Stablecoin Indonesia Rupiah Token (IDRT) Diperkenalkan di Konferensi Pengembang Blockchain Terbesar di Korea Selatan

1486
CEO PT Rupiah Token Indonesia Jeth Soetoyo memperkenalkan stablecoin Indonesia Rupiah Token (IDRT) di Upbit Developer Conference, Seoul, 4 September 2019.

CEO Rupiah Token Indonesia Jeth Soetoyo memperkenalkan stablecoin Indonesia Rupiah Token (IDRT) di Upbit Developer Conference, sebuah konferensi pengembang teknologi blockchain terbesar di Seoul, Korea Selatan, 4 September 2019 lalu. Mantan Project Lead Officer di ConsenSys itu menyebutkan, bahwa IDRT sangat berpotensi untuk mengatasi hambatan perdagangan antara Korea Selatan dan Indonesia.

“Indonesia dan Korea Selatan memiliki sejarah hubungan perdagangan selama kurang lebih 46 tahun, dengan nilai perdagangan tahunan lebih dari US$15 miliar. Agar perdagangan antar kedua negara semakin mudah, cepat dan murah, maka diperlukan alternatif teknologi yang lebih baik, yakni blockchain, dengan stablecoin Indonesia Rupiah Token (IDRT) di dalamnya,” kata Jeth dalam paparan materinya.

IKLAN

Jeth menyebutkan, saat ini eksportir dan importir sangat bergantung pada sejumlah syarat dan kelengkapan perdagangan yang tergolong rumit, seperti Konsinyasi (consignment), Surat Kredit (Letter of Credit/LC), Uang Muka (Cash Advance) hingga Wesel Inkaso (Collection Draft) yang dapat memakan biaya cukup besar, lambat dan tergantung dengan layanan pihak ketiga.

Stablecoin secara umum, termasuk IDRT sendiri memainkan peran penting untuk menyediakan bentuk nilai yang stabil. Dalam hal ini IDRT masuk dalam kategori asset-backed stablecoin, di mana nilai IDRT dijamin oleh ketersediaan uang rupiah, satu banding satu. Artinya, jumlah unit IDRT setara jumlahnya dengan uang rupiah sungguhan yang dikelola sendiri oleh PT Rupiah Token Indonesia, serta diawasi oleh perusahaan auditor terkemuka.

“Teknologi blockchain mengizinkan siapapun untuk bertransaksi satu dengan yang lainnya secara global, kapanpun dan di manapun. Maka, seiring dengan semakin besarnya adopsi infrastruktur blockchain, stablecoin memainkan peran yang sangat penting sebagai jembatan antara fiat dan mata uang digital. Kami juga mendukung sejumlah pengembang untuk membuat dApp (decentralized app) dan menggunakan Indonesia Rupiah Token (IDRT) untuk mengatasi sejumlah masalah perdagangan internasional,” katanya.

Upbit Developer Conference dihadiri oleh lebih dari 1000 peserta dan banyak pemain penting dalam industri blockchain. Selain Rupiah Token Indonesia ada sejumlah partisipa lain, yakni Brave Software, Blockstream, Hedera Hashgraph, Borse Stuttgart, Mossland, SM Entertainment, Finhaven, Unchain dan Carry Protocol. [red]

Ikuti media sosial kami

Ingin Beriklan? Klik di Sini