Terra 2.0 Meluncur, Peretas Ini Curi Kripto Setara Rp11,6 Milyar dari Anchor Protocol

Bug pada platform DeFi Anchor Protocol dimanfaatkan peretas untuk mencuri kripto Terra USD (UST) sebesar US$800 ribu setara Rp11,6 milyar. Kesalahan tersebut terjadi tidak lama setelah pembaruan Terra diluncurkan dengan nama Terra 2.0.

Peretasan Pasca Terra 2.0 Meluncur 

Pada awal bulan Mei, ekosistem Terra mengalami kerugian besar dengan peristiwa depeg atau kegagalan pasak nilai UST yang disusul dengan ambruknya nilai Terra (LUNA).

Menghadapi bencana tersebut, tim Terraform Labs mengusulkan rencana pemulihan melalui fork dan meluncurkan Terra versi 2.0, yang diaktifkan pada Jum’at (27/05/2022) lalu.

Sebagian anggota komunitas Terra melihat Terra 2.0 sebagai kebangkitan bagi LUNA, sebagian lain memandang versi baru tersebut sebagai perangkap yang perlu dijauhi oleh investor.

Peluncuran Terra 2.0 tidak sempurna, dan seorang peretas berhasil memanfaatkan celah perbedaan data harga Luna Classic (LUNC) untuk meraup cuan senilai US$800 ribu.

Watcher melaporkan, harga LUNC yang ditunjukkan oracle mencapai US$5 kendati harga asli aset kripto tersebut berada jauh di bawah. Oracle harga adalah informasi harga sebuah aset yang digunakan oleh aplikasi atau platform agar sama dengan aplikasi lain.

Seorang pengguna platform Anchor Protocol menemukan kontradiksi tersebut dan melakukan deposito 20 juta token LUNA yang ditaksir seharga US$100 juta oleh Anchor.

Nilai deposito tersebut sesungguhnya bernilai US$200 ribu, tetapi pengguna itu berhasil menemukan celah dan mendapat pinjaman sebesar 40 juta UST. Ia kemudian menarik UST tersebut dan menerima US$800 ribu.

Bug fatal itu sempat ditemukan oleh pengguna-pengguna lain yang turut berusaha menuai untung. Tetapi tim Anchor Protocol berhasil mengidentifikasi celah tersebut dan menutupnya. Pengguna yang berusaha melakukan eksploitasi hanya mendapatkan pemberitahuan error.

Tim Anchor Protocol tidak memberikan tanggapan mengenai celah tersebut kendati pengguna Twitter bernama Vae Victis memberikan detil lengkap soal aktivitas peretas berdasarkan data pelacak transaksi Terra Finder.

Menyusul peluncuran Terra 2.0, aset kripto Terra lama kini dinamakan LUNA Classic (LUNC). LUNC meningkat 45,56 persen pada harga US$0,0001296 dengan volume perdagangan 24 jam sebesar US$122.269,291.

Terra 2.0 (LUNA) mengalami penurunan 3,86 persen pada harga US$5,87 dengan volume dagang 24 jam sebesar US$138.174.164 menurut data CoinMarketCap. [ed]

spot_img

Terkini

Terkait