PundiX-Hara Akan Sebar Perangkat POS ke Desa-desa

111

PundiX berkolaborasi dengan proyek yang tengah diselenggarakan oleh Hara. PundiX akan memberikan ribuan perangkat point of sale, yang disebut XPOS, kepada petani agar proses pengumpulan data pada sistem Hara dan pemberian imbalan kepada petani menjadi lebih cepat dan akurat.

Kendati belum ada kapan pastinya perangkat itu akan disebarkan, kedua perusahaan yakin dengan kerjasama strategis ini akan lebih memampukan Hara mengumpulkan data secara realtime dari banyak rantai pertanian dan pangan di Indonesia. Selain itu, kata mereka, ini diharapkan dapat meningkatkan produktivitas, keuntungan dan mata pencaharian petani dan pekerja. Petani, LSM dan mitra di lapangan lainnya diberikan imbalan berupa Token Hara (HART), karena telah menyediakan data berupa kondisi ekologi, tanaman dan kondisi pasar.

“Tujuan kami adalah untuk membawa manfaat teknologi blockchain dan pembayaran digital kepada konsumen yang tidak memiliki rekening bank serta meningkatkan inklusi keuangan dan kemandirian. Kami bangga XPOS akan segera diluncurkan di antara jaringan mitra pertanian Hara, serta mampu membantu memfasilitasi rencana mereka menjadi lebih baik. Pertanian adalah sektor yang penting dalam perkembangan perekonomian dunia. Faktanya kehidupan ratusan juta orang di dunia bergantung pada sektor ini,” ujar Constantin Papadimitriou, Presiden dan Co-Founder PundiX kepada BlockchainMedia.

Penggunaan XPOS akan diawali dari seluruh desa di Indonesia dengan perkiraan pemakaian satu perangkat untuk setiap 200 petani di daerah yang berpartisipasi. Pada tahun lalu, Hara telah mengumpulkan data pertanian dari sekitar 10 ribu petani di seluruh Indonesia, dengan dukungan pemerintah daerah Indonesia dan para pemimpin pemerintah lokal.

Tak hanya Indonesia, HARA menargetkan tujuan serupa untuk wilayah Asia Selatan, Asia Tenggara, Amerika Latin dan Afrika Timur, dengan perkiraan menjadi proyek global di masa depan hingga mendapat 2 juta mitra pengguna.

BERITA TERKAIT  MOBI Gelar Turnamen Blockchain Otomotif Berhadiah US$1 Juta

“Kehadiran XPOS dalam ekosistem kami memungkinkan untuk menghubungkan mata rantai yang hilang, yaitu proses pelayanan pembayaran digital untuk populasi yang sebagian besar tidak memiliki rekening bank dalam sektor yang ingin kami atasi, yakni sektor pertanian global,” kata Regi Wahyu, CEO Hara.

Saat ini XPOS masih dalam proses pengiriman ke ribuan pelanggan melalui sistem pre-order ke Singapura, Taiwan, Brasil dan Kolombia. Belum lama ini Pemerintah Dubai memilih XPOS untuk menjalankan pembayaran digital di kota itu. PundiX merencanakan akan mengirimkan 100 ribu XPOS pada tahun 2021.

Dalam berita sebelumnya, masalah pertanian di Indonesia juga sangat disoroti oleh Fadmin Malau, Dosen Agribisnis Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara (UMSU). Petani Indonesia, menurut Fadmin, tak hanya galau soal rendahnya mutu bibit dan pupuk bersubsidi yang mengakibatnya mutu hasil panennya juga tak dapat diandalkan. Hal itu bermuara pada rendahnya pendapatan petani.

Khusus soal penerapan teknologi untuk mengumpulkan data pertanian, Fadmin berpendapat, agak sulit mengharapkan petani secara langsung menyediakan itu.

“Sangat tergantung siapa penggunanya dulu. Kalau menyasar kepada petani secara individu, belum bisa. Teknologi pengumpulan data harus menyasar kepada kelompok-kelompok petani atau koperasi atau perusahaan berbentuk CV. Kalau menyasar kepada individu, terkendala soal tingkat pengetahuan penggunaan aplikasi di smartphone. Itu pun dengan asumi mereka memang memiliki smartphone dan akses Internet yang mumpuni di wilayah pedesaan,” kata Fadmin kepada BlockchainMedia, Sabtu (13/10) lalu. [jul]