Ada Apa dengan Aptos (APT) yang Melejit 350 Persen Sejak Awal Tahun?

Token Aptos (APT) naik 350 persen sejak awal tahun ini. Dalam tujuh hari terakhir APT bahkan memiliki harga lebih dari dua kali lipat, dan naik 47 persen, menjadi US$18,46, dalam satu hari terakhir saja. Mengapa?

Merujuk data CoinGecko, tidak ada cryptocurrency atau token yang naik lebih banyak dalam satu hari atau minggu terakhir dibandingkan dengan Aptos.

“Sulit untuk menentukan alasan yang tepat, tetapi data menunjukkan bahwa sekitar setengah dari volume US$2 miliar Aptos (APT) dalam beberapa hari terakhir berasal dari pasangan perdagangan won Korea Selatan di bursa UpBit yang berbasis di Singapura,” menurut CoinGecko yang dikutip Decrypt, baru-baru ini.

Pada saat penulisan, crypto Aptos (APT) sendrii dihargai US$18,63 di bursa kripto UpBit.

IKLAN

Itu hampir US$0,50 lebih banyak daripada yang dijual di Binance dan di sebagian besar bursa lainnya dan tanda bahwa setidaknya sebagian dari aktivitas berasal dari perdagangan arbitrase. 

Sederhananya, pedagang arbitrase mendapat untung dari perbedaan harga. Mereka membeli dengan harga terendah yang tersedia dan menjual dengan harga tertinggi yang bisa mereka dapatkan.

Pertukaran Korea Selatan tersebut, begitu sering mencantumkan aset crypto dengan harga lebih tinggi daripada rekan global mereka sehingga perbedaannya dijuluki premium Kimchi. 

Baru tahun lalu, Kantor Kejaksaan Distrik Pusat Seoul membuka penyelidikan terhadap pengiriman uang ilegal senilai 2 miliar won Korea yang dihasilkan oleh pedagang arbitrase yang memanfaatkannya.

IKLAN

Perlu juga dicatat bahwa meskipun Aptos masih merupakan ekosistem DeFi terbesar ke-20, menurut DeFi Llama, Aptos telah tumbuh secara signifikan dalam sebulan terakhir. Volume DeFi di Aptos naik dari US$14 juta bulan lalu menjadi US$51 juta di bulan Januari ini, yang bahkan belum berakhir.

Sebanyak 10 persen lainnya dari volume APT dalam beberapa hari terakhir berasal dari pasangan perdagangan APT dan Binance USD (BUSD) Binance. 

Binance, pertukaran crypto terbesar di dunia berdasarkan volume, juga baru-baru ini memperkenalkan dua kumpulan likuiditas APT, yang sekarang menyumbang 18 persen dari volume perdagangan APT.

Kumpulan likuiditas memicu perdagangan aset kripto peer-to-peer. Di mana pengguna diberi insentif untuk mengumpulkan, atau menyetor, token mereka sehingga dapat ditukar dengan pengguna lain. 

Oleh sebab itu, para pengguna ini penting untuk pertukaran terdesentralisasi, seperti Uniswap dan Curve, agar berfungsi. Tetapi pertukaran terpusat seperti Binance juga memanfaatkannya.

Pada tanggal 20 Januari kemarin, platform Binance Liquid Swap meluncurkan kumpulan likuiditas APT/Tether dan APT/Bitcoin. 

Platform memberi penghargaan kepada pengguna dengan BNB, token utilitas pertukaran, untuk menyetorkan dana ke dalam kumpulan.

Pada saat penulisan, Binance menjanjikan hasil 92,42 persen pada APT/USDT dan hasil 99,49 persen pada deposit kumpulan likuiditas APT/BTC. 

Dari jumlah tersebut, pengguna akan menerima hadiah BNB masing-masing 0,71 persen dan 1,07 persen, yang dibayarkan setiap jam.

Pendukung Aptos Mencakup Banyak Perusahaan Modal Ventura

Aptos secara konsisten mengungguli pasar sejak awal tahun. Tapi itu memulai dengan awal yang sulit ketika mainnet nya diluncurkan pada bulan Oktober.

Proyek ini menerima banyak reaksi karena tidak merilis tokenomic lebih cepat dari sebelumnya. Kritik menumpuk ketika blockchain, yang menjanjikan kecepatan hingga 150.000 transaksi per detik, menunjukkan kecepatan 4 transaksi per detik setelah debutnya yang besar.

Pada saat itu, salah satu pendiri Aptos, Mo Shaikh, mengatakan di Twitter bahwa itu adalah tanda jaringan tidak beroperasi sebelum proyek online.

Pendukung Aptos mencakup banyak perusahaan modal ventura yang telah menjadi andalan di industri ini: Andreessen Horowitz, Multicoin Capital, Jump Crypto, Manajemen Global Tiger, Blocktower Capital, dan Coinbase Ventures. 

Menjelang peluncurannya, proyek tersebut menutup putaran strategis senilai US$200 juta dan putaran Seri A senilai US$150 juta.

Daftar itu juga mencakup dua perusahaan yang telah mengajukan kebangkrutan: Hedge fund Three Arrows Capital dan FTX Ventures, cabang usaha dari kerajaan crypto Sam Bankman-Fried. [ab]

spot_img
spot_img

Terkini

Terkait