Apa Itu Sidechain di Dunia Blockchain dan Kripto?

Sidechain adalah kata yang sering kali di dengar jika kita membahas sebuah blockchain, yang dimaksudkan sebagai “penyelamat” ketika konfirmasi blok pada blockchain dirasa terlalu besar atau terlalu mahal untuk memproses semua data secara on-chain.

Lalu, apa sebenarnya sidechain itu dan apa fungsinya?

Apa Itu Sidechain pada Blockchain?

Berdasarkan laporan Hackernoon, diketahui bahwa sidechain adalah blockchain terpisah yang disematkan ke blockchain induknya menggunakan pasak dua arah.

Pasak dua arah yang dimaksud ini akan memungkinkan terjadinya pertukaran aset pada tingkat yang telah ditentukan antara blockchain induk dan sidechain.

Blockchain asli biasanya disebut sebagai mainchain (rantai utama) dan semua blockchain tambahan disebut sebagai sidechain (rantai samping).

Dan berdasarkan laporan Ulam, untuk membuat sidechain, perlu adanya proses off-chain guna menyebarkan data di antara kedua blockchain. Ini akan memungkinkan transfer aset atau sinkronisasi segala jenis data antara blockchain dengan mudah dan leluasa.

Secara jelasnya, teknologi sidechain ini sangat penting untuk meningkatkan skalabilitas dan interoperabilitas dari mainchain-nya. Keduanya bekerjasama.

Cara Kerja Sidechain 

Dalam proses kerja sidechain, seorang pengguna di mainchain pertama-tama harus mengirim koin mereka ke alamat keluaran. Itu adalah alamat di mana koin menjadi terkunci sehingga pengguna tidak dapat memindahkannya ke tempat lain.

Setelah transaksi selesai, konfirmasi akan dikomunikasikan di seluruh chain, diikuti dengan masa tunggu untuk keamanan ekstra.

Setelah masa tunggu, jumlah koin yang setara akan dilepaskan di sidechain, memungkinkan pengguna untuk mengakses dan memindahkannya di sana. Kebalikannya terjadi ketika bergerak mundur dari sidechain ke mainchain.

Jadi, jika seseorang ingin menggunakan sidechain yang terhubung ke protokol Bitcoin, mereka harus mengunci sejumlah BTC dengan mengirimkannya ke alamat output di sidechain.

Berdasarkan laporan Ethhub, untuk urusan keamanan, sidechain akan bertanggung jawab atas keamanan dan proses konsensus mereka sendiri.

Kemandirian ini memungkinkan inovasi dan pengoptimalan, dengan peluang peningkatan hasil transaksi dan kecepatan transaksi yang lebih tinggi, serta biaya yang lebih rendah bagi pengguna.

Namun, jika tidak ada cukup daya penambangan untuk mengamankan sidechain, itu bisa diretas. Tetapi, hanya sidechain saja yang akan terkena dampak, sementara mainchain-nya tidak.

Validator 

Tujuan utama sidechain adalah meningkatkan kemampuan dari jaringan dengan mempercepat proses transaksi dan menekan biaya gas.

Untuk memenuhi tujuan utama tersebut, sidechain menggunakan berbagai metode pemilihan validator, dengan keamanan yang tetap diprioritaskan.

Validator itu sendiri adalah node ​​jaringan yang bertanggung jawab untuk menandatangani transaksi dan memelihara buku besar secara konsisten dan berkelanjutan.

Tentu saja, ada semacam insentif yang kuat untuk mendorong validasi yang jujur ​​dan mencegah perilaku jahat. Berikut adalah beberapa contoh validator di sidechain:

Proof-of-Authority (PoA), adalah validator yang menggunakan konsensus “Putaran Otoritas”, di mana validator yang terpilih akan bergiliran untuk menandatangani transaksi dan menyegel blok.

Model PoA dapat meningkatkan skalabilitas dari sisi waktu dan biaya gas, sambil mengorbankan tingkat desentralisasi.

Proof-of-Stake (PoS), adalah satu set validator yang dipilih berdasarkan jumlah stake yang mereka komit pada protokol.

Node yang telah menempatkan lebih banyak stake akan lebih mungkin untuk dipilih sebagai validator.

Dengan proof of stake yang didelegasikan, pengguna dapat menambahkan jumlah stake tambahan ke sebuah node, yang berfungsi untuk meningkatkan kemungkinan node tersebut menjadi validator.

Selain itu, sidechain juga mengandalkan metode “Byzantine Fault Tolerant” yang berbeda untuk memastikan konsensus.

Dan juga, sidechain membutuhkan penambang mereka sendiri.

Penambang ini dapat diberi insentif melalui ‘penambangan gabungan’, denga dua aset kripto terpisah namun berdasarkan algoritma yang sama, ditambang secara bersamaan.

Menurut sudut pandang dari profesional di Ethereum, transaksi khusus pada aplikasi mungkin lebih cocok untuk adopsi sidechain.

Contoh dari adopsi yang cocok di antaranya adalah pemungutan suara DAO, transfer tunai bernilai kecil, seni kripto dan NFT, mata uang komunitas, pertukaran berkapitalisasi kecil dan banyak kasus penggunaan lainnya “yang mungkin” tidak memerlukan jaminan keamanan yang sama seperti transaksi keuangan bernilai tinggi.

Di sidechain, fokus yang dioptimalkan adalah pada sisi kecepatan dan biaya dalam pemrosesan transaksi. Setelah diproses, mereka kemudian dapat dipindahkan dan disimpan di mainchain. [st]

 

 

 

 

spot_img

Terkini

Terkait