripto lainnya mengalami reli baik mulai Senin (18/7/2022), karena sentimen positif, kendati pasar menanti FOMC The Fed akhir Juli yang mungkin menaikkan suku bunga lebih agresif hingga 100 basis poin.

Per Senin petang kemarin, harga Bitcoin naik 6 persen dalam 24 jam terakhir menjadi US$22.400, tingkat tertinggi sejak aksi jual pada pertengahan Juni yang mendorong kripto terbesar itu turun dari US$30.000 menjadi US$18.000. Hingga Selasa (18/7/2022) pagi, BTC bertengger apik di kisaran US$22.900.

harga bitcoin

“Bitcoin kembali di atas US$20.000 karena Wall Street menjadi sedikit lebih optimis terhadap aset berisiko,” kata Edward Moya, analis di Oanda, dilansir dari MarketWatch.

IKLAN

Aset kripto lainnya juga meningkat. Ether naik 11 persen menjadi US$1.500, juga mencapai tingkat tertinggi dalam lebih dari sebulan. Itu lebih sama di antara altcoin yang lebih kecil, dengan Solana naik 7 persen dan Cardano melonjak 10 persen. Memecoin juga kuat, karena Dogecoin dan Shiba Inu masing-masing melonjak 7 persen dan 9 persen.

Aksi beli besar ini jelas mencerminkan sentimen positif pasar terhadap kripto dan pasar modal di AS, karena dua jenis pasar ini cenderung selaras, utamanya di saham sektor teknologi.

Pergerakan Bitcoin lebih tinggi mengikuti aksi serupa di pasar saham, di mana Dow Jones dan S&P 500 mengalami pengauatan sebulan Jumat lalu dan naik lagi pada Senin.

IKLAN

Ekuitas dan kripto sama-sama menderita pekan lalu karena data inflasi yang panas memunculkan kekhawatiran bahwa The Fed harus bergerak lebih agresif untuk memperketat kebijakan moneter, yang berisiko memicu resesi. Tetapi, investor tampaknya telah menghilangkan kekhawatiran ini, dengan saham dan kripto diuntungkan.

“Pasar kripto telah melihat reli yang melegakan. Ketika pasar mulai bereaksi positif terhadap berita negatif, ini adalah sinyal bahwa harga terendah lokal sudah terbentuk saat ini,” kata Marcus Sotiriou dari GlobalBlock.

Namun demikian pasar masih menanti keputusan hasil rapat FOMC The Fed pada akhir bulan ini, apakah akan menaikkan suku bunga hingga 100 bps atau sedikit melunak hanya 75 bps seperti bulan lalu.

Kenaikan suku bunga agresif cukup ampuh melentingkan dolar AS, sehingga memicu aksi jual pendek di pasar kripto dan saham. Berdasarkan laman The Fed, FOMC bulan ini digelar pada 26 dan 27 Juli 2022.

IKLAN

Harga Bitcoin Kuat karena Dolar AS Sedang Melemah

Salah satu faktor utama menguatnya pasar saham dan kripto adalah karena melemahnya dolar AS sejak Senin (18/7/2022) yang ditandai dengan indeks dolar menukik masuk di bawah MA50 pada time frame 4 jam, harga Bitcoin dan kripto lain menghijau. Waspadai pula potensi kenaikan suku bunga The Fed pada akhir Juli 2022.

Melemahnya dolar AS, karena indeks dolar (DXY) terkoreksi dari tertinggi lokal, 109 pada 14 Juli 2022, memberikan angin segar terhadap pasar kripto.

indeks dolar AS (DXY).

Penurunan itu semakin tegas pada 18 Juli 2022, ketika candle stick DXY di time frame 4 jam, indikator Super Trend memberikan sinyal jual. Bahkan DXY menghujam cukup jauh di bawah garis Moving Average (MA) 50.

Dengan harga Bitcoin pulih di atas US$22.000, sejauh ini ada banyak kegembiraan di kalangan investor Bitcoin. Titik harga baru ini mengikuti banyak tren bullish dan bearish.

Tetapi sebagian besar, itu berkat kemiripan normalitas yang dikembalikan ke pasar setelah sejumlah perusahaan kripto bangkrut. Ini telah melambungkan ke titik di mana investor telah menerima kenyataan dan lebih melihat ke masa depan.

Dengan kembalinya beberapa keadaan normal, muncul tren akumulasi bullish di kalangan investor. Kasus yang jelas dari hal ini adalah jumlah investor yang memegang lebih dari 1 BTC di akun mereka.

Menurut Glassnode jumlah ini mencapai tingkat tertinggi baru sepanjang masa pada dini hari Senin dengan 1.557.225 address BTC dengan 1+ BTC di saldo mereka. Tren akumulasi ini tidak diragukan lagi salah satu kekuatan pendorong di balik pemulihan harga.

Apakah Support Level BTC Sudah Tercapai?

Pemulihan terkini mendulang wacana lebih lanjut, apakah BTC sudah menemukan support level terbaiknya, ketika pada bulan lalu menyentuh US$17.600.

Untuk mengukur ini memang sangat sulit. Namun, jika bercermin pada bearish pada 2018, harga BTC turun 84 persen dari rekor tertinggi. Jika itu berulang saat ini, maka kita akan menemui titik terendah sekitar US$13.000.

Hasil survei panel ahli Finder.com beberapa hari lalu menyebutkan, bahwa pasar masih bersikap bearish. Sebagian besar pengamat setuju bahwa BTC perlu turun lebih jauh lagi di kisaran US$13.600. Faktor utamanya adalah tekanan dolar AS akibat kenaikan suku bunga The Fed dan juga mencerminkan penurunan 2018 silam. [ps]

spot_img

Terkini

Terkait