Ambyar! Gegara Salah Kirim, Duit Kripto Rp16,2 Miliar Lenyap Selamanya

Ambyar! Ini benar-benar ambyar. Gegara salah kirim, pengguna aset kripto Aave (LEND) yang tidak dikenal harus rela kehilangan dana yang nilainya setara dengan US$1,1 juta (Rp16,2 miliar) dalam satu transaksi tunggal.

Transaksi 28.050,04 LEND itu sebenarnya terjadi pada 3 Oktober 2020 lalu, tapi baru kemarin diketahui secara tak sengaja dan dipublikasikan oleh TokenOops melalui Twitter.

Menurut TokenOops, si empunya AAVE mengirimkan aset kripto itu ke contract address AAVE, bukan ke address biasa.

Masalahnya, di sistem blockchain, contract address memang tidak dirancang untuk menerima aset kripto (dalam hal ini token). Address jenis itu adalah address khusus sebagai penanda diterbitkannya aset kripto tertentu, termasuk tempat bersemayamnya kode program contract itu.

Jadi, dengan kata lain, karena sifat transaksi di blockchain adalah permanent alias kekal, maka aset kripto AAVE itu akan lenyap selamanya, tanpa ada harapan bisa kembali.

Gambar atas, daftar transaksi berdasarkan address blockchain Ethereum pengirim dan gambar bawah adalah rincian transaksi 28.050,04 Aaveitu.

Pada rekaman transaksi di blockchain Ethereum tercantum, transaksi tunggal itu terjadi pada 3 Oktober 2020 pukul 02:12:13 PM +UTC yang terkonfirmasi dalam 26 detik di block ke-10.983.405.

DeFi Pendorong Cepat Mata Uang Digital Bank Sentral

Smart Contract, dari Bitcoin ke Ethereum

Aset kripto LEND memang cukup masyhur, karena kerap dipakai oleh sejumlah pengguna dan penggemar di sektor DeFi (Decentralized Finance). Salah satu bursa yang cukup aktif memperdagangkannya adalah Binance. [red]

Ikuti media sosial kami

INFO IKLAN/AD INFO