SpankChain Diretas, US$42 Ribu Raib

38

Dana hasil ICO milik SpankChain, perusahaan bisnis hiburan dewasa, digondol peretas. Pengelola harus menerima kenyataan pahit kehilangan duit setara dengan US$42 ribu. Peristiwa tersebut terjadi pada pukul 8 pagi, Sabtu lalu (6/10) dan baru tercium oleh media hari ini, sebagaimana yang dilansir dari CCN malam ini. Peretas berhasil memanfaatkan bug yang terdapat pada salah satu smart contract token ICO mereka, yakni BOOTY. Sejumlah 165,38 ETH (setara Rp579 juta) plus token BOOTY senilai US$4 ribu berhasil dinikmati sang peretas.

Perusahaan pengelola SpankChain baru menyadari peretasan itu pada keesokan harinya, yang memaksa mereka menutup sementara websitenya untuk mencegah pembobolan lebih jauh.

“Kami baru menyadari adanya peretasan pada Minggu pagi. Padahal kami saat itu sedang dalam proses audit terhadap smart contract yang kami gunakan untuk menemukan sejumlah bug,” demikian pengumuman oleh perusahaan.

Menurut SpankChain, peretas berjaya mengeksploitasi bugreentrancy”, serupa yang pernah terjadi pada kasus peretasan DAO, 17 Juni 2016 silam. ETH yang melayang pada saat itu setara dengan US$70 juta.

“Secara singkat, serangan itu menggunakan bug “reentrancy”. Polanya mirip seperti serangan terhadap DAO. Peretas membuat serangkaian kode program, sehingga bisa menyamar sebagai sebuah token ERC-20. Itu yang menyebabkan fungsi transfer disimpan beberapa kali ke dalam kontrak kanal pembayaran, dan mengambil sejumlah ETH,” tulis SpankChain.

SpankChain mengakui memang gagal membayar jasa audit keamanan atas kanal pembayaran pada smart contract yang mereka gunakan. Biayanya sekitar US$50 ribu atau sedikit lebih tinggi berbanding dengan duit yang raib itu. Karena peretasan terlanjur terjadi, akhirnya biaya audit pun harus digelontorkan.

Memang sebagian besar dana yang hilang adalah milik SpankChain. Tetapi sekitar US$9.300 yang dicuri adalah milik pengguna SpankPay. Perusahaan akhirnya memutuskan akan mengganti rugi duit tersebut pada pekan depan.

Pada tahun lalu proyek ICO SpankChain berhasil meraup dana publik hingga setara US$7,2 juta. Namun, sejatinya kasus ini menambah daftar panjang kasus peretasan di dunia kripto gara-gara kode smart contract yang bermasalah. [vins]

Ikuti media sosial kami

Ingin Beriklan? Klik di Sini