spot_img
spot_img

Swedia Kembalikan Rp18,72 Milyar Bitcoin ke Pengedar Narkoba

Terdengar aneh, tetapi pemerintah Swedia memang dikabarkan telah mengembalikan Bitcoin senilai US$1,3 juta, atau sekitar Rp18,72 milyar kepada pengedar narkoba yang sedang berada di balik jeruji.

Pemerintah Swedia Kembalikan Bitcoin Sitaan

Berdasarkan laporan dari Decrypt, Jumat (20/8/2021), pengedar tersebut ditangkap karena mengumpulkan dana dalam penjualan online ilegal.

Diketahui, pasca penangkapan, Otoritas Penegakan Swedia mulai melelang 36 Bitcoin yang telah dikumpulkan pada saat itu.

Namun, nilai mata uang kripto yang disita sejak itu telah meningkat ke titik di mana hanya 3 Bitcoin saja yang dilelang. Itu dilakukan agar sesuai dengan nilai fiat dari Bitcoin yang disita pada saat penjualan ilegal.

Dan 33 Bitcoin sisanya, yang saat ini bernilai sekitar Rp18,72 milyar, telah dikembalikan ke pemilik aslinya, sang pengedar.

“Sangat disayangkan dalam banyak hal.¬†Ini telah menyebabkan konsekuensi yang tidak dapat saya perkirakan saat itu,” ujar Jaksa Tove Kullberg kepada radio Swedia.

Tove juga mengatakan bahwa ada pelajaran yang bisa dipetik sehubungan dengan kejahatan terkait kripto di masa depan.

Pelajarannya adalah, perlunya untuk menjaga nilai Bitcoin, bahwa keuntungan dari kejahatan harus 36 Bitcoin, terlepas dari nilai Bitcoin saat itu. Sehingga, tidak akan ada lagi pengembalian semacam ini di kemudian hari.

Sang jaksa pun percaya, ini hanyalah awal dari serangkaian kejahatan terkait kripto di masa depan.

“Saya pikir kita mungkin harus berinvestasi dalam pendidikan internal di otoritas penuntutan, karena kripto akan menjadi faktor yang akan kita hadapi jauh lebih besar daripada saat ini,” ujar Tove.

Regulasi Kripto 

Kabarnya, Bitcoin dan kripto lainnya akan segera berada di bawah pengawasan regulasi di Swedia.

Pada bulan Juni tahun ini, gubernur bank sentral Swedia, Stefan Ingves, menyarankan bahwa tidak mungkin kripto akan lolos dari regulasi selamanya.

“Ketika sesuatu menjadi cukup besar, hal-hal seperti kepentingan konsumen dan pencucian uang ikut bermain. Jadi ada alasan bagus untuk percaya bahwa regulasi akan terjadi,” ujar Ingves.

Memang, regulasi yang kuat akan mampu meminimalisir penggunaan kripto dalam aksi kriminal.

Selain itu, dengan adanya peraturan yang jelas dan kuat, investor baru akan berpotensi bertambah karena tidak dilanda kekhawatiran lagi. Semua mengarah ke masa depan yang lebih baik. [st]

spot_img

Terkini

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

Terkait